Rindu Akan 90

Ada yang tau ngga apa persamaan antara sepakbola dengan konser dangdut?
Persamaannya.. adalah sama-sama penontonnya rusuh. Terlepas dari apa penyebabnya – karena tersulut emosi, pengaruh faktor x, semisal intisari atau abidin, saling senggol atau keputusan wasit yang kurang adil sekalipun, namun yang jelas, judulnya tetap sama, yakni : ‘RUSUH’!! ..dan keduanya, sama-sama disedukatif! – maklum lah ya, orang indonesia: kebanyakan pada pake otot, sementara otak gak pernah pada make.

Nah, ngomong-ngomong soal rusuh, gue pengen sedikit berbagi, tentang kerusuhan yang tengah melanda hati gue belakangan ini.
“Hati? Rusuh?” ..ya, emang gak tau kenapa akhir-akhir ini gue ngerasa hati gue rusuh.

Kalo ada dari kalian yang sekarang hatinya lagi rusuh, silahkan simak postingan gue sampe abis, soalnya postingan ini terlihat akan sangat berguna buat elo, elo atau elo. Yaa seenggaknya buat ngeyakinin lo pada, kalo lo ngga sendirian – jadi kita bisa rusuh barengan.

Dan sial lah kita, yang harus meraskan kerusuhan hati, di tengah kehidupan yang serba tidak ‘yoi’ seperti sekarang ini. “Kenapa?”, lingkungan sangat tidak bersahabat.. karena pada tahu sendiri, di tengah suasana hati yang rusuh, lagu-lagu yang beredar di TV justru lagu yang berpotensi menambah kisruh. Ya! Kalo dulu, tahun 90’an, di TV masih banyak wara-wiri lagu bertempo cepat yang suara distorsi gitarnya yang cetar dan ketukan drumnya yang membahana.. Cocok kalo buat yang hatinya rusuh buat geleng-geleng. Terus lagi, kalo butuh bimbingan spiritual, acara penyegaran rohani di TV juga masih pada oke. Nah sekarang.. Yang nemenin kita yang terpinggirkan oleh suasana rusuh, justru lagu yang mendayu-dayu dari band najis, atau lagu homo yang dibawakan oleh para boyband kumuh. Mau ngedengerin ceramah, yang ceramahnya si solmed sama si guntur. Dimana bagusnyaaaaa???!! Taaaeeeee!!!

“Tidak adakah opsi yang lebih menarik dari kondisi tanah air saat ini?”

Udah gitu nih ya.. Nonton liga inggris, juga udah ngga ada menarik-menariknya. Soalnya, sekarang liga inggris wasitnya pada oon.. Gak bisa ngebedain mana pemaen yang lagi maen sinetron sama mana yang lagi maen bola! “Assuuuu!!”

Belum lagi nih, kalo kita nonton siaran bola nasional. “Udah, jangan ditanya itu mah! Jijik lah pokoknya..!!”

Mungkin itu ya, yang sering bikin kita rindu akan 90. “Apa? Rindu akan 90?”
Ya.. Tahun 90’an adalah periode dimana kehidupan masih terasa woles – khususnya sih buat gue pribadi. Lalu bagaimana dengan kalian?

21 thoughts on “Rindu Akan 90

  1. wkwkwkwk dibilang band najis..
    ane suka gaya ente gan..:)
    ane juga kangen jaman ane masih TK..:D
    pulang sekolah ane disetelin musik rock dari radio, waktu itu belum punya TV..:D

  2. tahun 90 berarti jamannya soeharto πŸ˜€
    memang lebih enak jaman tsb… semua adem ayem, kerja sama dan kekeluargaannya erat.

    gara2 jaman demokrasi eh smua malah salah kaprah πŸ™‚

  3. Pingback: oomguru

Ngomen Yang Bener!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s