Katakanlah Padaku

Pada suka nonton metro tipi nggak? Atau tipiwan?
Kalo suka, pasti sering donk -atau minimal pernah lah- liat acara berita di dua tipi tersebut??
Dan pastinya, pernah juga doonnkk liat presenter beritanya yang sering bawain acara dangdutan di dua tipi tersebut? ..dem! Masa presenter berita bawain acara dangdutan!?? Presenter berita ya bawain acara berita lah..!

Acara berita. Ya, acara berita..!

Nah, kenapa emang dengan acara berita mereka?
Kalo di tipiwan, itu ada presenter yang namanya Chacha Anisa. Sementara di metrotipi, ada yang namanya Zylvia Iskandar.
20140207-144234.jpg

Ada apa dengan dua orang itu??

Gini.. Beuhh!! Ngga enak ngomongnya. Tapi gimana ya?
Gini..
Nih ngga tau kenapa ya.. cuma perasaan gue doank atau gimana ini..?!? Kalo gue ngliat tuh dua orang pas lagi bawain acara berita, ituu.. mesum banget dah!
Maksud gue, bukan mereka-nya yang mesum.. Tapi pikiran gue’nya, tiap liat dua orang itu di tipi, bawaannya mesum aja. Apalagi yang kedua..
Tau full movie-full movie’nya korea gitu nggak? Yg kalo di DVD, itu film’nya ada 8 judul dalam 1 disc. Istilahnya film eit in wan.
Doh!!
Ni kenapa yak? Ada apa dengan otak gue? Apa ada yang konslet?
Emang sih.. Akhir2 ini gue emang agak rajin mandi, baik pagi maupun sore. Padahal, kata dokter, gue jangan banyak2 kena air.. takutnya ntar konslet. *Roboootttt keles guee..!?!!
Au ahbodoamat!!

Nah, lepas soal dua orang yang bikin gue konslet itu.. Gue mau bahas seputar acara tipi yang menurut gue ngga banget.
Tau kan, acara2 musik pagi yang ada di tipi?! Suka pada nonton? Apa ngepens banget? Atau jangan2, kalian emang alay-alaynya.. yang suka ngeramein acara tsb sambil goyang2 pake pakean ngejreng??
Kalo bener, berarti kalian ngga usah jadi temen gue lagi lah..!
Kenapa?
Acara tersebut, jelas ngga mutu. Malah cenderung gengges. Beda jauh sama acara berita, yang sering dibawain sama yang dua itu tadi. *Konslet laaaggiiii..! Heuh!!

Jujurly, gue akhir2 ini emang seneng banget nonton berita. Apalagi kalo yang bawainnya yaa yg dua itu tadi..
Jadi biarpun beritanya ngga bagus, ngga mutu, yang penting gue.. konslet….. eeaaaaaa!!

Nggak denk, boong..!
Siapapun yg bawainnya, kalo gue nonton berita, ya liat konten’nya. Berita itu kan sifatnya inpormatip, edukatip meski kadang propokatip, tapi tetep abdulatip.

Oke.. back to soal acara musik pagi.
Sekali lagi.. yang suka nonton acara2 musik pagi, dahsyat, inbox, atau whatever lah.. ngga usah ngaku temen lagi sama gue! Enyahlah dari kehidupan gue! Bawa semua perasaan kalian, hingga suatu saat nanti kalian kembali dan menyadari kesalahan kalian. #apaseehh

Tapi nih, sayangnya, yang nggak mutu-nggak mutu kaya gitu justru banyak banget. Bukan cuman acara2 musik pagi aja.. Soalnya, ada juga acara lain -kayak lawakan2 garing- yang menurut gue sangat busuk. Herannya, masih aja ditonton sama orang indonesia. Miris bener dah ah!
Acara2 tersebut, ujungnya cuma munculin nama2 artis karbitan baru, yang ngga jelas skillnya apa. Ada juga yang cuman dompleng nama sodara, orang tua, tetangga atau temennya, atau siapanya lah.. biar pada akhirnya dia bisa dikenal. Padahal, yang didomplengnya sendiri belom jelas kualitasnya. Tapi, ya itu tadi.. ujung2nya yang begitu bisa disukain sama orang2.
Maklumlah.. orang indonesia kan masih banyak yang oon, mau aja liat yang begituan..!!

Ada lagi, pas gue nonton net tv. Ada acara musik atau apalah.. Yang bawainnya kalo gak salah namanya boy wiliam atau siapa gitu. Sama satu cewek sapa tau, maen gitar. Nah ini aneh!! Nggak aneh2 banget sih sebenernya.. cuman, gue heran. Ni host yang namanya boy wiliam ini laki, banci, atau homo atau apa?? Kok yang maen gitar malah ceweknya..??! Dianya cuman berbusa-busa doank?? Dunia udah kebalik.
Padahal, dimana-mana -ini bukan soal emansipasi lho yaa.. ini soal martabat cowok-, Dimana-mana, cowok itu harus bisa melakukan lebih daripada cewek. Nah.. kalo cowoknya yang ndablek, terus ceweknya yang maen gitar..?? Piye toh???!!
20140207-144752.jpg
Bayangin kalo suatu saat mereka (si boy wiliam sama yg ceweknya tadi) kawin. Bisa2 ceweknya yang kerja, cowoknya yang ngurus anak.. Maigat!!

Ibaratnya, yang begitu tuh kaya headbanging pake lagu’nya janeta janet.. ngga sinkron, beybi!! Headbanging si pake janeta janet..?!! Kalo lagu avicii sih masih mending lah ya, masih bisa ditolerir.. soalnya kan emang banyak kalo itu mah. Kaga percaya? cari di depan speaker sebelah kiri. *dubsdubsdubsdubs*

Udah gitu aja.

Ooh iya, ada cerita nih..
Jadi kalo pagi2, bokap gue kan suka nonton berita. Nah, sebelum berita’nya mulai, bokap biasanya nonton trans tujuh, mantengin acara yang namanya khazanah. Bokap bilang, “Bagus nih acara.. nambah pengetahuan.”
Sebagai seorang yang kebetulan ngerti dikit soal dunia TV, gue terpicu untuk ngluarin statement yg cenderung durhaka (kalo diliat konteksnya ngobrol sama bokap). “Yaelah, kap.. kan itu acara murah!?”
“Tapi kan lumayan, nambah pengetahuan.. terutama soal agama.”, katanya.
Iya juga sih ya kalo dipikir-pikir..?!! Tapi kalo ditelisik, sebenernya kan itu acara simple banget. Cuman ngasih buku ke narator, suruh dibacain, timpa pake gambar dari youtube… jadi dah! Suara narator baca buku atau artikel, sama gambar youtube.
Sama kayak dulu jamannya on the spot. Suka pada nonton kan? Cuman ngebacain isi blog orang atau news portal, terus dikasih gambar dari youtube, otomatis, biaya produksi yang dikeluarin trans tujuh, cuma buat narator (suara yang ngomong), sama editor (yang nyusun2 gambar dari youtube).. gampang banget yak bikin acara tipi??!

Gue ngga bilang ini ngga berkualitas lho yaa..!?
Efisien lah istilahnya kalo buat ukuran acara tipi. Murah, tapi bisa bikin orang seneng. Ditambah, ada unsur edukatipnya. Yaa, bagus sih kalo kata gue. Maklum.. orang indonesia kan pada belagu. Soalnya, biar pada bodo, tapinya pada males baca. Jadi, buat acara2 yang kayak tadi itu, bisa dibilang kreatif lah biarpun cuma nempel2 gambar dari youtube. Lumayan kalo dibandingin acara musik pagi, atau acara lawakan garing atau acara cecunguk2 joget.

Nah, terus soal yang kemaren. Yang kata acara hitam putih mau tamat. Gue bilang apa di postingan kemaren? Bener kan? Ada lagi kan ujungnya.. Pake embel2 atas permintaan pemirsah katanya.

Bye ah!
Eh, yang mau ngomen, ngomen deh. Sarkas juga gapapa. Malah kalo bisa sih, lebih sarkas dari postingannya ya.. Okeh?!