Be Like A Dolphin!

Soal liburan ke Pulau Dolphin, gue udah pernah posting belom ya? ..kalo sampe belom, berarti kelewatan banget! Soalnya ini udah lama..!!

Well, bruh..
Jadi gue mau cerita. Soal liburan iseng-iseng ke Pulau Dolphin – salah satu pulau gak berpenghuni yang ada di kawasan Kepulauan Seribu, Jakarta.

Awalnya, gue pikir dolphin itu cuma sekedar nama. Sama halnya seperti nama-nama fiksi lainnya yang disematkan buat pulau-pulau yang satu kawasan sama pulau itu. Pulau Tidung, Pulau Bidadari, Pulau Harapan.. semua nama terkesan drama banget alias kejauhan kalo dihubungkan sama realita konkret yang bisa kita temuin di sana.

Nyatanya, dolphin atau lumba-lumba, itu emang ada di sana. Ya.. Lumba-lumba beneran maksud gue!! Yang ikan itu..!
Aneh juga sih, soalnya laut Jakarta kan kalo diliat-liat nggak laut laut banget. Maksudnya tuh kayak beda lah feels-nya sama laut lain yang lebih adventurable. Mungkin karena emang deket sama kota kali ya?! Udah gitu juga banyak limbah buangan dari kawasan industri yang dibuang ke sana.

Nah, tapi soal lumba-lumba a.k.a dolphin, itu ternyata beneran kita temuin lho..!! Seneng deh.. Biarpun sebenernya agak aneh sih ngeliat langsung di laut (karena keseringan liat di akuarium gede).
Nggak begitu lama videonya. Cuma sekian detik aja. Soalnya, first thing we did pasca liat lumba-lumba itu, kita nggak bereaksi spontan ngambil kamera.. Tapi malah terkesima. Such a nice experience!

Ngomong-ngomong soal dolphin.. Gue jadi inget quote yg bilang : “Don’t Trust Blindly!
If in shark infested waters, don’t assume the fin coming toward you is a dolphin.” –
Mary Russel

Fake Agent

Cari talent itu susah-susah gampang!
Ya, talent.. bukan talenan!
Talent di sini adalah penampil yang akan memainkan sebuah karakter, baik itu karakter dirinya sendiri atau karakter orang lain di luar dirinya; dimana kemudian karakter tersebut dipertontonkan kepada orang lain untuk menyampaikan messagenya. (Definisi a la gue sendiri)

Jadi gini ceritanya..
Beberapa waktu lalu, seorang teman (sebut saja mawar) yang kerja di sebuah PH (baca: production house, bukan pelita harapan apalagi pizza hut), meminta bantuan gue untuk dicarikan talent. Nantinya, si talent ini akan dicasting untuk sebuah dummy program TV. In short, gue suruh nyari orang yang mau muncul di TV. Namanya muncul di TV, udah pasti dibayar dong yah.. Soalnya kan yang dicari itu talent, bukan si empunya klinik pengobatan yang nyuruh kita promosiin tempat prakteknya. Dibayarnya udah pasti pake duit, bukan pake beras. Bocoran budget fee yang ditawarkan jumlahnya standar, karena yg diminta adalah talent baru, bukan ertong kelas A yang biasa wara-wiri di layar TV.

Meski gue nggak memasarkan artis seperti layaknya mucikari RA, tapi gue pikir “pekerjaan” ini akan berjalan mudah. Karena apa? Karena ini bukan hal baru buat gue. Beberapa waktu silam, gue juga pernah melakukan hal serupa -tepatnya, waktu kantor gue yang dulu (yang sebelah sononya kantor sekarang), berencana untuk membuat sebuah program variety show yang konsepnya itu kebetulan gue sendiri yang bikin; gue diminta untuk cari talent yang bukan artis mahal. Seinget gue, waktu itu gampang banget..! Tinggal kontak sana-sini, langsung banyak yang antri di ruang casting dengan membawa formulir pendaftaran.
Jadi dengan kata lain, biarpun status gue bukanlah seorang talent coordinator, casting director, atau apalah.. melainkan cuma talent scout dadakan – mendekati gadungan (tapi bukan fake agent), gue bisa dibilang sukses mencetak hattrick.. Apalah?!! Mencetak talent.. Host program TV yang sekarang programnya udah nggak tayang lagi.

Nah kali ini, gue sepertinya merasa agak kesulitan, sodara!!
Sampe tanggal hari H yang ditentukan oleh si temen gue, si sebut saja mawar (SSM) tadi, gue belum dapet unit talent yang sesuai kriteria! Gue pikir “Udah gak ada yang mau apa muncul di TV? ..padahal, bukannya masuk TV itu adalah khayalan para babu (babu’s dream)? Toh setau gue, banyak yang saking pengennya jadi artis, sampe-sampe pada rela memperbodoh diri mereka sendiri, dengan cara meng-upload video2 ca’ur mereka di youtube?! Mereka mau tampil meng-konyol-kan diri biar terkenal! Bahkan ada yang sampe mau bobo-bobo lucu sama produser tua bangka, biar dipake di film, sinetron, FTV, dan lain sebagainya..!!? Lah ini kok yang gak usah pake bobo-bobo lucu aja susah banget nyarinya?!!”

Pada akhirnya..
Gue nyerah! Gue gak bisa lagi bantu temen gue lantaran sampe waktu yang ditentukan, gue cuma dapet beberapa kiriman e-mail dari kandidat yang kriterianya nggak masuk.
It’s ok.. temen gue bisa maklum, karena ini memang project sukarela. In other words, gue cuma bantuin dia – jadi kalo sukses ya sukur, kalo nggak ya nggak apa2.

Ya udah..
Segitu aja cerita gue. Intinya, cari orang yang sesuai kriteria itu susah2 gampang..!
Jelas, kan..?! Cari orang buat masuk TV aja nggak gampang, gimana cari orang yang tepat buat menemani kita dalam suka dan duka.. sampai kita tua nanti??!

#eeaaa #apaini #colongandikit

Hallo, Jakarta..!

Gue ini orang Bogor. Lahir di Bogor, gede di Bogor, sampe sekarang, KTP gue juga masih KTP Bogor. Tapi, as you know, semenjak Oktober 2011 silam, gue kerja + cari napkah di daerah Jakarta yang katanya sumpek itu. Berlanjut sampe sekarang, gue masih berstatus sebagai pencari napkah di ranah ibukota.

Semenjak tahun 2011 itu, gue emang kerja di media.. Kebetulan, kantor2 media -khususnya PH ataupun TV- emang kebanyakan di Jakarta.
Jarak Jakarta Bogor, emang rada nanggung. Dibilang jauh ya deket, dibilang deket ya jauh. Percis kayak gebetan yang statusnya masih pacar orang.. Dibilang jauh tapi sering jalan, dibilang deket tapi yaa pacar orang. Gitu lah kurang lebihnya.
Gue.. udah pernah ngerasain gimana pegelnya bolak-balik Jakarta-Bogor tiap hari. Terus, gue juga pernah ngerasain suka-dukanya jadi anak kost (yang ngepens sama anak bapak kost). Dan kebetulan, di kerjaan gue yang sekarang, gue juga bolak-balik kantor-rumah tiap hari. Kenapa? Karena kantor gue yang sekarang, adanya di Jakarta Selatan. Dari 5 Jakarta yang eksis, Jakarta Selatan adalah yang paling deket dari Bogor.. jadi wajar kan kalo gue bolak-balik tiap hari?!

Nah.. sebagai orang Bogor, rasanya gue ngga berkewajiban buat tau seluk-beluk atau detail kota Jakarta, walopun sebenernya, ngga ngerti Jakarta tuh merugikan juga. Gue pernah (malah sering) ngalamin kejadian, dimana gue harusnya cuma keluar 30 rebu buat ongkos taksi, jadinya malah 100 rebu. Bukan sekali-dua kali.. Melainkan sering! Anehnya, tiap gue ngalamin kejadian nyasar itu, taksinya selalu yang bermerek Pusaka.
Jadi gini.. kalo gue mau ke suatu tempat di Jakarta yang ngga gue ngerti, gue biasanya ngga mau repot.. Gue pake jasa taksi aja. Karena alasan bahwa Pusaka itu mobilnya bagus2 dan kayanya masih pada baru, gue terdorong buat milih taksi merek tersebut. Tapi, beberapa kali justru sopirnya yang nanya jalan ke gue.. Udah tau kan gue juga blank..! Kalo gue paham, ya mending gue naek angkutan yang murahan! Nah.. karena gue dan sopir sama2 ngga tau, akhirnya kita sering nyasar bareng. Pernah satu waktu, dimana gue dapet supir yang mungkin ngga enakan orangnya. Karena nyasar udah lebih dari 1 jam, si sopir masih belum menemukan tanda2 tempat yang gue tuju. Dia pun berinisiatif mematikan argo-nya. Sambil berkata “biarin deh, mas.. bayar setengahnya aja nanti.”, dia menunjukkan jati dirinya sebagai sopir yang belum lama bergumul dengan Jakarta. Kasian juga sih sebenernya.. Cuman, ya mau gimana lagi? Bukan salah gue juga kan?!
Nah, kejadian itu tuh bukan cuman sekali, jo.. Kalo di itung2, sepuluh kali ada kayaknya!
Beda halnya kalo gue naek taksi yang warna putih. Lu tebak sendiri dah taksi apa yang putih.. Gue ga mau promosi juga soalnya. Kalo naek taksi putih, gue tinggal duduk manis, dan nyampe ke tempat yang gue tuju. Cuman, dengan begitu, gue yaa jadinya oon terus. Gak tau2 jalan tiap kali gue mau ke tempat selain kantor! Sampe nih, ada kejadian yang menurut gue lucu..
Lu tau kan Net TV?
Dari jamannya TV ini pertama muncul, gue tau kalo kantornya di daerah Kuningan. Ngga jauh dari kantornya TV gue yang kemaren, sekaligus juga deket sama TV gue yang sekarang. Emang sih, kebanyakan kantor TV adanya di daerah2 situ. Cuman, gue belom tau di mana pastinya Net TV itu berkantor. Sampe hari Jumat kemaren, gue janjian sama temen gue di Kuningan, tepatnya di East Tower, Mega Kuningan. Temen gue ada di lantai 17. Dari semenjak gue masuk, gue liat banyak mobil Net TV seliweran. Gue pikir ada moment apa gitu di gedung tersebut, yang kebetulan diliput sama Net TV. Cuman anehnya, sampe gue balik, tuh mobil masih seliweran aja..!
Gue tanya sama temen gue, “emang ada acara apa sih, kok banyak mobil2 TV?”
Terus kata temen gue, “TV Net?”
“Iya..” Jawab gue.
“Lah.. kan emang kantornya di atas.” Kata si temen gue.
Wettts dah! Ini gue yang emang bodo apa gimana.. Gue sampe baru ngeuh kalo ada TV deketan sama kantornya temen gue. Pantesan selama ini, si temen gue ini lebih paham TV itu dibanding TV tempat gue gawe. Kancrut!!

Nah, itu tuh kejadiannya hari Jumat kemaren, dimana pas pulang dari sana, gue janjian lagi sama temen yang laen. Kali ini, janjiannya gue sama si Gee. Inget gak, si Gee, temen baru yang pernah gue ceritain di postingan beberapa waktu lalu? Nah.. ketemuan kita Jumat kemaren itu, adalah yang ketiga kali sejak gue sama dia datang ke acara orang2 design grafis waktu itu. Ya.. Jadi ceritanya, sampe saat ini, kita udah tiga kali ketemu.
Pertemuan Jumat kemaren, lumayan berkesan buat gue. Soalnya, dari pas gue balik kantor (gue kerja malem kan.. jadi baliknya subuh), paginya langsung ke Kuningan, siangnya ketemuan sama si Gee.. sampe malem.. Trus lanjut kerja lagi. Capek plus ngantuk sih, jo.. Tapi seru. Soalnya, pas ketemuan sama dia itu, gue banyak ngobrol + bercanda2 ala anak2 muda gitu lah. Sampe terakhirnya gue ajak dia maen ke PH tempat gue kerja dulu, ketemu temen2 lama gue, makan mie ayam di tempat mie ayam favorit gue pas waktu masih ngekost, dan terakhir nongkrong di sevel. Oh iya, soal ketemunya hari Jumat, itu cuma kebetulan lho yaa..?! Ngga ada hubungannya sama sekali sama lagunya The Cure..!
Naahhh, pas di sevel itu, gue sempet foto2.. Biasa lah, narcis2an gitu kaya anak2 jaman sekarang.
20140309-093147.jpg
20140309-093001.jpg
20140309-093026.jpg

Eh, jijik juga ya liat pose gue kayak alay gitu..?!
Tapi gapapa dah, yang penting seru!
Mudah2an yaa.. besok2 gue bisa bikin janji2 lain lagi sama dia. Soalnya, niat gue buat belajar 3D animasi sama dia juga kan belom kesampean. Hehehe.. 😀

Eeh iya.. Tadi juga pas BBM’an sama dia, gue sempet minta fotonya dia gitu.. Trus dia ngirim ini:
20140314-010137.jpg
Lumayan,, buat dipajang di meja kerja kantor gue. #ihiw =)