The Tokets Beracun

Selamat tengah malem pemirsa, ketemu lagi dengan saya, yang tentu saja dari lahir udah telanjur ganteng.. siapa lagi kalo bukan saya sendiri… OomGuru.
Biar udah ngga jadi guru tapi tetep semua akun masih bernama OomGuru.

Kembali saya akan menggelontorkan sebuah soptingan yang berbau terasi.. aehh.. berbau politik maksudnya. Ya..! postingan ini berbau politik, intrik dan konjungtivitas moral. Apa itu konjungtivitas? Konjungtivitas adalah Kon…trak Ngajung Ngintiv Rok Yang Naek ke Atas. Apasih…?

Sebelumnya saya ingin mengingatkan kepada sodara-sodara sesama blogstar yang ngajak nuker daripada nyang mana link,, udah masang link saya,, dan sayanya belom masang linknya sampeyan, maka saya persilahkan untuk berkomentjup di halaman Link Siswa.. tapi jangan sembarang berkomentjup yah..!? Cukup komennya nulis kode: masak aer biar mateng.. cewe brewok siapa yang punya — itu artinya sampeyan udah masang link saya, dan sampeyan minta saya buat masang link sampeyan. Ini serius! Karena kan saya udah lama ga onlen.. jadi ga tau mana link yang udah dipasang, mana yang belum.
Okeh..?!

Yaudah.. sekarang kita jump to topik.

Untuk lebih menghangatkan suasana membaca soptingannya, maka mari kita sambil denger lagu..

Jadi gini topiknya.. ini serius (kata temen saya)!!
Jadi kan seperti yang diketahui oleh braderhud sekalian, bahwasanya saya kan belum lama mulai kerja nih di tempat kerja saya yang baru. Naaahh.. karena kerjaan saya itu bikin script untuk acara gosip, yang mana acara gosip itu kan ditayanginnya pagi, jadi waktu kerjanya dari bebas (sekitar jam 8.00 malem) sampe deadline (kurang lebih subuh).
Naahh.. kebetulan, meja komputer saya bersebelahan sama scriptwriternya salah satu program gosip yang tayang setengah delapan pagi di trans tujuh — aahh! percuma dirahasiain.. tetep ketauan jadinya!
Dia freelance di PH tempat saya kerja, tapi konon siangnya dia in-house di salah satu stasiun TV yang ada Bang One-nya.
Pas lagi ngobrol-ngobrol, dia nanya ke saya (maklum baru kenal).. “Mas (nama saya), emang rumahnya dimana?” Saya jawab, “Di Bogor, mbak..”
Dia nyolot..eehh..ngga nyolot sih.. cuman emang mukanya settingan nyolot, “Waahh.. jauh sekali ya..? Lewat mana tuh kalo pulang pergi?”
Saya jawab lagi… tapi dalam hati “mau ngapain nanyain rute gua yah? apa jangan-jangan rute gua bersinggungan sama trayeknya dia..?” Tapi nggaa.. itu cuma suujon saya aja. Yang saya gelontorkan cuma sehelai jawaban yang berbunyi “Lewat Parung, mbak.. terus ke Pondok Cabe..”
Dia jawab, “Waahh.. lewat Parung yah? ..ati-ati lho mas (nama saya)..!”
Saya nanya, “Kenapa emangnya mbak?”
Dia jawab, “Kalo pulang diatas jam 2, suka ada TOKET BERACUN!!

Semula, saya pikir yang namanya TOKET BERACUN itu adalah kasus penculikan feat pemerkosaan (atau minimal penggrepean) seperti yang dialami Kak Widy tempo hari. Saya ngga langsung nanya dulu sih ke dia, soalnya saya pura-pura tau..
Makanya pas waktu dia bilang gitu, saya cuma jawab, “Ngga ada sih, mbak.. rame soalnya.”
Padahal pas dia abis ngomong gitu tuh saya langsung GUGLING.. nyari tau ‘what’s the toket beracun mean’. Sayang, database Google tidak cukup lengkap untuk menampilkan informasi seputar ‘TOKET BERACUN’ itu. Dalam hati kecil saya berkata, “Biarlah itu menjadi misteri”.

Namun karena berjodoh atau apalah dengan si toket ini, tiba-tiba saya menemukan soptingan berikut yang support sama apa yang pernah diceritakan dengan gamblang oleh si mbak rekan kerja baru saya itu. Saya nemu soptingannya barusan pas mlakukan bligwolkang.. Makanya ini, tadinya saya ngga niat ngposting,, tapi berhubung dapet kaya gini, jadi saya pengen share.

Dari situ saya sadar, bahwa apa yang diceritakan mbak rekan kerja saya itu memang benar adanya.
Dan bersamaan dengan ini, saya ingin menghimbau kepada sodara-sodara sesama blogstar semua.. terutama yang mengendarai motor di tengah gulita malam yang menepikan kita pada kesunyian, sebaiknya berhati-hati kalo ada yang nawarin tokets (kenapa toket-nya pake ‘s’ — karena bentuknya phlural a.k.a jamak, ada 2, yang kiri dan yang kanan); karena jikalau bilamana anda tidak berhati bersih…eeehhh..berhati-hati, maka anda bisa saja menjadi the next korban of the tokets beracun.

Waspadalah..! waspadalah..!!

Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

29 Komentar

  1. Wedeww…. Kok Bekgron Lagunya gak cocok yach,,,
    Kalo postingan gini siy cocoknya Lagu Ngerock Oom!!!
    Biar gak “merenung” kemana2 gitu.. Hwehehe ( Lupakan!!)
    ^_^
    Waduh,, Aksi mOdus kejahatan jaman sekarang udah ketelaluan BGT yach.. apalagi kayak gitu,, termasuk modus baru tuh Oom.. begitu Menggoda BGT kan… gak tewnya BAHAYA !!!
    Ck..Ck…Ck..

    Balas
  2. Irfan Handi

     /  Desember 6, 2011

    Untung toket’s saya yang dirumah gak beracun Oom…
    Sudah 100% halal.😆
    Tengkyu inpohnya.😉

    Balas
  3. kasian juga yang jadi korban ea pak..

    Balas
  4. kejahatan beagam cara dan modelnya..makin kreatif

    Balas
  5. kurang mengerti masih tentang tokek beracun.kasih sambungan ceritanya dong mbah guru

    Balas
  6. Oomguru..tokek beracun Itu yang suka muunculnya di setelah pasar parung yah klw dari arah pondok cabe?..solanya bukan sekali dua kali aku melihat itu ,terkadang kalau naik motor sendirian emang ngeri,tokek beracun nekad hingga berani berdiri ditengah jalan

    Balas
  7. iiihhh… apaan sich… tokek beracun itu ? kanapa jakarta gak aman yaaa… jadi ngeri klo anyak kejahatan😦

    Balas
  8. eh mungkin maksudnya tokek

    dia salah ucap kali

    :p

    Balas
  9. Waduh…kreatif banget modus operandinya😀

    Balas
  10. waduh ‘base-camp’ ane disebut-sebut nich…:-D

    Balas
  11. kunjugan pertama,huehehe..
    lam knal om😀

    ngomg” ngeri deh ma yg beracun itu,hii..

    Balas
  12. hahaha eh lucu deh,,,bru tw ada toket beracun jg huahaha

    Balas
  13. waaaah kebetulan di sumatera aku belum pernah nemuin sebiji tokets pun
    hiiiii
    kalo cecak banyak

    Balas
  14. salam persahabatan yaaa…:)

    Balas
  15. Astaga… saya pikir Abang bercanda, nulis posting-an tentang toket…😆
    Tumben vulgar, saya pikir gitu. Gak tahunya bener2 toket yang beracun!😯

    Balas
  16. gubraakkk~

    Pas ngeliat judulnya, kirain mau ngomongin judul film horor indonesia selanjutnya. Tapi ternyataaa….

    Btw, toket itu bukannya sejenis cicak besar yang suka ngeluarin bunyi itu ya? Huahahahahaha…

    Balas
  17. onesetia82

     /  Desember 10, 2011

    saya baru tau kalo toket ada yg beracun bos . . .🙂

    Balas
  18. hahahahaha.. omguru gk pake sensor ah soptingnya.. dhe kan masih dibawah umur =))

    Balas
  19. Haha.. ngakak guling2,. emang ngeri toket beracun ini,.😀

    Balas
  20. ini postingan ttg antiracun ya?

    Balas
  21. ha ha ha😀😀😀

    Balas
  22. wahahahaha, toket beracun..!! toket si mbak-nya kali beracun..:))

    Balas
  23. There is obviously a bunch to realize about this. I assume you made some nice points in features also.

    Balas
  24. ini awal kupikir plesetan, eh ternyata emang lagi bahas soal itu =.=”

    brarti hati2 buat yg suka grepe2, sapa tau kena racunnya #apaansih

    Balas
  25. Aduh… saya tidak mengerti…
    Kenapa ada yang begituan?
    Dan … buat apa dikasih racun?
    Kenapa?
    Kenapa di situ? Kenapa bukan di makanan atau minuman atau….
    (*shock karena membaca tulisan yang terlalu vulgar)

    Balas
  26. anjritt racun apaan?racun kelas berat ya maklum aja susu basi diminum wkwwkwk

    Balas
  27. Siswa yang tidak jujur dengan leluasa mengambil makanan dan minuman tanpa mau membayar.

    Balas
  28. seperti yang udah gw duga, penjualnya ternyata ga mau ngejual dengan harga segitu hehehe dia minta 75 ribu, duuh gw males nawar lagi.

    Balas
  29. waw…….emang entot itu enak,,,,

    Balas

Ngomen Yang Bener!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: