EDM Drum Cover : Referensi atau Copycat? 

​Gais, gais, gais..
Mau review video nih!
Nggak ngereview sih sebenernya.. Cuma berbagi opini aja.

Jadi gini..

Gue nih kan lagi seneng banget denger lagu ‘Alone’-nya Marshmello. Kebetulan di youtube udah banyak videonya, dari yang official video, official audio sampe covernya.. Ada!
Nah, salah satu video yang gue tonton selain versi officialnya yang emang agak mello itu, adalah versi drum covernya.

(Link: https://youtu.be/1WlhIWo89F0
Gimana? Oke kan? Maen speed + pake double pedal.. Double beater pula!
Cumaannn.. Maap nih.. Bukanya gak mau ngasih apresiasi! Overall sih oke (biarpun menurut gue ada yang agak off beat). Tapi secara look, camera play dan style mainnya itu kok agak2 copycat yah sama yang ini..?? 

(Link: https://youtu.be/mp3TBz8UVMc
Apa perasaan gue doang? Atau cuma angle sama glidecam yang dipakenya doang sama? ..atau gimana? 
Kalo iya, disengaja kah? ..karena referensinya memang itu?? Atau gimana?

Iklan

Plis Jangan di-Blur!

Udah lumayan lama juga gue gak ngisi ini blog. Gue gak nulis bukan karena sibuk nyari Pokemon, tapi karena gue sibuk nyari nafkah plus nyari ibu buat anak-anak gue (kelak)..

Ngomong-ngomong, berapa bulan kemaren, dunia per-youtube-an sempet dibikin heboh sama video lagu orang gede yang dibawain sama anak kecil. Seorang bocah perempuan yang nyanyiin lagu Lelaki Kerdus, lagu dewasa, yang sebenernya kalo kata gue, udah ‘bener’ kalo dinyanyiin sama anak kecil. Maksud gue ‘bener’, bukannya bagus.. tapi karena emang liriknya -yang kemudian jadi bikin rusuh itu-, dibuat dari perspektif anak kecil. Jadi lirik tersebut bukanlah lirik buat orang dewasa yang dinyanyiin anak kecil, tapi emang sudut pandanh anak kecil, yang diekspresikan pake kata-kata orang gede. Penggunaan bahasa ‘bronx’-nya emang ca’ur, tp sudut pandangnya sih gue rasa gak salah..
Yang salah itu, kalo lirik buat orang dewasa, dibawain sama bocah. Untuk kasus ini, contohnya adalah Johnny Orlando atau yang lebih kecil lagi, Gregory Q. Coba deh liat di youtube lagu-lagunya mereka itu..! Kebanyakan cover dari lagu-lagu orang gede. Lagu orang gede, yang tentunya riskan buat dibawain sama anak kecil -kecuali yang temanya bukan cinta-cintaan atau hal lain yang mengandung explicit content.
Itu baru alig kalo kata gue!
Liriknya yang based on perspektif orang dewasa, dibikin sama orang dewasa, sempet dinyanyiin sama orang dewasa dan tujuannya untuk diterjemahkan oleh orang dewasa. Tapi faktanya, di luar negeri, yang begitu aja diapresiasi (lebih tepatnya gak dibikin rame – hanya dinikmatin aja). Kenapa? Karena kualitasnya juga oke. Lagu-lagu cover Gregory Q itu, dinyanyiin, direkam, dimixing, dimastering secara professional. Bahkan video klipnya dibuat dengan standar pro.
Kalo di sini, misalkan anak Mulan Jameela nyanyiin lagu emaknya, mungkin bisa dibikin jadi rame.
Apa yang salah? Perbedaan kultur? Apresiasi? Atau regulasi?
Entahlah..
Tapi yang jelas, kalo udah gini, urusannya gak jauh, paling KPI, KPAI, dan institusi lain yang harusnya jadi controller, tapi faktanya malah sering menggunakan otoritas untuk membuat kebijakan secara subyektif. Terutama KPI.
Gue gak tahu, darimana idenya kalo Shizuka pake bikini itu harus diblur? Yaelah.. liat cemen Shizuka, siapa yang mau konak sih?! Trus yang namanya adegan berantem nggak boleh.. Ngerokok di blur.. Darah harus BW.. Ngomong bego dll harus disensor..?!!
Yang bener itu, filter tayangannya. Tiap acara film, sinetron, talkshow atau apapun, sebelum tayang, harusnya ditentuin content rate-nya. Apakah ada age restriction atau nggak. Kalo sebelumnya udah ada peringatan konten itu 18+, maka wajib penonton sendiri yang ngontrol, siapa di keluarganya yang boleh ndablek di depan TV, siapa yang harus masuk kamar. Kalo masih ada anak, adik, keponakan mereka yang kekeuh pengen nonton, yaa.. resikonya tanggung sendiri, gak harus gambarnya yang diacak-acak.

[Medley] LGBT yang Jatuh Cinta jadi DeadPool

Entah kenapa, isu LGBT belakangan ini jadi rame banget..?! Dimana-mana, banyak orang yang ngeshare hestek #TolakLGBT – sementara yang lainnya kekeuh bahwa kaum LGBT tetep manusia juga, yang notabene punya standar HAM buat dihargai.
Berita TV, koran, web portal, sampe obrolan warung kopi, kang sayur, kang bajigur sampe kang indomie rebus, sekarang lagi ngobrolin LGBT.. termasuk diantaranya artis yang lagi kesilep perkara yang urusannya sesama jenis. Mulai dari Indra BekSayap sampe Saipul Jambret, sekarang konon lagi ketar-ketir lantaran kebelejok napsu sama sejenis. Mungkin mereka termakan propaganda yang mengusung tagline “Cinta tak mengenal jenis kelamin” kali yaa..??

Maigat! Mereka salah persepsi!!
Cinta yang tak mengenal jenis kelamin, tentu saja bukan cinta yang urusannya tusuk2an, jilat2an, sedot2an mandi kucing-mandi kucingan, petik mangga-petik manggaan, dan lain sebagainya. Cinta yang dimaksud dalam konteks kalimat itu adalah kepedulian, tolong-menolong, hormat-menghormati, menjaga dan saling menhargai.
Bedakan antara cinta dan nafsu! Bedakan juga soal cinta yang universal dan cinta yang spesifik!

Udah ah..! Gue sendiri gak tertarik ngebahas LGBT yang lagi rame itu. Gue lebih tertarik sama LGBT yang lain..

LGBT yang lain? Apa itu?
LGBT yang gue maksud, singkatan dari : Lagi Galau Banget Tjooyy!
Ya, gue merupakan LGBT. Tapi.. gue bukan gay, lesbi, butchi, sissy, femme atau apalah yang belok-belok..! Gue LGBT.. lagi galau banget tjoooyy!!

Galaunya kenapa?
Yaa, biasa lah ya. Kalian pernah muda kan? Pernah ngerasain gimana sreneng-srenengnya jatuh cinta? Ya itu yang lagi gue rasain sekarang!!
That’s right! Gue lagi jatuh cinta..
Jatuh cintanya sama siapa?
Ada deh.. yang jelas, someone-nya ini spesial banget dehh! Mirip penyanyi yang lagi ngeheitz yang pernah gue jadiin bacol alias bahan colat-colet di blog alias bahan postingan dulu.. siapa lagi kalo bukan Isyana. Malah, kalo gue bilang sih.. si gebetan gue ini jauh lebih cakep dari Isyana.

Terus Masalahnya?
Masalahnya adalah.. gue belum punya keberanian buat ngomong langsung ke orangnya, kalo gue suka sama dia. Entah kenapa?? ..tapi wajar sih, karena ke-grogi-an yang muncul tatkala kita berhadapan sama sang pujaan hati, merupakan hal manusiawi yang biasa muncul adanya. Jangankan gue.. superhero aja, kalo ketemu pujaan hatinya bisa gregori. Inget dong salah satu adegan di film Deadpool..? Pas waktu si Wade Wilsonnya udah jelek, terus ketemu ceweknya di klab tempat si ceweknya kerja, dia nggak berani ketemu muka.
Deadpool

Mungkin itu jadi sisi humanis dari film superhero.
Jadi dengan kata lain, se-superhero superheronya superhero, tetep aja kalo ketemu pujaan hati mah ciut juga nyalinya!
love

Ngomong2 soal pujaan hati, ini ada lagu tentang pujaan hati.. spesial buat kalian yang udah baca postingan ini sampe tuntas :