Katakanlah Padaku

Pada suka nonton metro tipi nggak? Atau tipiwan?
Kalo suka, pasti sering donk -atau minimal pernah lah- liat acara berita di dua tipi tersebut??
Dan pastinya, pernah juga doonnkk liat presenter beritanya yang sering bawain acara dangdutan di dua tipi tersebut? ..dem! Masa presenter berita bawain acara dangdutan!?? Presenter berita ya bawain acara berita lah..!

Acara berita. Ya, acara berita..!

Nah, kenapa emang dengan acara berita mereka?
Kalo di tipiwan, itu ada presenter yang namanya Chacha Anisa. Sementara di metrotipi, ada yang namanya Zylvia Iskandar.
20140207-144234.jpg

Ada apa dengan dua orang itu??

Gini.. Beuhh!! Ngga enak ngomongnya. Tapi gimana ya?
Gini..
Nih ngga tau kenapa ya.. cuma perasaan gue doank atau gimana ini..?!? Kalo gue ngliat tuh dua orang pas lagi bawain acara berita, ituu.. mesum banget dah!
Maksud gue, bukan mereka-nya yang mesum.. Tapi pikiran gue’nya, tiap liat dua orang itu di tipi, bawaannya mesum aja. Apalagi yang kedua..
Tau full movie-full movie’nya korea gitu nggak? Yg kalo di DVD, itu film’nya ada 8 judul dalam 1 disc. Istilahnya film eit in wan.
Doh!!
Ni kenapa yak? Ada apa dengan otak gue? Apa ada yang konslet?
Emang sih.. Akhir2 ini gue emang agak rajin mandi, baik pagi maupun sore. Padahal, kata dokter, gue jangan banyak2 kena air.. takutnya ntar konslet. *Roboootttt keles guee..!?!!
Au ahbodoamat!!

Nah, lepas soal dua orang yang bikin gue konslet itu.. Gue mau bahas seputar acara tipi yang menurut gue ngga banget.
Tau kan, acara2 musik pagi yang ada di tipi?! Suka pada nonton? Apa ngepens banget? Atau jangan2, kalian emang alay-alaynya.. yang suka ngeramein acara tsb sambil goyang2 pake pakean ngejreng??
Kalo bener, berarti kalian ngga usah jadi temen gue lagi lah..!
Kenapa?
Acara tersebut, jelas ngga mutu. Malah cenderung gengges. Beda jauh sama acara berita, yang sering dibawain sama yang dua itu tadi. *Konslet laaaggiiii..! Heuh!!

Jujurly, gue akhir2 ini emang seneng banget nonton berita. Apalagi kalo yang bawainnya yaa yg dua itu tadi..
Jadi biarpun beritanya ngga bagus, ngga mutu, yang penting gue.. konslet….. eeaaaaaa!!

Nggak denk, boong..!
Siapapun yg bawainnya, kalo gue nonton berita, ya liat konten’nya. Berita itu kan sifatnya inpormatip, edukatip meski kadang propokatip, tapi tetep abdulatip.

Oke.. back to soal acara musik pagi.
Sekali lagi.. yang suka nonton acara2 musik pagi, dahsyat, inbox, atau whatever lah.. ngga usah ngaku temen lagi sama gue! Enyahlah dari kehidupan gue! Bawa semua perasaan kalian, hingga suatu saat nanti kalian kembali dan menyadari kesalahan kalian. #apaseehh

Tapi nih, sayangnya, yang nggak mutu-nggak mutu kaya gitu justru banyak banget. Bukan cuman acara2 musik pagi aja.. Soalnya, ada juga acara lain -kayak lawakan2 garing- yang menurut gue sangat busuk. Herannya, masih aja ditonton sama orang indonesia. Miris bener dah ah!
Acara2 tersebut, ujungnya cuma munculin nama2 artis karbitan baru, yang ngga jelas skillnya apa. Ada juga yang cuman dompleng nama sodara, orang tua, tetangga atau temennya, atau siapanya lah.. biar pada akhirnya dia bisa dikenal. Padahal, yang didomplengnya sendiri belom jelas kualitasnya. Tapi, ya itu tadi.. ujung2nya yang begitu bisa disukain sama orang2.
Maklumlah.. orang indonesia kan masih banyak yang oon, mau aja liat yang begituan..!!

Ada lagi, pas gue nonton net tv. Ada acara musik atau apalah.. Yang bawainnya kalo gak salah namanya boy wiliam atau siapa gitu. Sama satu cewek sapa tau, maen gitar. Nah ini aneh!! Nggak aneh2 banget sih sebenernya.. cuman, gue heran. Ni host yang namanya boy wiliam ini laki, banci, atau homo atau apa?? Kok yang maen gitar malah ceweknya..??! Dianya cuman berbusa-busa doank?? Dunia udah kebalik.
Padahal, dimana-mana -ini bukan soal emansipasi lho yaa.. ini soal martabat cowok-, Dimana-mana, cowok itu harus bisa melakukan lebih daripada cewek. Nah.. kalo cowoknya yang ndablek, terus ceweknya yang maen gitar..?? Piye toh???!!
20140207-144752.jpg
Bayangin kalo suatu saat mereka (si boy wiliam sama yg ceweknya tadi) kawin. Bisa2 ceweknya yang kerja, cowoknya yang ngurus anak.. Maigat!!

Ibaratnya, yang begitu tuh kaya headbanging pake lagu’nya janeta janet.. ngga sinkron, beybi!! Headbanging si pake janeta janet..?!! Kalo lagu avicii sih masih mending lah ya, masih bisa ditolerir.. soalnya kan emang banyak kalo itu mah. Kaga percaya? cari di depan speaker sebelah kiri. *dubsdubsdubsdubs*

Udah gitu aja.

Ooh iya, ada cerita nih..
Jadi kalo pagi2, bokap gue kan suka nonton berita. Nah, sebelum berita’nya mulai, bokap biasanya nonton trans tujuh, mantengin acara yang namanya khazanah. Bokap bilang, “Bagus nih acara.. nambah pengetahuan.”
Sebagai seorang yang kebetulan ngerti dikit soal dunia TV, gue terpicu untuk ngluarin statement yg cenderung durhaka (kalo diliat konteksnya ngobrol sama bokap). “Yaelah, kap.. kan itu acara murah!?”
“Tapi kan lumayan, nambah pengetahuan.. terutama soal agama.”, katanya.
Iya juga sih ya kalo dipikir-pikir..?!! Tapi kalo ditelisik, sebenernya kan itu acara simple banget. Cuman ngasih buku ke narator, suruh dibacain, timpa pake gambar dari youtube… jadi dah! Suara narator baca buku atau artikel, sama gambar youtube.
Sama kayak dulu jamannya on the spot. Suka pada nonton kan? Cuman ngebacain isi blog orang atau news portal, terus dikasih gambar dari youtube, otomatis, biaya produksi yang dikeluarin trans tujuh, cuma buat narator (suara yang ngomong), sama editor (yang nyusun2 gambar dari youtube).. gampang banget yak bikin acara tipi??!

Gue ngga bilang ini ngga berkualitas lho yaa..!?
Efisien lah istilahnya kalo buat ukuran acara tipi. Murah, tapi bisa bikin orang seneng. Ditambah, ada unsur edukatipnya. Yaa, bagus sih kalo kata gue. Maklum.. orang indonesia kan pada belagu. Soalnya, biar pada bodo, tapinya pada males baca. Jadi, buat acara2 yang kayak tadi itu, bisa dibilang kreatif lah biarpun cuma nempel2 gambar dari youtube. Lumayan kalo dibandingin acara musik pagi, atau acara lawakan garing atau acara cecunguk2 joget.

Nah, terus soal yang kemaren. Yang kata acara hitam putih mau tamat. Gue bilang apa di postingan kemaren? Bener kan? Ada lagi kan ujungnya.. Pake embel2 atas permintaan pemirsah katanya.

Bye ah!
Eh, yang mau ngomen, ngomen deh. Sarkas juga gapapa. Malah kalo bisa sih, lebih sarkas dari postingannya ya.. Okeh?!

Iklan

Nyungkin Dia Lelah..?!

Di satu malam, selepas gue pulang kerja, gue naek kereta. Ya.. kereta listrik malam hari. Let’s say kereta malam. Jugijagijugijagijug.. suara s’patu kuda.

No, no, no..!! It’s so serious!

Begini..
Pada malam tanggal 2 kemarin, gue kan udah mulai masuk kerja. Nah.. pulang kerja itu gue naek kereta. Di dalam gerbong, seperti biasa.. penuh sesak oleh benda2 bergerak menyerupai manusia. Atau mungkin itu memang manusia..? Ya, manusia!
Gue.. yang teramat keren ini, memang berdesak-desakan dengan manusia demi untuk bisa sampai ke rumah. Sebagai penyandang ganteng stadium 4, bersinggungan ketek to ketek bukan merupakan hal asing yang kerap gue alami saat di dalam kereta.

Dan ketika kereta hendak masuk wilayah DK (bukan Dannish Kingdom atau Kerajaan Denmark, melainkan Duren Kalibata), mata gue dibuat terbelalak oleh segumpal sosok berbentuk cewek.
Ya, cewek!
Cewek..! Alias wanita..! Alias awewe..! Alias perempuan..!

Cewek/wanita/awewe/perempuan* (coret yang tidak perlu) itu tampak begitu lunglai.
Photo 318

“Habis kau apakan dia, James?”, tanyaku kepada masinis kereta.
“Tidak aku apa-apakan..”, jawab sang masinis.
“Bohong kau Michael!”, aku menghardik. (Tadi James, terus Michael.. yang bener yang mana? – namanya memang James Sumichael)
“Suer! Kan dari tadi gue nyupirin ini kereta!”, kilah James alias Michael alias Geri alias Skywalker alias Muklas.
“Tapi bisa keles nyupir kereta sambil ngapa2in..?!!”, tanyaku dengan setengah memaksa.
“Bisa aja.. cuman gue ngga mau.” Jawabnya.
“Oo ya sudah kalo begitu”, aku mengakhiri.

Jujur, aku belum puas dengan jawabannya..

Kenapa?
Karena aku melihat si wanita alias awewe tadi, begitu tampak lemas dan lesu. Jelas kecurigaan menjadi hal yang wajar bagiku. Aku curiga, dan seakan kecurigaanku memang tampak begitu nyata.

Namun beberapa saat aku berpikir, akhirnya terlintaslah sebuah jawaban atas pertanyaanku tadi. “Kenapa si awewe itu tampak begitu lemas?”
Ternyata, si awewe tersebut baru pulang kuliah. Lantas, kenapa lemas?
Photo 320

Karena.. mungkin dia lelah.

Kepencet

Selamat siang para pemirsa yang budiman. Selamat berjumpa kembali dengan saya, di acara postingan baru. Bersama dengan postingan ini, saya ingin menyapa kalian para blogstar, yang udah dua hari belum makan.. “YANG BELOM MAKAN, MANA SUARANYAAAAA…???!! MASIH MAU DIGOYAAAAANNGGG??”

Dalam postingan gue yang baru ini, gue mau sedikit berbagi.. atau istilahnya sering. Bukan sparing.. apalagi sepiring.
Seringnya tentang apa? Ikuti terus makanya.

Beberapa hari belakangan, gue merasa bahwa gue agak sedikit sibuk. Ya, sibuk! Jadwal tidur gue begitu padat, sampe manajer gue ga mau lagi nerima tawaran tidur yang datang ke gue. Memang, belakangan, tawaran tidur banyak berdatangan ke gue, seiring dengan naiknya harga BBM.

Oh iya, ngomongin soal BBM, gue juga mau sedikit mengupas tentang teori yang menyebut, bahwa kenaikan harga BBM, akan menyengsarakan rakyat. Benarkah demikian?
Sejatinya tidak!
Memang jika ditinjau dari satu sisi, kenaikan harga BBM yang membabi buta, akan berdampak pada harga kebutuhan pokok yang lain. Tapi.. tidak melulu kenaikan harga BBM lah yang membuat rakyat sengsara. Tahu kenapa? Karena, ada beberapa golongan masyarakat, yang mengaku bahwa kesengsaraan mereka bukan lantaran kenaikan harga BBM.. melainkan, karena mereka tercampakkan oleh cinta.
Jadi, harga BBM bukanlah satu-satunya variabel yang bisa menimbulkan kesengsaraan.

Nah, ngomongin soal cinta, gue ada sekelumit cerita. Settingnya ngga jauh-jauh, yakni di tempat kerja gue sendiri.

“What? Gue terlibat cinta lokasi sama temen kerja gue?”
“No! Bukan itu..!”

Gue tidak terlibat cinta lokasi sama temen kerja gue.. dan cerita ini, memang bukan tentang cinta lokasi. Gue punya cewe, dan gue setia sama cewe gue..!

Ceritanya begini..
Di tempat kerja gue, ada beberapa orang karyawan baru. Memang sih gue juga terhitung baru di situ -baru 4 bulan tepatnya. Tapi di bawah gue, ada beberapa orang yang itungannya lebih baru lagi. Nah, salah satu dari para karyawan baru itu, ada yang mirip sama anak bapak kost’an gue yang kemaren. Mirip banget! Bahkan, kalo diliat dari sisi manapun, si beliau ini emang sangat mirip. Bedanya, kalo yang ini sepertinya punya umur yang udah masuk kategori tante-tante; sementara anaknya bapak kosan gue yang waktu itu, masih tergolong kakak-kakak.

Gue sendiri awalnya tidak terlalu menyadari keberadaan dia yang notabene meja kerjanya ada di belakang meja kerja gue. Gue cuma tau, dia beda unit divisi sama dia.

Entah atas dasar apa gue sering menoleh ke belakang.. yang jelas, menolehnya gue ke arah belakang itu tak lain hanya untuk mengecek apakah dia tetap mirip si anak bapak kosan gue atau tidak. –#NanyaSendiriDijawabSendiri.
Faktanya, memang tetap mirip!

Satu kejadian mengejutkan pernah gue alamin suatu hari, belum lama.. yakni kemaren-kemaren. Jadi ceritanya, pas gue baru datang ke kantor, gue mendapati dia udah di make up sama orang make up/wardrobe. Dan gak lama, dia masuk ke studio berapa gitu.. gue lupa. Nah awalnya, gue pikir dia mu pergi kondangan, karena pada hari itu, si Bowo emang pas lagi kawin.
Tapi.. setelah dia masuk studio, dan beberapa orang camera person (campers) mengikuti dia, gue jadi rad curigasm..
“Jangan-jangan dia itu news anchor..?!?”, Begitu kata hati gue.
Karena nih.. di tempat kerja gue yang sekarang itu, ada beberapa anchor yang mejanya emang deket-deketan sama meja gue.
Dan kalaupun ternyata emang iya dia itu anchor, berarti gue bisa liat dia di tv.
Cuman, kalopun dia nongol di tv, itu waktunya kapan? Kudu pasti! Karena gue niat mau printscreen tuh layar tv, biar muka dia bisa tampak jelas dan bisa dibandingkan secara head-to-head sama si Sar*h anak bapak kost. – (maaf, kalo nyebut nama kudu disensor)
Kalo udah di printscreen, pastinya kalian juga bisa ikut menilai, apa dia mirip sama si Sar*h anak bapak kost itu atau ngga.

Hampir setengah jam gue berkutat dengan pertanyaan itu. Sampe-sampe, gue lupa kalo gue punya kerjaan yang deadline’nya udah mepet.
Bodo ah..! pada saat itu, gue nggak begitu peduli sama kerjaan gue. Soal dia itu siapa, juga ngga jadi soal. Masalah dia achor atau bukan, juga ngga ada urgensinya sama gue. Termasuk kalo dia sampe nongol di tv atau ngga, gue ngga terlalu risau.
Namun yang jadi masalah buat gue adalah.. “Kenapa dia begitu mirip sama si anak bapak kosan gue yang bernama Sa*ah itu?”
Oke, let’s say ini kebetulan. Siapapun memang bisa mirip sama siapa aja.
Tapi pertanyaan lain yang juga muncul, adalah: “Lagi apa ya si S*rah sekarang?”.