Plis Jangan di-Blur!

Udah lumayan lama juga gue gak ngisi ini blog. Gue gak nulis bukan karena sibuk nyari Pokemon, tapi karena gue sibuk nyari nafkah plus nyari ibu buat anak-anak gue (kelak)..

Ngomong-ngomong, berapa bulan kemaren, dunia per-youtube-an sempet dibikin heboh sama video lagu orang gede yang dibawain sama anak kecil. Seorang bocah perempuan yang nyanyiin lagu Lelaki Kerdus, lagu dewasa, yang sebenernya kalo kata gue, udah ‘bener’ kalo dinyanyiin sama anak kecil. Maksud gue ‘bener’, bukannya bagus.. tapi karena emang liriknya -yang kemudian jadi bikin rusuh itu-, dibuat dari perspektif anak kecil. Jadi lirik tersebut bukanlah lirik buat orang dewasa yang dinyanyiin anak kecil, tapi emang sudut pandanh anak kecil, yang diekspresikan pake kata-kata orang gede. Penggunaan bahasa ‘bronx’-nya emang ca’ur, tp sudut pandangnya sih gue rasa gak salah..
Yang salah itu, kalo lirik buat orang dewasa, dibawain sama bocah. Untuk kasus ini, contohnya adalah Johnny Orlando atau yang lebih kecil lagi, Gregory Q. Coba deh liat di youtube lagu-lagunya mereka itu..! Kebanyakan cover dari lagu-lagu orang gede. Lagu orang gede, yang tentunya riskan buat dibawain sama anak kecil -kecuali yang temanya bukan cinta-cintaan atau hal lain yang mengandung explicit content.
Itu baru alig kalo kata gue!
Liriknya yang based on perspektif orang dewasa, dibikin sama orang dewasa, sempet dinyanyiin sama orang dewasa dan tujuannya untuk diterjemahkan oleh orang dewasa. Tapi faktanya, di luar negeri, yang begitu aja diapresiasi (lebih tepatnya gak dibikin rame – hanya dinikmatin aja). Kenapa? Karena kualitasnya juga oke. Lagu-lagu cover Gregory Q itu, dinyanyiin, direkam, dimixing, dimastering secara professional. Bahkan video klipnya dibuat dengan standar pro.
Kalo di sini, misalkan anak Mulan Jameela nyanyiin lagu emaknya, mungkin bisa dibikin jadi rame.
Apa yang salah? Perbedaan kultur? Apresiasi? Atau regulasi?
Entahlah..
Tapi yang jelas, kalo udah gini, urusannya gak jauh, paling KPI, KPAI, dan institusi lain yang harusnya jadi controller, tapi faktanya malah sering menggunakan otoritas untuk membuat kebijakan secara subyektif. Terutama KPI.
Gue gak tahu, darimana idenya kalo Shizuka pake bikini itu harus diblur? Yaelah.. liat cemen Shizuka, siapa yang mau konak sih?! Trus yang namanya adegan berantem nggak boleh.. Ngerokok di blur.. Darah harus BW.. Ngomong bego dll harus disensor..?!!
Yang bener itu, filter tayangannya. Tiap acara film, sinetron, talkshow atau apapun, sebelum tayang, harusnya ditentuin content rate-nya. Apakah ada age restriction atau nggak. Kalo sebelumnya udah ada peringatan konten itu 18+, maka wajib penonton sendiri yang ngontrol, siapa di keluarganya yang boleh ndablek di depan TV, siapa yang harus masuk kamar. Kalo masih ada anak, adik, keponakan mereka yang kekeuh pengen nonton, yaa.. resikonya tanggung sendiri, gak harus gambarnya yang diacak-acak.

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 447 pengikut lainnya