LINE – TVC Ada Apa Dengan Cinta – 2014 (LOVE Version 30”)

Berapa hari belakangan, gue beberapa kali dapet ‘push notification’ dari WP, yang ngasih tahu kalo kunjungan ke blog gue ini sedikit meledak (kompor keleus meledak?!). Tapi beneran..! menurut WP, beberapa hari ini, peningkatan lalu lintas kunjungan ke blog gue ini emang cukup drastis.

notifikasi wordpress

Gue curiga.. kayaknya hal itu disebabkan -tak lain- karena postingan gue yang kemaren, yang memuat tentang theme song iklan Djarum Super terbaru. Gue tau kalo theme song iklan Djarum Super itu emang banyak yang suka. Selain karena epic banget, lagunya Vincent Steele & Michael Woodenbridge itu juga emang enak sih.. bikin kita pengen download mp3-nya secara gratis. #jedaaannggg

Nah.. lepas dari theme song iklan Djarum Super, gue pengen ngebahas yang lain. Gue, sekarang jadi keranjingan buat bikin postingan yang “memicu” traffic lagi. Bedanya, kalo kemaren gue bikin secara nggak sengaja, maka kalo sekarng gue emang coba cari referensi dari trend yang emang lagi anget, se-anget……bajigur.
Kebetulan, menurut Google, isu yang sedang jadi trending sekarang itu nggak jauh2 dari soal Persib Bandung, Nadine Kaiser sama Ada Apa dengan Cinta. Jujur, gue nggak tertarik buat bahas soal Persib Bandung ataupun Nadine Kaiser.. alhasil, gue jadi milih topik ketiga buat jadi bahan postingan kali ini.

Pernah liat iklan Ada Apa Dengan Cinta-nya Line?
Gue sih belom.. dan emang gak tertarik juga buat liat. Alasannya, selain karena emang menurut gue gak ada urgensinya, buffering video ini pun cukup ngabisin kuota -lantaran videonya berformat HD. Jadi biarpun rame, tapi gue tetep gak tau gimana ceritanya. Tapi.. yang penting gue tahu, se-drama2-nya tuh iklan, pasti ujung2nya cuma bakal ngasih tahu, kalo di Line ada sticker baru, nyuruh download (buat yang belum punya), or something lah..!

Nah yang belum nonton, ini dia embed youtube-nya:

Sekali lagi.. gue nggak tertarik sama jalan ceritanya. Alurnya yang terlalu Korea, bikin gue ngrasa rada gak genah nontonnya.
Yang mau gue komentarin (cihh, gayanya.. komentarin! kayak Bung Binder aja!) adalah kepintaran para strategist di agency yang bikin iklan Line ini. Kalo menurut forum, agency yang bikin iklan Line ini adalah Pantarei Communication.. Tapi ada juga yang bilang Dentsu.. Ada lagi yang bilang In-House pihak Line-nya sendiri (gak pake agency). Gak tau dah yang bener yang mana, gue gak ngerti soal itunya mah..!! Yang jelas, siapapun dia dan apapun advertising agency yang bikinnya, iklan Line itu keren banget. Kenapa? Karena mereka bisa dapet ide buat mem-package iklan sebuah applikasi messenger yang biasanya gitu-gitu aja, jadi menarik (kata orang).. kata gue sih cuma bikin penasaran doang.

Gaya marketingnya yang bukan lagi persuasif, melainkan udah terkesan ngejerumusin, cukup efektif buat nge-grape user yang belum punya applikasi tersebut buat download as well as user yang udah punya buat nggak nganggurin Line-nya. Si strategist tau kalo user Line (atau applikasi messenger lain yang sejenis) di Indonesia itu adalah manusia yang sekarang berusia 14-35 tahun. Well, kalo diestimasi dari waktu tayang filmnya di bioskop yang terjadi tahun 2002, maka sebagian besar user Line Indonesia itu tahu/kangen/inget/pernah nonton film AADC. Singkat kata, para kreator yang bekerja membuat iklan itu dapet jalan yang pas buat mempromosikan produk mereka -dengan segala feature-nya. SALUT!!

Advertisements

6 thoughts on “LINE – TVC Ada Apa Dengan Cinta – 2014 (LOVE Version 30”)

Ngomen Yang Bener!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s