#np Muklis Don’t Cry – The Bambangtuts

Okeh, pemirsa blag saya dimanapun anda beranak.. bertemu lagi dengan saya di program soptingan.. satu-satunya program yang mengulas tentang kisah seputar saya sendiri, yang pastinya selalu aktual, berimbang, lembap… dan tajam……………………………… Setajam……… Clurit.
Selama satu jam ke depan, saya, vokalis dashboard confessional, akan menemani pemirsa dengan cerita di balik gemerlapnya kepala paman saya. Karenanya, jangan kemana-mana pemirsa… lagian mau kemana juga ya?!

Baiklah.. sebelum soptingan ini di mulai, kami persilahkan anda yang mau pipis untuk pipis dulu… yang mau makan, boleh makan dulu…. Dan yang punya istri boleh memberangkatkan istrinya dulu… karena apa? Karena cerita yang akan saya gelontorkan berukit…maap..berikut ini, akan sangat sayang jika anda lewatkan.

Jadi pemirsa, soptingan kali ini kami akan isi dengan cerita curhatan yang datang dari teman saya. Jadi ceritanya begini..

ini mrupakan gambar ilustrasi

Pada suatu hari, hiduplah seorang teman saya. Teman saya itu, sebutlah namanya Muklis (emang nama aslinya Muklis). Muklis ini ceritanya sedang menghadapi beban yang teramat-amit; dimana ia sedang punya masalah sama cewe-nya yang seorang artis. Ya..! cewenya Muklis ini artis! Sebutlah namanya Jon..eeehh..cewe kok namanya Jon..!? Mawar aja dah ya..?!
Ya, Mawar aja dah.
Si Mawar aja dah ini adalah pemeran utama film Bos Opik (Bok Opis maksudnya) yang berjudul Berewok Si Kembang Desa – film yang laris ditonton 13,72 juta orang (tapi nontonnya di baskom, bukan di bioskop – peramal kali liat masa depan di baskom).
Intinya, si Muklis ini lagi ada masalah aja sama si Mawar.. itu intinya mah! Dan karena adanya masalah itu, kemudian Muklis cerita ke sayah.
Kenapa ceritanya ke sayah?
Karena dia punya masalahnya sama cewenya. Coba kalo punya masalahnya sama pihak berwajib, pasti ceritanya bukan ke sayah.. mlainkan ke pengacara.
Bener ga bray?

Masalahnya Apa?
Masalah si Muklis ini begini..
Jadi ceritanya, si Muklis ini nih kan sayang banget nih sama si Mawar..
Saking sayangnya sama Mawar itu, Muklis sampe rela mretelin rel kereta, demi buat ngajak Mawar-nya jalan-jalan.
Si Muklis sama Mawar, memang kalo diliat-liat sangat serasi sekali.. ibaratnya, mereka itu bagaikan rokok sama koreknya; jadi kalo misalnya mau ngrokok, ga ada korek, maka dipastikan ga akan jadi ngrokoknya — kecuali ada yang minjemin. Jadi maksudnya, dimana ada muklis, di situ ada korek..eehh..dimana ada Muklis, disitu ada Mawar.
Pokoknya mah intinya hubungan si Muklis dan Mawar itu harmonis banget daahh..! harmonis kayas juduls lagusnyas Padis… yangs Kaus membuatkus mengertis hidups inis.. Kitas terlahirs bagais selembars kertas putihs.. Tinggals kutulis dengans tintas pesans damais.. Dans terwujuds harmonis….. begitus sodaras-sodaras.

Naaahh..
Gulir waktu menepikan Muklis dan Mawar pada satu momen, dimana Mawar ini, secara tiba2 meronta-ronta untuk minta diputuskan. (mungkin macarinnya sambil merkosa kali si Muklis..sampe meronta gitu si Mawar-nya)

Dan karena pake acara meronta gitu si Mawarnya, maka biarpun berat badan berat hati, akhirnya Muklis mengabulkan permintaan Mawar untuk putus…
Akan tetapi setelah putus, Muklis masih sangat ingin Mawar kembali. Tiap hari, Muklis ngelamun sendiri di kamar.. Sampe2, karena saking lamanya Muklis ngelamun di kamar sendiri, Citra Body Lotion punya kakaknya yang kerja di pabrik garmen, sering abis. Kadang kakaknya Muklis yang perempuan itu sampe harus dua hari sekali beli Citra Body Lotion-nya. Ngga tau dah apa yang diperbuat oleh Muklis pada Citra Body Lotion itu di kamar (sendiri).. yang jelas, menu utamanya mah adalah Muklis sering ngelamunin balikan sama Mawar.
Muklis emang pengen banget balikan sama Mawar; Namun apa lacur, si Mawarnya kekeuh untuk tidak kembali ke pelukan Muklis. Kendati demikian, mereka tetap terlihat intens dalam menjaga komunikasi. #IniBahasanyaKayaInfotainmentSekali

Mau tau bagaimana kelanjutannya?
Ikuti terus ceritanya hanya di blag ini… kelanjutannya akan datang paling telat hari rabu besok.
Okeh?!

Jadi episode ini cukup sampe di sini dulu… sekarang kalian boleh beres-beres; jangan lupa, kalo mau pulang disiapkan dulu — “Siiiaaaapp..!! Berdoa mulai!” (18,7 menit kemudian) “Selesaaaaiii..!! beri salam!”

Inget..! ikuti terus lanjutan ceritanya.. paling telat rabu besok.
Cau..!

Advertisements

35 thoughts on “#np Muklis Don’t Cry – The Bambangtuts

  1. Sumpah kalau di sini, bawaannya mau ngakak trus, wkwkwkwk.. Bisa gak ea di folow wordpress ini ? Kan punya saya blogspot. Sekalian liat facebook.com/obinhut ane ijin share, buat kawan2 gitu…. Lucu ai..

  2. yang masih jadi misteri sampe sekarang adalah… Apa yang dilakukan muklis di dalam kamar dengan citra body lotion itu? Apakah melibatkan adegan mengocok? (bikin adonan kue maksudnya)

  3. Apa hubungannya diputusin sama si Mawar dengan Citra Body Lotion? Apakah si Muklis jadi gila dan ingin bunuh diri dengan cara minum Citra Body Lotion sendirian di kamarnya? Wah, gak keren banget meninggal karena minum body lotion….

  4. Buahahahaha, udah lama gak mampir, ada cerita bersambung ya OOm?
    Mawar kayak korban pemerkosaan aja deh. gimana kalau diganti namanya jadi Bunga *eh sama aja yah*
    ditunggu soptingan selanjutnya ya OOm

  5. Lucu! Hahaha….
    DItunggu lanjutan ceritanya, lho 🙂
    Saya penasaran dgn apa yg dilakukan oleh Muklis dengan Citra Body Lotion itu. Apakah supaya terhindar dari nyamuk di kamarnya?

  6. Pingback: oomguru

Ngomen Yang Bener!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s