Hallo, Jakarta..!

Gue ini orang Bogor. Lahir di Bogor, gede di Bogor, sampe sekarang, KTP gue juga masih KTP Bogor. Tapi, as you know, semenjak Oktober 2011 silam, gue kerja + cari napkah di daerah Jakarta yang katanya sumpek itu. Berlanjut sampe sekarang, gue masih berstatus sebagai pencari napkah di ranah ibukota.

Semenjak tahun 2011 itu, gue emang kerja di media.. Kebetulan, kantor2 media -khususnya PH ataupun TV- emang kebanyakan di Jakarta.
Jarak Jakarta Bogor, emang rada nanggung. Dibilang jauh ya deket, dibilang deket ya jauh. Percis kayak gebetan yang statusnya masih pacar orang.. Dibilang jauh tapi sering jalan, dibilang deket tapi yaa pacar orang. Gitu lah kurang lebihnya.
Gue.. udah pernah ngerasain gimana pegelnya bolak-balik Jakarta-Bogor tiap hari. Terus, gue juga pernah ngerasain suka-dukanya jadi anak kost (yang ngepens sama anak bapak kost). Dan kebetulan, di kerjaan gue yang sekarang, gue juga bolak-balik kantor-rumah tiap hari. Kenapa? Karena kantor gue yang sekarang, adanya di Jakarta Selatan. Dari 5 Jakarta yang eksis, Jakarta Selatan adalah yang paling deket dari Bogor.. jadi wajar kan kalo gue bolak-balik tiap hari?!

Nah.. sebagai orang Bogor, rasanya gue ngga berkewajiban buat tau seluk-beluk atau detail kota Jakarta, walopun sebenernya, ngga ngerti Jakarta tuh merugikan juga. Gue pernah (malah sering) ngalamin kejadian, dimana gue harusnya cuma keluar 30 rebu buat ongkos taksi, jadinya malah 100 rebu. Bukan sekali-dua kali.. Melainkan sering! Anehnya, tiap gue ngalamin kejadian nyasar itu, taksinya selalu yang bermerek Pusaka.
Jadi gini.. kalo gue mau ke suatu tempat di Jakarta yang ngga gue ngerti, gue biasanya ngga mau repot.. Gue pake jasa taksi aja. Karena alasan bahwa Pusaka itu mobilnya bagus2 dan kayanya masih pada baru, gue terdorong buat milih taksi merek tersebut. Tapi, beberapa kali justru sopirnya yang nanya jalan ke gue.. Udah tau kan gue juga blank..! Kalo gue paham, ya mending gue naek angkutan yang murahan! Nah.. karena gue dan sopir sama2 ngga tau, akhirnya kita sering nyasar bareng. Pernah satu waktu, dimana gue dapet supir yang mungkin ngga enakan orangnya. Karena nyasar udah lebih dari 1 jam, si sopir masih belum menemukan tanda2 tempat yang gue tuju. Dia pun berinisiatif mematikan argo-nya. Sambil berkata “biarin deh, mas.. bayar setengahnya aja nanti.”, dia menunjukkan jati dirinya sebagai sopir yang belum lama bergumul dengan Jakarta. Kasian juga sih sebenernya.. Cuman, ya mau gimana lagi? Bukan salah gue juga kan?!
Nah, kejadian itu tuh bukan cuman sekali, jo.. Kalo di itung2, sepuluh kali ada kayaknya!
Beda halnya kalo gue naek taksi yang warna putih. Lu tebak sendiri dah taksi apa yang putih.. Gue ga mau promosi juga soalnya. Kalo naek taksi putih, gue tinggal duduk manis, dan nyampe ke tempat yang gue tuju. Cuman, dengan begitu, gue yaa jadinya oon terus. Gak tau2 jalan tiap kali gue mau ke tempat selain kantor! Sampe nih, ada kejadian yang menurut gue lucu..
Lu tau kan Net TV?
Dari jamannya TV ini pertama muncul, gue tau kalo kantornya di daerah Kuningan. Ngga jauh dari kantornya TV gue yang kemaren, sekaligus juga deket sama TV gue yang sekarang. Emang sih, kebanyakan kantor TV adanya di daerah2 situ. Cuman, gue belom tau di mana pastinya Net TV itu berkantor. Sampe hari Jumat kemaren, gue janjian sama temen gue di Kuningan, tepatnya di East Tower, Mega Kuningan. Temen gue ada di lantai 17. Dari semenjak gue masuk, gue liat banyak mobil Net TV seliweran. Gue pikir ada moment apa gitu di gedung tersebut, yang kebetulan diliput sama Net TV. Cuman anehnya, sampe gue balik, tuh mobil masih seliweran aja..!
Gue tanya sama temen gue, “emang ada acara apa sih, kok banyak mobil2 TV?”
Terus kata temen gue, “TV Net?”
“Iya..” Jawab gue.
“Lah.. kan emang kantornya di atas.” Kata si temen gue.
Wettts dah! Ini gue yang emang bodo apa gimana.. Gue sampe baru ngeuh kalo ada TV deketan sama kantornya temen gue. Pantesan selama ini, si temen gue ini lebih paham TV itu dibanding TV tempat gue gawe. Kancrut!!

Nah, itu tuh kejadiannya hari Jumat kemaren, dimana pas pulang dari sana, gue janjian lagi sama temen yang laen. Kali ini, janjiannya gue sama si Gee. Inget gak, si Gee, temen baru yang pernah gue ceritain di postingan beberapa waktu lalu? Nah.. ketemuan kita Jumat kemaren itu, adalah yang ketiga kali sejak gue sama dia datang ke acara orang2 design grafis waktu itu. Ya.. Jadi ceritanya, sampe saat ini, kita udah tiga kali ketemu.
Pertemuan Jumat kemaren, lumayan berkesan buat gue. Soalnya, dari pas gue balik kantor (gue kerja malem kan.. jadi baliknya subuh), paginya langsung ke Kuningan, siangnya ketemuan sama si Gee.. sampe malem.. Trus lanjut kerja lagi. Capek plus ngantuk sih, jo.. Tapi seru. Soalnya, pas ketemuan sama dia itu, gue banyak ngobrol + bercanda2 ala anak2 muda gitu lah. Sampe terakhirnya gue ajak dia maen ke PH tempat gue kerja dulu, ketemu temen2 lama gue, makan mie ayam di tempat mie ayam favorit gue pas waktu masih ngekost, dan terakhir nongkrong di sevel. Oh iya, soal ketemunya hari Jumat, itu cuma kebetulan lho yaa..?! Ngga ada hubungannya sama sekali sama lagunya The Cure..!
Naahhh, pas di sevel itu, gue sempet foto2.. Biasa lah, narcis2an gitu kaya anak2 jaman sekarang.
20140309-093147.jpg
20140309-093001.jpg
20140309-093026.jpg

Eh, jijik juga ya liat pose gue kayak alay gitu..?!
Tapi gapapa dah, yang penting seru!
Mudah2an yaa.. besok2 gue bisa bikin janji2 lain lagi sama dia. Soalnya, niat gue buat belajar 3D animasi sama dia juga kan belom kesampean. Hehehe.. πŸ˜€

Eeh iya.. Tadi juga pas BBM’an sama dia, gue sempet minta fotonya dia gitu.. Trus dia ngirim ini:
20140314-010137.jpg
Lumayan,, buat dipajang di meja kerja kantor gue. #ihiw =)

Cowok Boleh Sedih Gak?

Nggak tau kenapa, akhir2 ini gue jadi semangat lagi ngblog. I mean, nulis di blog. Memasukkan satu substansi berupa esensi sebuah maksud, ke dalam halaman daripada sebuah blog. Maksud lo? Singkat kata, bikin postingan baru. Update postingan. Atau apalah istilahnya, yang kurang lebih sepeti itu.. Andesten?

Beberapa waktu lalu, tepatnya waktu gue masih nge-jongos di kantor yang lama, gue sama sekali ngga kepikiran buat ngupdate blog kesayangan gue ini. Paling2, cuma gue tengokin doank tiap malem rabu pahing, minggu ketiga di bulan ganjil. Apadeh?!
Mungkin ini juga ya.. yang sering terjadi sama para pemilik blog lain?!
Yup.. males!
Gak heran, banyak sekarang ini, blog-blog yang terbengkalai dan tercampakkan oleh pemiliknya, bergelimpangan dengan nasib yang terkatung-katung – seperti halnya lembayung jingga yang tersapu senja. (Cuiihhh!!)
Entah penyebabnya karena seret ide, nggak kreatif, dilarang oleh orang tua, dipenjara istri, ditentang mertua, disikat kerabat (kamar mandiii keles disikat!??) atau memang cuma males doank..?! Yang jelas, mereka (para pemilik blog) dengan semena-mena mencampakkan blog mereka secara keji dan munkar.

Males?
Iya, gue emang males. Itulah alasan kenapa blog gue ini jarang gue jamah lagi. Soalnya, jangankan untuk jamah, grepe pun nggak. Emang apa bedanya jamah sama grepe? Bukankah keduanya sama2 dilakukan di sekitar tete?
Entahlah.. mungkin karena dalih kesibukan, gue seolah kekurangan waktu untuk menjalani hidup gue di dunia fana ini. 24 jam dalam sehari? Kayaknya ngga cukup, brocyiin! Perlu ada tambahan waktu, seperti halnya pertandingan bola antara emyu lawan mensiti yang perpanjangan waktunya panjang bingits.

Kalo boleh jujur, sebenernya, alasan gue ngga ngeblog itu bukan karena sibuk2 amat sih. Kerjaan gue di kantor yang kemaren, itu enteng kok.. Cuma bengong di depan komputer, ditambah sesekali cabutin bulu idung, ngumpulin upil kering, sama mensortir jigong.. Itu doank..! Sementara, akses internet di meja kerja gue pun sebenernya lumayan mendukung, biarpun komputernya komputer buluk yang monitornya masih monitor tabung merek sanyo. (Masih mending ye, cyin.. nggak merek rinnai?!)

Tapi nggak tau deh.. Saat itu gue seolah kayak ngga punya selera lagi buat menorehkan kata2 sarat makna di halaman blog gue. Saat itu gue berpikir, daripada menorehkan kata berbentuk narasi, gue lebih suka untuk menorehkan kenangan di hatinya si Sarah anak bapak kost. #eeaaa #mulailagi
Stop anak bapak kost! Relakan dia bersama dengan yang lain! Doakan saja agar dia dan kekasihnya tidak bahagia..! Toh masih ada mantunya bapak kost (si aulia), yang sebenernya jauh lebih matang dan lebih teruji untuk urusan yang satu itu! Urusan apa ya? Ya itu..! *Ini apa sih??!

Nah.. Bersama teman2 di kantor gue yang lama, gue emang lebih banyak menghabiskan hari dengan maen, jalan2, nongkrong, duduk, celentang, kejet-kejet.. (kejang keleeeuuss!!?) ..nonton film, bergunjing, shopping, indehoy, peking-peking dan lain sebagainya. Apa itu peking-peking? ..yaa, gitu lah pokoknya! Jadi boro2 kepikiran buat ngeblog..!







Tapi kemudian, setelah dunia merampas mereka (teman2 gue) dari tangan gue secara brutal, kesepian pun mulai menggerayangi hati gue.. Dan gue mulai kepikiran lagi buat melampiaskan segala rasa kesepian gue ini, sama blog yang udah dari taun 2011 setia mendampingi gue.

Tapi.. bukan berarti sekarang gue jadi kebanyakan waktu, atau ngga punya kerjaan.. Karena sebenernya, intensitas kerja gue di kantor yang sekarang, sama kantor yang kemaren itu sama. Esensinya adalah bekerja di depan layar tabung! Di kantor gue yang sekarang, gue and associate jarang sekali maen.
Why?
Bikos, di kantor yang sekarang, gue belom punya temen!

Sedih ye gue..?! *hiks *mewek di pojokan atm bank nisp

Bayangan Putih di Dalam Gerbong Kereta

Sodara-sodara, yang budiman dan budiwati.. gue mau cerita, kemaren, tepatnya sebelum gajian, gue sempet dihebohkan oleh satu tragedi, dimana tragedi tersebut memaksa gue untuk menyerahkan tempat duduk gue pada sesosok emak-emak.

Jadi ceritanya sendiri bemula kala..
Sepulang kerja, dimana gue biasa naek kereta api commuter line jurusan Bogor, gue seperti biawak.. eh, biasa: nunggu kereta yang jam 10’an. Ya, jam 10’an.. karena memang pada jam 10 pagi, gue baru pulang. Setelah semalaman gue bekerja keras banting tulang-peras keringat, maka pada jam 10 pagi waktu Indonesia bagian Kebon Sirih, gue pulang ke rumah orang tua gue di kawasan Bogor.
Nah, pas pulang, seperti biawak.. eh, seperti biasa.. gue naek kereta dari stasiun Gondangdia (atau yang biasa gue sebut St. Gonds Park (biar kedengerannya kaya markas Newcastle Utd)).

Awalnya ngga ada yang aneh dengan kereta dan stasiunnya; kecuali pas gue udah masuk gerbong, gue sempet ngeliat sekelebat bayangan putih, berentuk perempuan berambut panjang.
Bayangan putih itu, munculnya sekitar 5 meter dari tempat gue duduk; koordinatnya berada di arah jam 10 (sebelah kiri menyerong).
Penasaran, gue pun menyerahkan tempat duduk gue, kepada emak-emak yang gue sendiri ngga tau siapa.. pokoknya gue ikhlasin aja tuh bangku. Gue milih untuk hengkang dari kursi, demi bisa menghampiri sekelebat bayangan putih yang gue lihat tadi.
Dengan bersusah payah, gue coba mengabadikan bayangan putih misterius yang mengusik keingintahuan gue itu. Beruntung, gue berhasil mengabadikannya! Dengan kamera hp gue yang berkekuatan 8 megapixel dan kemampuan auto sensor yang responsif, bayangan putih tersebut sukses ter-capture dengan sempurna. Proses kalibrasi akurat yang dilakukan oleh kamera hp gue, turut berkontribusi dalam menghasilkan gambar kualitas tinggi, yang tampak sebagai berikut:

20130502-145021.jpg

Bukan cuma 1 kali malah gue mengcapture objek penampakan tersebut, melainkan 2, 3 dan 4 kali, sodara-sodara!!
Nah, dari 4 kali itu, 1 udah tampak di atas.. dan adapun sisa 3 lagi adalah sebagai berikut adanya:

20130502-145234.jpg

20130502-145401.jpg

20130502-145505.jpg

Maka dengan tertangkapnya gambar-gambar itu, jelaslah bahwa pahanya mulus!
Maksudnyaaa.. bukan itu!
Tapi, coba perhatikan wajah dari si objek yang ditangkap kamera hp gue..!
Adakah kalian teringat akan sesuatu? Terkenang kah kalian akan postingan gue yang tempo hari? Dan menurut kalian, apakah itu Manado atau Cina?