Ganteng atau Keren?

Ganteng adalah pemberian, sementara keren adalah pencapaian.

Itulah ungkapan yang agak2 bener. Maka dari itu, kalo ada yang bangga karena dirinya keren, wajar.. Karena, orang bisa keliatan keren lantaran skillnya, gayanya, karakternya, tingkah lakunya, atau apapun itu yang sekiranya bisa diusahakan. Sementara ganteng, apa yang mau dibanggakan? Itu cuma pemberian dari Tuhan. Lagian, ngga ada yang tau juga Tuhan ngasih ganteng sama seseorang -let’s say si Budi-, itu sengaja atau ngga. Jadi, kalo si Budi mau bangga, ya mending bangga sama yang ngasihnya. Bener ngga, man? (Nanya si Maman, yang lagi nyari2 anaknya ilang dimana)

Nah, taun 2014 ini, dimana ini konon menjadi tahun politik, ganteng adalah sesuatu yang ngga akan kepake kalo lau mau nyari kerjaan. Terutama kerjaan di ibukota, yang mana ibukota itu jelas lebih kejam daripada ibu kost. Yang berguna, kalo lau mau nyari kerjaan, adalah: 1) Teman, 2) Sahabat, dan 3) Rekanan.
Ijazah apa kabar?
Ngga ada ijazah2an kalo lu punya teman. Soalnya, ijazah itu paling dimintanya kalo lau udah mulai masuk kerja. Itupun formalitas. Soalnya, kalo temen lau udah bilang ke HRD’nya bahwa lau punya kapasitas, maka yang paling penting adalah selembar CV. Kemudian, besoknya lau mulai kerja di tempat temen lau itu. That’s it!
Hidup simple ya? Sesederhana rundown yang emang udah ditulis Tuhan buat hidup kita, yakni:

LAHIR > GEDE > KAWIN > PUNYA ANAK > TUA > MATI

Pola dasarnya seperti itu. Itu rundown udah berlaku dari kapan tau dan ngga pernah diperbarui lagi. Tinggal kitanya aja improve pas di lapangan. Bisa nambahin, ngurangin atau jumping shot (misalnya punya anak dulu baru kawin, atau ngga pake punya anak tapi langsung mati, tua dulu baru kawin, atau terserah lah).
Nah, ngomongin soal kawin, emang ngga akan habis cerita.. yang ada habis rokok buat kelarin ceritanya. Soalnya, kalo kata temen gue, menjalani perkawinan itu ibarat disepong ikan hiu; sulit dibedain antara enak dan perih. Ya.. perih kalo pas anak bini pengen makan, tapi ngga punya beras dan enak kalo pas hujan + anak tidur. Maka dari itu, kalo kalian emang berniat buat kawin.. pastikan bahwa nantinya kalian tidak akan kesulitan beras. Jangan mentang2 pemerintah mau bagi2 beras raskins terus kalian semena-mena menentukan tanggal baik. Karena, pada dasarnya, semua tanggal ngga baik kalo kalian menjalani hari2 kalian dengan kesulitan beras. Lagian.. Ingat..! Belajar menjalani kehidupan after married, jauh lebih sulit dari belajar menjalankan after effect.

kawin.jpg

Sekian aja postingan gue yang ngga karu2an ini. Semoga dalam kesemrawutan tema-nya, kalian bisa menemukan secercah inspirasi yang kelak akan membuat hidup kalian lebih terpola. Sekian, sampai jumpa lagi di lain event.. dan.. tetap semangat! Bukan semangat buat kawin, melainkan semangat nyari beras.

Advertisements

57 thoughts on “Ganteng atau Keren?

  1. Wew kawin, saya blum waktunya tuh. harus ngumpulin modal yang banyak dulu, baru boleh nikah.. kalo nggak…mau dikasih makan apaan nanti anak ama bini. hehe

    1. Berpengaruh tapi ngga langsung oom..
      Ada proses metabolisme struktur organ dulu sebelum prosesnya nanti direduksi secara linier oleh hidrogen yang mengandung senyawa atom berikatan rangkap

  2. Wahahaha…. Gelu lu, Om… Edan bahasanya, blak2an… LOL

    Btw ganteng itu relatif. Contohnya itu gue. Menurut gue, gue itu ganteng banget. Tapi kata temen gue malah kagak.. Hahaha… -_-

  3. semoga saja beras masih ada di negeri ini…kalau beras juga sudah tidak diproduksi oleh petani kita , bahkan sudah tidak diimport lagi oleh pemerintah kita…alamak tidak terbayang dech jadinya…
    keep happy blogging always, salam dari Makassar πŸ™‚

  4. Kalau kata mak eyong, hidup itulah adalah perjuangan dan ibadah. Entah hasilnya seperti apapun akan tetap enak dihati dan dipikiran. Aku bersyukur dilahirkan emak dalam keadaan ganteng dan keren. Sehingga banyak teman, efeknyapun kerjaan yang mendatangiku,bukan aku yang mendatangi kerjaan.

  5. Hahahahaha… tapi gw setuju sama point pertama, karena jujur aja gw termasuk yg kerja tanpa ijazah, bukan karena gak punya lho, gw punya ijazah S1 jurusan IT *bukannya sombong, cuma berhubung lebih hobby dibidang desain gw malah kerja jd Graphic Designer bukan programmer kaya kebanyakan temen yg lain, intinya sih network paling penting buat nyari kerja di ibukota, percuma ijazah S3 juga klo nggak ada yg bawa buat kerja mah

    Kalo kawin no comment aja dah hahaha…

  6. Hahaha… bener banget, lu mau kuliah sampe S3 juga klo nggak punya temen dan koneksi orang dalem nggak bakalan deh keterima, satu lagi biasa HRD ngedahuluin lulusan almamaternya ketimbang lulusan dr kampus lain, kebetulan gw sendiri jg kerja tanpa ijazah, biarpun ada Ijazah S1 hhe….

  7. thats rite,,link emg senjata cr krj,mau spinter apa tp klo pesaing nya org dlm,udeh susah lolosnye.
    btw,ngomong2 soal ganteng,ini ade crite kocak yg pernah diinterview hrd ganteng..

Ngomen Yang Bener!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s