EDM Drum Cover : Referensi atau Copycat? 

​Gais, gais, gais..
Mau review video nih!
Nggak ngereview sih sebenernya.. Cuma berbagi opini aja.

Jadi gini..

Gue nih kan lagi seneng banget denger lagu ‘Alone’-nya Marshmello. Kebetulan di youtube udah banyak videonya, dari yang official video, official audio sampe covernya.. Ada!
Nah, salah satu video yang gue tonton selain versi officialnya yang emang agak mello itu, adalah versi drum covernya.

(Link: https://youtu.be/1WlhIWo89F0
Gimana? Oke kan? Maen speed + pake double pedal.. Double beater pula!
Cumaannn.. Maap nih.. Bukanya gak mau ngasih apresiasi! Overall sih oke (biarpun menurut gue ada yang agak off beat). Tapi secara look, camera play dan style mainnya itu kok agak2 copycat yah sama yang ini..?? 

(Link: https://youtu.be/mp3TBz8UVMc
Apa perasaan gue doang? Atau cuma angle sama glidecam yang dipakenya doang sama? ..atau gimana? 
Kalo iya, disengaja kah? ..karena referensinya memang itu?? Atau gimana?

Iklan

Foto Hiu Kekinian? 

Belakangan, di facebook gue banyak nemuin foto orang yang berdiri di bawah langit, terus di langitnya ada ikan. Bisa ikan hiu, ikan paus, lele, tongkol ataupun ikan mambo..

Surreal picture

Kekinian apa Kecikini?

Entah karena pengen disebut kekinian, lagi belajar photoshop atau karena terinspirasi video klipnya Coldplay.. Mereka sampe bisa-bisanya ngelobby ikan hiu untuk mau di-featuring-kan dalam foto yang sebenarnya nggak seberapa itu. Sontak, reputasi ikan hiu sebagai predator air melorot tajam akibat terlalu sering tampil di langit.

Disini, gue nggak bermaksud buat ngasih tutorial tentang gimana cara munculin ikan hiu di langit foto kalian. Kalau mau, kalian bisa liat di postingan orang. Itu tutorialnya. Di sini, gue cuma mau ngasih saran aja.. Kalo bisa, coba bikinnya jangan foto, tapi video. Otomatis, kalo kalian bisa bikin video hiu ada di langit, kalian bakal gampang diterima pas ngelamar jadi staff bagian motion grafis. (dengan catatan, texture dan edge croppingnya harus halus, terus color correctionnya juga kudu ngeblend, jangan gradagan..) gaji 3,5 – 4 jt untuk fresh graduate (BDP). Kecil ya? Banget! Mendingan ngerjain project dari klien yang jelas2 bisa dinegosiasikan brp nominalnya. Kerjaannya? Bikin template, bumper, station ID, CG (character generator), sampe ke transisi shot/segmen program. Cape? Iya. Makan ati juga malah kadang-kadang – terutama kalo dapet bos yang ngehe, sok tau, banyak maunya, tapi nggak tau apa2.

Ini apa sih?! Kok jadi nyambung ke urusan kerjaan anak grafis??! 

Plis Jangan di-Blur!

Udah lumayan lama juga gue gak ngisi ini blog. Gue gak nulis bukan karena sibuk nyari Pokemon, tapi karena gue sibuk nyari nafkah plus nyari ibu buat anak-anak gue (kelak)..

Ngomong-ngomong, berapa bulan kemaren, dunia per-youtube-an sempet dibikin heboh sama video lagu orang gede yang dibawain sama anak kecil. Seorang bocah perempuan yang nyanyiin lagu Lelaki Kerdus, lagu dewasa, yang sebenernya kalo kata gue, udah ‘bener’ kalo dinyanyiin sama anak kecil. Maksud gue ‘bener’, bukannya bagus.. tapi karena emang liriknya -yang kemudian jadi bikin rusuh itu-, dibuat dari perspektif anak kecil. Jadi lirik tersebut bukanlah lirik buat orang dewasa yang dinyanyiin anak kecil, tapi emang sudut pandanh anak kecil, yang diekspresikan pake kata-kata orang gede. Penggunaan bahasa ‘bronx’-nya emang ca’ur, tp sudut pandangnya sih gue rasa gak salah..
Yang salah itu, kalo lirik buat orang dewasa, dibawain sama bocah. Untuk kasus ini, contohnya adalah Johnny Orlando atau yang lebih kecil lagi, Gregory Q. Coba deh liat di youtube lagu-lagunya mereka itu..! Kebanyakan cover dari lagu-lagu orang gede. Lagu orang gede, yang tentunya riskan buat dibawain sama anak kecil -kecuali yang temanya bukan cinta-cintaan atau hal lain yang mengandung explicit content.
Itu baru alig kalo kata gue!
Liriknya yang based on perspektif orang dewasa, dibikin sama orang dewasa, sempet dinyanyiin sama orang dewasa dan tujuannya untuk diterjemahkan oleh orang dewasa. Tapi faktanya, di luar negeri, yang begitu aja diapresiasi (lebih tepatnya gak dibikin rame – hanya dinikmatin aja). Kenapa? Karena kualitasnya juga oke. Lagu-lagu cover Gregory Q itu, dinyanyiin, direkam, dimixing, dimastering secara professional. Bahkan video klipnya dibuat dengan standar pro.
Kalo di sini, misalkan anak Mulan Jameela nyanyiin lagu emaknya, mungkin bisa dibikin jadi rame.
Apa yang salah? Perbedaan kultur? Apresiasi? Atau regulasi?
Entahlah..
Tapi yang jelas, kalo udah gini, urusannya gak jauh, paling KPI, KPAI, dan institusi lain yang harusnya jadi controller, tapi faktanya malah sering menggunakan otoritas untuk membuat kebijakan secara subyektif. Terutama KPI.
Gue gak tahu, darimana idenya kalo Shizuka pake bikini itu harus diblur? Yaelah.. liat cemen Shizuka, siapa yang mau konak sih?! Trus yang namanya adegan berantem nggak boleh.. Ngerokok di blur.. Darah harus BW.. Ngomong bego dll harus disensor..?!!
Yang bener itu, filter tayangannya. Tiap acara film, sinetron, talkshow atau apapun, sebelum tayang, harusnya ditentuin content rate-nya. Apakah ada age restriction atau nggak. Kalo sebelumnya udah ada peringatan konten itu 18+, maka wajib penonton sendiri yang ngontrol, siapa di keluarganya yang boleh ndablek di depan TV, siapa yang harus masuk kamar. Kalo masih ada anak, adik, keponakan mereka yang kekeuh pengen nonton, yaa.. resikonya tanggung sendiri, gak harus gambarnya yang diacak-acak.