Kenapa Film Indonesia Gitu-Gitu Aja?

Dulu, tepatnya kapan tau, gue pernah bikin postingan tentang film Indonesia yang masih gitu2 aja. Gue ngerasa, kalo ke bioskop sekarang buat nonton film lokal, dapetnya paling yaa kalo gak horor.. komedi.. atau paling banter drama..! Sementara, kalo kita ngliat film luar, itu ceritanya udah kemana tau. Ada robot nglawan orang.. Ada makhluk aneh yang berantem di luar angkasa.. Roh halus bertarung lawan mutant.. superhero yang keteteran karena berantem ngelawan AI (artificial intelligence, bukan adobe illustrator!).. Atau ada juga manusia dikejar dinosaurus. Seru dah pokoknya!

Kapan nih pembuat film kita bisa upgrade skill sama wawasannya, biar produk film tanah air bisa diliat sama rakyat negara sebelah??

 

Well.. lupakan soal monotonnya film indonesia. Gue gak bakal bahas (lagi) soal kualitasnya. Gue disini, mau bahas kenapa film2 kita yang notabene kualitasnya itu tadi, bisa banyak ditonton orang..

Kasusnya sebenernya sama kayak sinetron. Kenapa banyak sinetron2 busuk yang masih bertengger di bagian atas list nilesen, dgn rating yang rata2 di atas empat koma, dan sharenya lebih dari lima belas koma?
Bedanya, kalo sinetron kan emang gratis.. sementara kalo film justru bayar. Bikin jadi nambah bingung.. kenapa orang mau bela-belain bayar tiket, ngantri di bioskop, cuma buat nonton film yang gitu-gitu aja??

Nah itu dia..

Khusus di postingan ini, gue mau ajak kalian menganalisis. Jarang2 kan gue maen analisis??!

Jadi balik lagi.. Kalo sinetron, bisa laku itu jelas, itu karena gratis, dibuat addicted, dan ditujukan percis ke hadapan emak2 dapur yang notabene gak mentingin sisi rasionalitas. Sementara, kalo film kan bayar. Tapi kenapa banyak aja yang nontonnya, sementara kualitasnya itu tadi..?

Lupakan soal ‘seru aja nonton sama temen/pacar/gebetan/selingkuhan/dll..!’, karena itu sama sekali bukan alasan.

Film pas-pasan yang sampe nembus angka jutaan penonton, itu tak lain, karena promonya sodara sodara!! Film yang laris belakangan ini, adalah film yang promonya jor-joran. Film yang tiket bioskopnya bisa kejual nyampe jutaan, itu udah pasti film yang budget promonya hampir nyaingin budget produksinya. Metode promonya pun gak asal, melainkan disetting, biar orang nyari tahu.
Kalo Cuma masang iklan di TV, belom tentu calon penonton akan tersentuh hatinya buat dateng ke bioskop dan desek-desekan ngantri tiket. Iklan TV tarifnya mahal banget.. Sekali tayang di TV nasional, biaya iklan itu bisa nyampe angka 50-60 jutaan! (itu biaya formal.. Tapi kalo lu ngedeketin marketingnya terus minta nego harga, itu lain urusan).
Dari harga mahal itu, efektifitasnya belom tentu. Sama sih, ini bukan buat film doang.. produk selain film, yang salah satu target audiencenya adalah anak muda, juga ngalamin gimana pergeseran teknologi informasi sekarang, udah bikin strategi promosi mereka harus ikut dirubah.

Balik lagi.. kalo gue perhatiin, suksesnya film2 busuk kayak yang dimaenin komedian-komedian berdiri itu, atau film horor yang ujung ujungnya jualan tete, gak lepas dari peran internet. 51 persen lebih penduduk indonesia sekarang udah selalu konek internet. TV udah makin jarang ditonton. Kalo pun ngaruh, tapi nggak semassive dulu. Orang2 jaman sekarang lebih suka maenin gadget. Hasilnya, promosi buat film dan produk-produk lain juga harus masuk ke gadget.

Caranya?

Gampang dan jauh lebih murah!

  1. Bayar jurnalis portal news ternama sebanyak Rp. Satu juta setengah.. tunggu beberapa saat, kemudian artikel berita tentang film lu udah bisa muncul di situs ybs. Artikelnya, bisa lu yang bikin atau minta dibikinin sama orang news portalnya. Nggak berbentuk iklan.. tapi berupa berita dengan judul semacam “Kerasukan di lokasi shooting Pocong Kesandung, aktor Juned Johanson jadi rajin puasa”, Aktris Rawing Shah diet demi perannya di film sempak berdarah”, model-model kayak gitu lah..
  2. Abis itu, artis2 yang nyambi jadi buzzer juga kebagian. Mereka kebagian project buat ngeramein lewat postingan instagram, vlog, dan lain-lain.
  3. Ditambah, kalo produsernya punya duit lebihan dikit, minta sama news portal tadi buat masukin berita yang dimaksud, ke platform news feed semacam Line Today. Rame kan hasilnya..?!
  4. Apalagi kalo sampe bisa bayar meme creator buat makin ngeramein. Hasilnya bakal lebih crowd lagi.

Terlepas dari kualitas produk yang begitulah, yang jelas, pemirsa udah kejebak sama ramenya pemberitaan. Hasil akhirnya? Udah pasti.. dengan kampanye “bikin gaduh”, para pengguna media konvensional atau digital akan mulai mengarahkan perhatiannya topik yang diomongin. Sentuhan word-of-mouth yang makin memperkeruh, juga berperan bikin banyak orang jadi terlibat diskusi.

Dan.. ketika filmnya itu rilis, orang pada berlomba buat nunjukkin eksistensi mereka atas tren yang lagi running, biar gak dibilang ketinggalan.
Padahal.. gak jarang lho, orang yang awalnya pada antusias itu, bakal keluar bioskop dengan perasaan yang gak terlalu hepi. Ada yang ngomong “Kentang banget endingnya?!”, ada yang ngomong “Gak sebagus yang dibayangin ternyata..!”, atau “Gak jelas jalan ceritanya”, atau macem-macem..
Dan mirisnya.. beberapa film yang mau launching, sengaja bikin gaduh di media, karena pembuatnya itu sendiri. Ada hal-hal sepele yang sama orang lain dianggap biasa, tapi justru sama pembuatnya sendiri dibikin rame. Seolah-olah ada konflik apa gitu.. biar jadi berita.
Dari situ kita bisa belajar.. bahwa orang kita, sebenernya masih banyak yang bisa dipengaruhin, tanpa harus tau apa yang diomongin. Asal rame.. ngikut!

Advertisements

2 thoughts on “Kenapa Film Indonesia Gitu-Gitu Aja?

  1. Ahahaha, setuju 100 persen sama tulisan ini! 😂
    Jujur, saya udah jaraaang banget nonton film Indonesia di Bioskop. Apalagi kalau bukan karena film sekarang didominasi “film2 busuk kayak yang dimaenin komedian-komedian berdiri itu, atau film horor yang ujung ujungnya jualan tete”. Ceritanya gak ada yang jelas! 😭

Ngomen Yang Bener!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s