Nggak Nongkrong (baca: minum), Nggak Seru!

Masuk kantor, jadwal kerja belom jelas. Gak tau mau ngapain. Ngetak-ngetik ngetak-ngetik, sampe jari pada lentik, jadinya malah ngebatik. Untung batik, nggak batuk. Kalo batuk, nanti kayak orang batak yang kepalanya botak.
Sebenernya bukan cuma gue sih yang nggak ada kerjaan di kantor, tapi temen2 yang lain juga. Saking minimnya tonase pekerjaan yang bisa dilakukan, beberapa dari temen2 yang satu ruangan sama gue hampir membusuk. Bagaikan perawan yang tak jua dijarah oleh pangeran ganteng yang biarpun ganteng-ganteng tapi seringgaler.

Heuhh..!! Aneh juga, di kerjaan yang ini, gue kok susah banget nge-tune. Apa kudu pake autotune? biar kayak lagunya Jason Chen??
Padahal udah seminggu nih gue masuk kantor baru, tapi gue masih aja keingetan soal nyiapin rundown, ngatur set, koordinasi sama kru atau kontrol gambar lewat MCR. Aneh, mengingat kerjaan gue sekarang, sama sekali nggak ada hubungan sama yang begitu-begituan. Kerjaan gue sekarang udah jauh dari urusan on-er on-er’an. Orang-orangnya pun udah jauh beda. Kalo di tempat lama, itu standar brodkes banget. Sementara di tempat yang ini –ini nggak tau ya, apa tipikal orang2 model gini bisa digeneralisasi semuanya.. apa cuma di sini-, orang2nya tuh… eemh, kaku gitu. Emang sih, tempat yang sekarang bukan media. Lebih tepatnya perusahaan berbasis IT. Usahanya bikin software komputer, mobile app sama 3D animasi.

Nah.. orang2nya itu.. gimana yak?! Karakternya pada formal abis. Nggak formal sih.. lebih tepatnya.. geeky. nerdy. apalah gitu.
Becandanya renyah, kayak mendoan digoreng sama plastik minyaknya. Dan kalo ngobrol, yang diomongin cuma game dan game. Lah, gue yang nggak ngarti game, cuman planga-plongo doang. Kalo misalnya ngomongngin body lotion merek apa yang paling licin dan enak buat coli, mungkin gue paham. Tapi kalo game?? AMPUN DIJEH!!
Ngantor.. baliknya langsung balik. Nggak ada sesi mabuk atau apa dulu gitu lah..! nongkrong kek, berak kek, apa kek. Datang cuma buat kerja. Jadi yaa.. gitu.

Tapi gue akuin.. orang2 yang satu ruangan sama gue sekarang, itu cangih-canggih! Mereka kebanyakan para animator jebolan Infinite Studio (Batam), yang notabene merupakan studio animasi terbesar di Indonesia, dan konon biasa bikin animasi buat dijual keluar. Salah satu pelangannya, itu adalah Disney Channel TV -meski entah si Disney TV itu beli atau ngutang.

Kalo yang nggak tahu, boleh gugling. Atau ini gue kasih sedikit insight-nya:

Selain pesenan dari TV-TV luar, produk mereka yang pernah dijual di bioskop2 kita juga ada, diantaranya ini nih:

Sing To The Dawn (Meraih Mimpi) – 2009 : film yang katanya berbudget USD 5 juta, worldwide launching, dan melibatkan 150 animator (dari luar cuma 5!!) keren yah?!
Gitu..

Tapi tetep aja, biarpun mereka itu hebat-hebat, tapi gue susah ngetune sama merekanya. Karena itu tadi kali ya.. gue mungkin lebih cocok maen sama berandalan2 ketimbang sama kutu komputer???!! benarkah??
Buktinya, sekarang gue masih susah ngobrol sama mereka. Bukan karena perbedaan bahasa, suku, bangsa, ras, agama ataupun warna cangcut, melainkan karena bingung gue mau ice breaking-nya gimana. Gue masih lebih nyaman bengong2 aja sendiri. Alhasil, gue jadi rajin juga nge-youtube. Liat2 video apa kek yang sekiranya bisa menghibur lara hati gue yang lumayan sepi. Yang jelas bukan video gambar cewek telanjang sih.. melainkan video yang gambarnya bisa ngasih hiburan ke guenya. Gue tontonin satu-satu sampe abis. Siapa tau, ada satu yang bisa gue jadiin referensi, kalo nanti gue bikin viral.

Kebanyakan yang lagi gue pantengin sekarang, adalah video2 parodi dari musisi luar. Keren-keren! Kayak yang ini nih.. video parodi Animals-nya Maroon 5, yang.. gitu lah. Pokoknya durjana banget!! Liat sendiri yaa..?!

Seru ya.. Adam Levine-nya sampe berantem sama temen2 band-nya gegara temen2 band-nya nggak ikhlas kalo cuma si Adam doang yang ngetop.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 330 pengikut lainnya.