Miskin Karena Cinta

Hari sabtu merupakan hari yang paling indah diantara semua hari yang dipajang dalam satu frame minggu, bukan begitu sodara? …sodara bukan begitu? ..bukan sodara begitu?
Kenapa?
Karena hari sabtu merupakan hari yang paling tepat buat ngapel.
Tau apa itu ngapel?
Ngapel adalah bersihin teras dan ruang tamu..
Bukan..!
Ngapel itu adalah makan mie sedap..!
Masih bukan!
Ngapel itu merupakan yang mana maen gitar + nyanyi + ngolekin penumpang kereta api.
Itu ngamen, pehul!!
Yang bener, ngapel itu adalah ngumpulin bungkus aqua gelas, terus dijual ke bandar rongsokan..

Apa lagi itu?
Sungguh geje sekali anda, Bung Anas..!
Bukan bgitu, Bung Tris..! Ini cuma kesalah pahaman.. Yakinlah inyong.. Sumpah..!!

Cerita lagi nih.. Disimak yaa..!?

Jadi cerita bermula pada hari sabtu beberapa minggu kemarin.. dimana waktu sepulang ngajar dari skolahan, saya berniat untuk mengapeli pacar saya, yang pastinya sudah kalian ketahui sendiri.. Yaitu siapa, Bung Binder..?
Betul.. Ayank Mikha!

image

Nah.. Diperjalanan, saya melihat ada bapak polisi sedang melakukan yang mana razia.
Sebagai warga negara patuh yang ngga make helm, saya tentunya tidak masalah melewati kawanan polisi itu..
Hanya saja, ketika melintas tepat di hadapannya, saya dipriwitin. Semula, saya males nengok, soalnya yang mriwitin polisi biasa, bukan Briptu Eka. Akan tetapi ketika saya menoleh, salah satu dari polisi itu menunjuk-nunjuk saya dengan gaya yang sengaja dimirip-miripin sama patung pancoran.
Sebagai warga negara patuh yang ngga punya SIM, saya menepi..
Sudah bisa ditebak kan scene selanjutnya..?
Polisi emang ga jauh beda sama anak reggae..
Haioo..siapa yang tau persamaan antara anak reggae sama polisi?
Ya, keduanya sama2 suka damai..!
Bedanya, kalo anak reggae damainya rasta yoman.. Kalo polisi damainya duapuluh rebu.

Dari situ, saya mlanjutkan perjuangan perjalanan.. Sambil denger lagu tentunya. #NP Lady Gaga – Hamil Duluan

Setelah beberapa waktu, perjalanan tidak saya lanjutkan dulu, mlainkan saya pause dulu di warung Ceu Mumun yang terletak di bilangan kilometer 32 ruas jalan raya parung.
Di warung Ceu Mumun yang legendaris tersebut, saya Ngopi feat. Ngrokok – tapi ngrokoknya bukan smokin’ rasta uyeah.. mlainkan cuma rokok biawak biasa.

FYI : Ceu Mumun merupakan sosok dengan trayek Djuanda – Senayan.. alias Djanda Muda Butuh Belaian.

Setelah itu, saya teruskan kembali perjalanan.. Hingga akhirnya sampailah saya di rumah yang dituju.
Sekian..
Sampai jumpa lagi di episode Guru Yang Ditukar selanjutnya.

Ttd :

– Guru B. Inggris SMP terbaik se-Galaksi Bima Sakti –