Miskin Karena Cinta

Hari sabtu merupakan hari yang paling indah diantara semua hari yang dipajang dalam satu frame minggu, bukan begitu sodara? …sodara bukan begitu? ..bukan sodara begitu?
Kenapa?
Karena hari sabtu merupakan hari yang paling tepat buat ngapel.
Tau apa itu ngapel?
Ngapel adalah bersihin teras dan ruang tamu..
Bukan..!
Ngapel itu adalah makan mie sedap..!
Masih bukan!
Ngapel itu merupakan yang mana maen gitar + nyanyi + ngolekin penumpang kereta api.
Itu ngamen, pehul!!
Yang bener, ngapel itu adalah ngumpulin bungkus aqua gelas, terus dijual ke bandar rongsokan..

Apa lagi itu?
Sungguh geje sekali anda, Bung Anas..!
Bukan bgitu, Bung Tris..! Ini cuma kesalah pahaman.. Yakinlah inyong.. Sumpah..!!

Cerita lagi nih.. Disimak yaa..!?

Jadi cerita bermula pada hari sabtu beberapa minggu kemarin.. dimana waktu sepulang ngajar dari skolahan, saya berniat untuk mengapeli pacar saya, yang pastinya sudah kalian ketahui sendiri.. Yaitu siapa, Bung Binder..?
Betul.. Ayank Mikha!

image

Nah.. Diperjalanan, saya melihat ada bapak polisi sedang melakukan yang mana razia.
Sebagai warga negara patuh yang ngga make helm, saya tentunya tidak masalah melewati kawanan polisi itu..
Hanya saja, ketika melintas tepat di hadapannya, saya dipriwitin. Semula, saya males nengok, soalnya yang mriwitin polisi biasa, bukan Briptu Eka. Akan tetapi ketika saya menoleh, salah satu dari polisi itu menunjuk-nunjuk saya dengan gaya yang sengaja dimirip-miripin sama patung pancoran.
Sebagai warga negara patuh yang ngga punya SIM, saya menepi..
Sudah bisa ditebak kan scene selanjutnya..?
Polisi emang ga jauh beda sama anak reggae..
Haioo..siapa yang tau persamaan antara anak reggae sama polisi?
Ya, keduanya sama2 suka damai..!
Bedanya, kalo anak reggae damainya rasta yoman.. Kalo polisi damainya duapuluh rebu.

Dari situ, saya mlanjutkan perjuangan perjalanan.. Sambil denger lagu tentunya. #NP Lady Gaga – Hamil Duluan

Setelah beberapa waktu, perjalanan tidak saya lanjutkan dulu, mlainkan saya pause dulu di warung Ceu Mumun yang terletak di bilangan kilometer 32 ruas jalan raya parung.
Di warung Ceu Mumun yang legendaris tersebut, saya Ngopi feat. Ngrokok – tapi ngrokoknya bukan smokin’ rasta uyeah.. mlainkan cuma rokok biawak biasa.

FYI : Ceu Mumun merupakan sosok dengan trayek Djuanda – Senayan.. alias Djanda Muda Butuh Belaian.

Setelah itu, saya teruskan kembali perjalanan.. Hingga akhirnya sampailah saya di rumah yang dituju.
Sekian..
Sampai jumpa lagi di episode Guru Yang Ditukar selanjutnya.

Ttd :

– Guru B. Inggris SMP terbaik se-Galaksi Bima Sakti –

Muridku Sayang, Muridku Girang

Ini cerita tentang guru bahasa inggris terbaik se-galaksi Bima Sakti.. Yang selalu mengabdi kepada dunia pendidikan dengan sepenuh hati, tanpa pamrih (kecuali gaji + THR), dan tanpa pandang bulu – jadi bulu apapun akan dianggap sama olehnya.
Guru tersebut sangat tampan dan terlahir keren.. dan guru tersebut tidak lain dan tidak bukan adalah saya sendiri.
Ya.. Saya sendiri..! Ga pake ngajak orang lain..! Cukup sendiri..!!

Jadi ceritanya begini ya, sodara-sodara sekalian..
Kan pada suatu hari, dimana saya sedang mengajar di kelas – seperti layaknya guru yang lain, saya dihadapkan pada situasi sulit..!
Ya.. mengajar di kelas sesungguhnya bukan hal sulit bagi seorang guru bahasa inggris SMP terbaik se-galaksi bima sakti ini.. Karena yang sulit mah ngajar Presiden sambil nyelam di empang.
Ngomong-ngomong pada tau ga saya di kelas ngajar apa?

Kan udah jelas dari tadi juga disebutin, kalo saya itu merupakan guru daripada bahasa inggris.. ya udah pasti ngajarnya ngajar geografi donk..!

Ada peran protagonis dalam cerita (soptingan) kali ini, dan peran protagonis tersebut kali ini dimainkan oleh murid saya, sebut saja namanya Bunga..
Tapi Bunga yang ini bukanlah Bunga yang menjadi korban perkosaan yang dilakukan oleh kenalannya yang baru ia kenal melalui situs jejaring sosial.. Cuma emang kebetulan aja nama samarannya sama.

Tiap saya mengajar, si Bunga ini selalu memperhatikan saya dengan seksama dan dalam tempo yang ngga sesingkat-singkatnya.
Semakin lama dia memperhatikan saya, saya semakin tersadar. Dalam hati saya berbisik, “Emang gua pisang apa ya make diliatin kaya gitu..?!”

Semakin hari semakin berjalan, saya biarkan ia terus memperhatikan saya sesuka hatinya..
Dalam hati saya berkata lagi, “Gilaa ni cewe, liatin gw terus sampe ga ngedip dari pagi..!? Biasa aja padahal maaah.. Tar juga semuanya pasti kebagian cinta gw kok.” Begitu kata hati gue..eeh..saya.

Hari berganti hari, nyawa berganti nyawa.. (ada juga nyawa dibayar nyawa yang bener mah yaa..?!)
Seiring kereta berjalan.. seiring waktu berjalan.. kelakuan dia tidak berubah..! Tetap, tiap pelajaran selalu memperhatikan wajah saya. #kegeeran #tinggihati #wajarganteng #mucikari #rongsokan (..kebanyakan hastag!)

Pkoknya setiap ktemu dengan pelajaran saya – dan setiap saya sedang menerangi..eehh..menerangkan, dia selalu melongo memperhatikan wajah saya..
Hati saya bertanya, “Mungkinkah saya benar-benar ganteng?”

Semakin hari, tatkala prtanyaan saya itu semakin memuncak (dan nyaris mencapai klimaks), tibalah pembagian raport..
Seperti biasa, saat pembagian raport tiba : anak baik, sedeng, atau cupu = pake orang tua asli;
anak badung, binal, jalang, gahoel = pake tukang ojek buat dijadiin orang tua sekundernya.

Entah si murid yang ngliatin saya ini termasuk baik, sedeng apa cupu.. Tapi yang jelas, dia memilih untuk menggunakan jasa orang tua asli untuk mengambil raportnya.

Dan ketika saya face to face dengan ibunya, ternyata ibunya pun sama dengan anaknya.. Yaitu hobi mlongo ngeliatin muka saya.

“Ada yang bisa saya bantu, bu?”, tanya saya kepadanya
Dia hanya terus mlongo..
“Bu.. Ar yu okeh?”, lanjut saya
“Helllooooo…!?”
Si ibu masih terus terdiam dan mlongo.

Di tengah proses per-mlongo-an itu, datang seorang bapak yang diprediksi suami dari si ibu yang mlongo, dan sekaligus ayah dari murid yang mlongo.
Laik mader laik dogter.. Anak seperti ibu..!

Si ayah ngga ikutan mlongo.. Dia cuma berkata pada saya, “Maapin istri saya, pak.. emang cacingannya udah parah..! Udah stadium banyak..!”
“Ooo.. Cacingan, pak?”, tanya saya.
“Iya, pak..”
“Anaknya juga gitu, pak? ..apa ngga?”, tanya saya lagi.
Lalu dia menjawab, “Ooo.. Kalo anak saya lebih parah, pak..!”

Dari situ, ga ada prtanyaan lagi dalam diri saya tentang apakah saya ganteng apa ngga..
Di benak saya cuma ada 1 kata : “PANTESAAANN..!”

Cinta Fitri Season 1.371

Oke.. langsung aja ke postingan!
Postingan ini akan menceritakan tentang sebuah kisah gembira seorang guru yang dikejar-kejar oleh rentenir berdarah dingin.

rentenir
Prof.Dr.Ir.H. Rentenir, S.Pd.,M.Pd.,B.Sc.,Ph.D.

Ini merupakan sekuel dari postingan terdahulu yang berjudul……. lupa! Pokoknya postingan terdahulu..! Yang ceritanya soal guru yang berwajah nampan..eeh..tampan yang ditilang polisi. Terus karena satu dan lain hal, maka si guru nampan tampan tersebut tidak jadi ditilang. Udah ah..! itu mah postingan lama..
Coba yang udah pernah baca postingan tersebut tangannya ngaceng!
Buat yang belom baca, ntar saya postingin lagi.. (tapi kalo masih ada itu juga file .doc-nya – mudah”an masih ada di recycle bin) <<–apa itu recycle bin? Recycle bin itu mrupakan inisial yang terdiri atas tiga kata: Re artinya ulang, Cycle artinya sepeda, dan Bin itu adalah turunan (misalkan bapanya situ namanya Somad, jadi situ Bin Somad). Jadi Recycle Bin mrupakan Bapaknya Situ Maen Sepeda Berulang-ulang..
Maksudnya?
Nanti dicarikan di tempat sampah.. kalo ada nanti dipostingin lagi.

Alhamdulillah yah.. postingan ini bisa rilis lagi.. jadinya kaya sesuatu banget.. oh yes.. oh no.. genjreeeeng.. kokoronotomo..

Soal rentenir..
Ceritanya bermula ketika si guru tampan yang dilihat dari sisi kognitif, afektif dan psikomotor pun tetap tampan, meminjam duit kepada seorang rentenir yang juga agak tampan. Minjem duit? Ya! Buat apa? Buat beli Cangcut..
Tau cangcut apa?
Cangcut temennya kutang!
Tau kutang apa?
Kutang gu jandamu…

The Kutang of The National Subdistrict
The Kutang of The National Subdistrict

Ooh iya..
ngomongin soal janda, ada yang seru nih!
Cerita bermula ketika.. <<–kok cerita bermula lagi??? Ga papa.. kan jadinya kaya senestron Cinta Fitri, multi plot.

terusin nih yaa..??!

Cerita bermula ketika ada seorang dukun mencabuli pasiennya.. “yes no-yes no!”, kata si dukun. *Loohh.. kok kata si dukun? Kata pasiennya donk harusnya mah ya??
Yaa, intinya begitulah..!
Intinya si dukun tersebut pada akhirnya dijebloskan ke dalam sel tahanan atas tuduhan Pasal 32 KUHP junto 34 tentang pemalsuan mantra dan terancam hukuman maksimal 30 tahun kurungan dipotong pajak.
Namun pada hari raya Lebaran kemarin, si dukun mendapatkan remisi. Ia mendapatkan masa potongan tahanan selama 42 tahun.. jadinya minus kan? Naahh.. gimana cara mengatasi minus ini? Caranya, yaitu dengan menahan Hakim, Jaksa dan Polisi di rumah si dukun selama 12 tahun. (30 – 42 = -12) <<–bener toh?!
Hakim, Jaksa dan Polisi ditempatkan satu sel di dalam rumah si Dukun.
Namun karena frustasi di dalam penjara, si Jaksa mencoba mengakhiri hidupnya dengan coba menggantung diri. Ia berusaha menalikan tambang pada tiang atap ruang tahanan (baca: rumah si dukun) yang berketinggian 3 meter untuk menggantungkan lehernya. Tapi anehnya, beberapa kali usaha si jaksa ini tidak membuahkan hasil..!!
Beberapa kali si jaksa mengikatkan lehernya dan melompat dari kursi.. tak kunjung juga mati. Kenapa? Karena tali-nya 5 meter!
Jelas aja.. tinggi atap 3 meter; tali 5 meter.. mau matinya gimana tehnik?

Bingung kan?
Jangankan situ yang baca… saya yang bikin postingannya aja bingung gimana endingnya ini postingan..!

Udahan ah..
Beli mangga di pasar duren, i’m sorry goodbye..
MERDEKA !!