Berewok Adalah Idaman

Berewok adalah pria. Yang punya berewok, sudah pasti pria. Perempuan? Berewok juga.. tapi nggak mesti di tempat berewok pria.
Belakangan, tren berewokan makin menggila. Bukan cuma para penceramah yang jago nyeramahin orang aja yang brewok, tapi pemain bola, musisi, artis dan yang lainnya banyak yang berewokan. Mungkin anda yang bukan siapa-siapa juga brewokan.

image
image

image

image

image

Gilanya, di jaman sekarang ini, berewok gak cuma menginvasi kaum Tedjo aja, tapi juga merambah ke kaum Surti!

image

Makin banyaknya pemain bola, basket, judi, artis, musisi ataupun pemain film yang berewokan, sepertinya memang terpengaruh oleh trend yang mulai diangkut sama para pesohor luar seperti para personel band Four Year Strong. Ya, band yang katanya maenin musik power-pop itu, emang terkenal dengan karakter “beard core”-nya.

image

Tapi, tahu kah kalian, bahwa Indonesia sudah lebih dulu punya “beard core” sebelum Four Year Strong itu sendiri, biarpun sebenarnya lebih ke “beard dut” ketimbang “beard core”.

image

Yak, Bang Haji!!
Sosok seorang motor dari band bernama SONETA itu memang fenomenal dan sedari awal ia identik dengan janggut + cambangnya.

Nah, ngomong soal Bang Haji, tentunya gak bisa lepas dari urusan politik. Konon, Bang Haji kan baru bikin partai. Nih penampakannya..

image

Tapi dari gambar di atas, gesture Bang Haji menunjukkan sign hati, percis kayak pemaen bola yang kebetulan sekarang berewokan juga

image

Dan kalo ngeliat penampakan warna partainya Bang Haji, kalian pasti bakal keinget sama sesuatu..

image

Presiden Bukan Teman

Setelah beberapa minggu terakhir ledek2an, adu argumen, hina2an, fitnah2an, caci maki-caci makian, sampe tusuk2an.. akhirnya pemilu pilpres kelar juga.
Setelah terpisahkan oleh pilihan dua capres, kita baikan lagi.. Temenan lagi.. Dan yang sempet tusuk2an, sekarang cabut2an –> Cabut adalah lawannya tusuk.

Ya.. moment pemilu kemaren emang menyisakan lumayan banyak cerita mengharukan, diantara kita, gue dan mungkin juga kalian, yang punya pilihan beda sama temen2 yang lain.
Esensinya apa?
Tak lain, adalah persahabatan, pertemanan dan atau mungkin percintaan yang sebenarnya jauh lebih penting dari pilihan capres itu sendiri.
“Lah.. emang nasib bangsa nggak penting?”
Ya penting.. cuma –tanpa mengecilkan nasib bangsa–, yang namanya silaturahmi itu jauh lebih baik daripada nggak silaturahmi.
Kayak contohnya nih, ada temen gue 2 orang, namanya Si Pehul sama Si Raul. Raul, Pehul dan Gue.
Kita itu kalo maen selalu barengan; kita temenan juga udah dari lama. Apapun yang Pehul butuh, biasanya gue sama Raul mau dengan sukarela mengusahakan. Apa yang Raul butuh, gue sama Pehul mengusahakan. Dan apapun yang gue butuh, mereka berdua pura2 nggak tahu.. Taaaeee!!!
Yaahh.. intinya gitu lah. Bahwasanya, kita bertiga itu bagaikan ban bajaj, kemana-mana selalu bertiga. Kalo berdua kan kayak biji salak.. tapi kalo bertiga kayak ban bajaj.
Cuman, sekarang.. ceritanya lain. Semenjak para calon presiden memulai sesi kampanye beberapa waktu kemarin, persahabatan kita jadi hancur dan buyar.. Kayak kulit manggis yang abis kelindes ban tronton. Boro2 ada ekstraknya, yang ada juga lumer!
Si Pehul sama Si Raul musuhan. Ejek2an. Hina2an. Caci2an. Bahkan sampe nyaris sayat2an.. Sadis kan?! Gue juga terlibat sih..
Pokoknya sadis! Kayak pas jaman gerombolan PKI gitu. Gak jauh beda! (Kayak tau aja gue jaman PKI kayak gimana — anggaplah gue highlander, hidup di segala jaman — matinya kalo dipenggal doang).

Tiap hari, dinding2 media sosial kita penuh sama hinaan2, isu dan berita yang cenderung fitnah. Itu yang bikin panas. Malah waktu kita sepakat untuk gencatan senjata, Si Raul masih ngotot melancarkan serangan roket.

Nah, kalo dipikir-pikir, apa untungnya ya?! Malah rugi yang ada juga musuhan sama temen, bener gak? Sekarang, misalnya, kalo Raul butuh duit buat bayar cicilan motor, dia nggak mugkin bisa lagi minjem sama Pehul. Emang capresnya mau bayarin?! Begitu juga Pehul, kalo Vespa-nya mati, gak mungkin bisa lagi minjem kunci 12 atau kunci 14 sama Raul. Emang capresnya mau minjemin?! Kalo gue sih taro lah.. nggak mungkin juga gue terdesak kunci 12 atau cicilan motor -paling butuh buat makan doang. #SamaAja

However, intinya rugi lah!!

Kehadiran pria lain yang bernama Prabowo atau Jokowi di tengah2 kita, telah membuat kita jadi terpolarisasi. Padahal, Pehul kenal gue dan Raul jauh sebelum kenal Prabowo. Raul temenan sama Pehul dan gue juga jauh sebelum dia temenan sama Jokowi. Eh.. ngga temenan juga sih.

Pertemanan, apalagi yang dijalin sedari kecil, itu seharusnya jangan dirusak oleh hal2 yang sebenarnya nggak punya urgensi lansgsung sama kehidupan kira. >>Ngomongnya kehidupan.. kayak Mario Teguh.
Gue sendiri, bukannya nggak punya pilihan. Gue juga fanatik kok ngebela orang yang nantinya bakal jadi presiden di negara gue. Tapi, kebetulan gue tau banget gimana sakitnya kehilangan temen, baik itu temen yang emang ada dari kecil, atau temen yang kita kenal baru2 ini. “Kehilangan temen karena beda capres tuh sakitnya di sini!” *nunjuk koreng*

Kalo bisa, yang namanya pertemanan, persahabatan, atau apapun itu kalian menyebutnya, harus tetap ada walau pemilihan presiden diadakan tiap bulan sekalipun. Teman itu penting! Teman itu fungsinya bisa lebih signifikan dari sodara sendiri. Karena menurut hasil survey lembaga survey Bahari (lembaga survey yang merupakan franchise dari salah satu warteg kredibel), kebanyakan sodara hanya akan dekat kalau:
1. Ada butuhnya,
2. Kita punya duit.
Sementara temen, kadang ada yang ikhlasnya bener2. Pembelaan seorang temen kadang lebih dahsyat dari pembelaan Fadli Jon ke Prabowo – tapi bukan berarti si temen itu belain karena dijanjikan jabatan.
Intinya penting lah!
Seperti halnya video klip dari rapper Filipina, Sean Primero feat. Hush, yang belakangan sering banget gue tonton. Di video itu, di ceritain gimana persahabatan yang terjalin dari kecil, berlanjut hingga usia dewasa. Gimana temen cewek yang tadinya dekil, pas udah gedenya jadi cakep. -nevermind! Nggak penting kalo yang itu.
Gue suka banget sama klip ini. Kenapa? Karena tiap nonton video klip berjudul “Naki Uso Ka Rin” ini, gue selalu inget jaman dulu.. jaman dimana gue setiap harinya cuma mikir maen dan maen. Gue kangen temen2 kecil gue!
Kalo nonton video klip ini juga gue suka sedih.. Kenapa? Karena gue nggak ngarti bahasanya, pake bahasa Tagalog soalnya.

Nah, mugkin kalian penasaran yah.. Klipnya kayak apa..?
Ini dia video klipnya :

20140712-075010-28210832.jpg

Nggak usah kalian coba menelaah maksud dari liriknya, karena percuma juga.. kalian (seperti halnya gue), gak akan paham apa makna bait per baitnya. Gue udah coba translate di Google juga jadinya berantakan. Liat video klipnya aja..
Sean Primero itu yang ngerep (the s**t reppin’ one), Hush itu yang maen gitar. Nah yang gue heran, pas menit 04:15 – 04:35 (sampe udahan), ada yang gondrong pake baju merah. Gue penasaran itu siapa, soalnya dia muncul di banyak klip, salah satunya di klip yang ini, dimana dia begitu menghayati perannya sebagai orang gila. Apa jangan-jangan emang dia orang gila? Gak tau.. Pokoknya liat aja video klipnya di sini.
20140712-075343-28423103.jpg

Hallo, Jakarta..!

Gue ini orang Bogor. Lahir di Bogor, gede di Bogor, sampe sekarang, KTP gue juga masih KTP Bogor. Tapi, as you know, semenjak Oktober 2011 silam, gue kerja + cari napkah di daerah Jakarta yang katanya sumpek itu. Berlanjut sampe sekarang, gue masih berstatus sebagai pencari napkah di ranah ibukota.

Semenjak tahun 2011 itu, gue emang kerja di media.. Kebetulan, kantor2 media -khususnya PH ataupun TV- emang kebanyakan di Jakarta.
Jarak Jakarta Bogor, emang rada nanggung. Dibilang jauh ya deket, dibilang deket ya jauh. Percis kayak gebetan yang statusnya masih pacar orang.. Dibilang jauh tapi sering jalan, dibilang deket tapi yaa pacar orang. Gitu lah kurang lebihnya.
Gue.. udah pernah ngerasain gimana pegelnya bolak-balik Jakarta-Bogor tiap hari. Terus, gue juga pernah ngerasain suka-dukanya jadi anak kost (yang ngepens sama anak bapak kost). Dan kebetulan, di kerjaan gue yang sekarang, gue juga bolak-balik kantor-rumah tiap hari. Kenapa? Karena kantor gue yang sekarang, adanya di Jakarta Selatan. Dari 5 Jakarta yang eksis, Jakarta Selatan adalah yang paling deket dari Bogor.. jadi wajar kan kalo gue bolak-balik tiap hari?!

Nah.. sebagai orang Bogor, rasanya gue ngga berkewajiban buat tau seluk-beluk atau detail kota Jakarta, walopun sebenernya, ngga ngerti Jakarta tuh merugikan juga. Gue pernah (malah sering) ngalamin kejadian, dimana gue harusnya cuma keluar 30 rebu buat ongkos taksi, jadinya malah 100 rebu. Bukan sekali-dua kali.. Melainkan sering! Anehnya, tiap gue ngalamin kejadian nyasar itu, taksinya selalu yang bermerek Pusaka.
Jadi gini.. kalo gue mau ke suatu tempat di Jakarta yang ngga gue ngerti, gue biasanya ngga mau repot.. Gue pake jasa taksi aja. Karena alasan bahwa Pusaka itu mobilnya bagus2 dan kayanya masih pada baru, gue terdorong buat milih taksi merek tersebut. Tapi, beberapa kali justru sopirnya yang nanya jalan ke gue.. Udah tau kan gue juga blank..! Kalo gue paham, ya mending gue naek angkutan yang murahan! Nah.. karena gue dan sopir sama2 ngga tau, akhirnya kita sering nyasar bareng. Pernah satu waktu, dimana gue dapet supir yang mungkin ngga enakan orangnya. Karena nyasar udah lebih dari 1 jam, si sopir masih belum menemukan tanda2 tempat yang gue tuju. Dia pun berinisiatif mematikan argo-nya. Sambil berkata “biarin deh, mas.. bayar setengahnya aja nanti.”, dia menunjukkan jati dirinya sebagai sopir yang belum lama bergumul dengan Jakarta. Kasian juga sih sebenernya.. Cuman, ya mau gimana lagi? Bukan salah gue juga kan?!
Nah, kejadian itu tuh bukan cuman sekali, jo.. Kalo di itung2, sepuluh kali ada kayaknya!
Beda halnya kalo gue naek taksi yang warna putih. Lu tebak sendiri dah taksi apa yang putih.. Gue ga mau promosi juga soalnya. Kalo naek taksi putih, gue tinggal duduk manis, dan nyampe ke tempat yang gue tuju. Cuman, dengan begitu, gue yaa jadinya oon terus. Gak tau2 jalan tiap kali gue mau ke tempat selain kantor! Sampe nih, ada kejadian yang menurut gue lucu..
Lu tau kan Net TV?
Dari jamannya TV ini pertama muncul, gue tau kalo kantornya di daerah Kuningan. Ngga jauh dari kantornya TV gue yang kemaren, sekaligus juga deket sama TV gue yang sekarang. Emang sih, kebanyakan kantor TV adanya di daerah2 situ. Cuman, gue belom tau di mana pastinya Net TV itu berkantor. Sampe hari Jumat kemaren, gue janjian sama temen gue di Kuningan, tepatnya di East Tower, Mega Kuningan. Temen gue ada di lantai 17. Dari semenjak gue masuk, gue liat banyak mobil Net TV seliweran. Gue pikir ada moment apa gitu di gedung tersebut, yang kebetulan diliput sama Net TV. Cuman anehnya, sampe gue balik, tuh mobil masih seliweran aja..!
Gue tanya sama temen gue, “emang ada acara apa sih, kok banyak mobil2 TV?”
Terus kata temen gue, “TV Net?”
“Iya..” Jawab gue.
“Lah.. kan emang kantornya di atas.” Kata si temen gue.
Wettts dah! Ini gue yang emang bodo apa gimana.. Gue sampe baru ngeuh kalo ada TV deketan sama kantornya temen gue. Pantesan selama ini, si temen gue ini lebih paham TV itu dibanding TV tempat gue gawe. Kancrut!!

Nah, itu tuh kejadiannya hari Jumat kemaren, dimana pas pulang dari sana, gue janjian lagi sama temen yang laen. Kali ini, janjiannya gue sama si Gee. Inget gak, si Gee, temen baru yang pernah gue ceritain di postingan beberapa waktu lalu? Nah.. ketemuan kita Jumat kemaren itu, adalah yang ketiga kali sejak gue sama dia datang ke acara orang2 design grafis waktu itu. Ya.. Jadi ceritanya, sampe saat ini, kita udah tiga kali ketemu.
Pertemuan Jumat kemaren, lumayan berkesan buat gue. Soalnya, dari pas gue balik kantor (gue kerja malem kan.. jadi baliknya subuh), paginya langsung ke Kuningan, siangnya ketemuan sama si Gee.. sampe malem.. Trus lanjut kerja lagi. Capek plus ngantuk sih, jo.. Tapi seru. Soalnya, pas ketemuan sama dia itu, gue banyak ngobrol + bercanda2 ala anak2 muda gitu lah. Sampe terakhirnya gue ajak dia maen ke PH tempat gue kerja dulu, ketemu temen2 lama gue, makan mie ayam di tempat mie ayam favorit gue pas waktu masih ngekost, dan terakhir nongkrong di sevel. Oh iya, soal ketemunya hari Jumat, itu cuma kebetulan lho yaa..?! Ngga ada hubungannya sama sekali sama lagunya The Cure..!
Naahhh, pas di sevel itu, gue sempet foto2.. Biasa lah, narcis2an gitu kaya anak2 jaman sekarang.
20140309-093147.jpg
20140309-093001.jpg
20140309-093026.jpg

Eh, jijik juga ya liat pose gue kayak alay gitu..?!
Tapi gapapa dah, yang penting seru!
Mudah2an yaa.. besok2 gue bisa bikin janji2 lain lagi sama dia. Soalnya, niat gue buat belajar 3D animasi sama dia juga kan belom kesampean. Hehehe.. 😀

Eeh iya.. Tadi juga pas BBM’an sama dia, gue sempet minta fotonya dia gitu.. Trus dia ngirim ini:
20140314-010137.jpg
Lumayan,, buat dipajang di meja kerja kantor gue. #ihiw =)