Re: Apakah Tim Kreatif TV Indonesia Masih Pantas Disebut Kreatif ?

Tadi sore, gue iseng2 ngaskus. Lumayan juga, soalnya udah lama gue gak ngorek2 forum yang pernah ngehits zaman waktu gue masih maen dokter2an itu; baik itu cuma mbaca trit; ngomenin trit; sampe bata’in te’es yang wawasannya kurang lantaran malas makan sayur.

Nah, salah satu postingan yang gue baca tadi itu lumayan menarik. Ngebahas soal konten TV sekarang, dimana (emang) lebih banyak busuknya ketimbang bagusnya.
Cuman, ada satu hal yang gue rasa agak ng’ganjel. TS’nya bilang, hancurnya kualitas tayangan TV sekarang dikarenakan faktor kreatifitas dari pelakunya – spesifiknya tim produksi – lebih spesifik lagi, tim kreatif!
Naahh.. gue di sini bukan bermaksud buat belain mereka (tim kreatif TV) yang katanya udah nggak kreatif itu.

image

Emang sih, overall gue setubuh sama opini si TS dan komentator2 lainnya.
Gue sepakat kalo tipi kita emang butuh penyegaran ide, misi dan value.
Tapi sepenuhnya itu bukan salah tim kreatif, lhoo..!
Karena apa?
Karena, gue paham apa yang terjadi di dalam sana. Gue udh pernah bekerja di 3 kantor tipi.. dan sekarang baru pindah di tipi yang ke-4 (2 diantaranya, gue berposisi sebagai produser). Jabatan yang kedengerannya keren, padahal biasa ajah..
Inget yee.. Produser di tipi itu beda sama produser di PH atau label rekaman. Kalau produser film, sinetron atau label rekaman itu adalah orang yang punya duit, maka kalo produser di tipi itu cuma kuli biasa, let’s say jongos lah.. yang kebetulan bertanggung jawab atas pekerjaan timnya.

Tim kreatif yang dimaksud pemosting, adalah posisi yang bertanggung jawab atas konten beserta detailnya (ide/konsep, plot, gimmick, rundown, sampe pemilihan talent). Secara struktur, posisi kreatif ada di bawah produser.
Mereka itu satu komplotan sama PA, scriptwriter assprod dan lainnya.
Nah, karena gue pernah (dan masih) jadi produser, gue paham banget kualitas dan kuantitas mereka para creative staff. Sebenernya, kualitas staff kreatif di tipi itu canggih-canggih kok!

Terus, kenapa produknya masih di bawah garis kenistaan?
Jawabannya, ada banyak..

1. Dipaksa Tidak Kreatif
Tim kreatif dipaksa untuk tidak kreatif lantaran budget yang ditiadakan.
Nah, ini.. gimana mau bisa menghasilkan output brilian kalo belum apa2, EP, sechead produksi, manager produksi, sampe direktur produksi atau direktur yang bersangkutan selalu bilang : “Kita ini budget terbatas.. jadi bikin yang simple aja.” menurut kalian, itu bangke apa bangke?

2. Atasan Egois
Kadang, atasan2 atau bos2, sering kali minta bikinin sesuatu yang di tipi lain lagi ngehits. “Coba dong, bikin program spesial topeng monyet, biar tukang merkosa pada nonton..!”
Padahal, si tim kreatif udah siap mempresentasikan ide briliannya yang mungkin bisa jadi rating maker.

3. Intervensi Bos Besar
Ribet kalo bos besar tipi, udah maen politik. Yang ada, bukannya si tim kreatif diminta buat bikin program oke, malah dipaksa bikin materi kampanye.

4. Beda Selera Bos, Beda Selera Nusantara
Nah ini dia yang lebih ribet! Kadang (bahkan sering) gue ngalamin, gimana kecewanya tim kreatif ketika idenya ditolak mentah2 sama direktur produksi lah, sama bagian programming lah, sama pawang kobra lah, sama tukang ikan lah..
“Ini ide kurang greget.. Coba bikin yang lebih greget.”
Okelah kalo misalnya bos-nya itu adalah peraih golden globe award untuk kategori bos tipi idaman versi pilihan pemirsa.. Nah, kalo bosnya itu dulunya
berangkat dari carpool..?! Atau bosnya dulu orang finance..??! Gimana menilainya? Sedangkan gambar nge-black aja dia ketar-ketir nelpon debt collector, bukan orang control room.. Kan itu jauh lebih ngehe!!

Naahhh.. jadi sekali lagi, gue gak bermaksud untuk belain tim kreatif, karena pada dasarnya mereka adalah buruh ide, bukan kreator..
Emang sih, gak dipungkiri, di beberapa kantor stasiun tipi, ada juga yang ngebebasin tim produksinya berkreasi, cuman tim kreatifnya sibuk ngocok arisan.. Itu baru kacrut namanya.

Apapun itu, untuk membuat satu konten yang bisa tayang di tipi, apalagi tipi nasional, itu gak semudah balikin dendeng di atas genteng.. Ada banyak prosedur yang harus dilewatin. Kalo semua support (termasuk tingkat kematangan ide/konsep), bisa lolos. Kalo enggak, ya jadinya gitu2 aja..

Wassalam.

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 444 pengikut lainnya