Akibat Per-Ngekost’an Bebas #3

Seperti yang sudah diramalkan sebelumnya.. bahwa di sekuel terakhir ini semuanya akan terjawab. Apa yang terjawab? | Soal..! | Soal apa? | Kaga tau.. yang jelas soal.
Ini.. seperti yang diutarakan sodara guwe bleh Febi (yang biasa dikenal dengan Bung Salim), yang menyatakan bahwa apa tau dia nulis di komen yang postingan kemaren.. guwe lupa.

Jadi soal curhat yang kemaren..

Ceritanya begini, guwe ga tau harus mulai dari mana lagi.. soalnya kan kemaren udah diulas secara mendalam……. sedalam sumur.
Jadi fakta yang menyebutkan bahwasanya guwe **** sama seseorang yang guwe maksud di postingan kemaren, memang benar adanya. Dan dengan pernyataan ini, guwe ingin mengklarifikasikan bahwa postingan guwe yang kemaren itu guwe buat dalam keadaan sadar dan tanpa adanya paksaan dari pihak manapun.

Nah dalam kesempatan ini juga guwe ingin menyampaikan rasa terima kasih pada sodara-sodara blogstar semuanya yang telah memberikan dukungan morilnya lewat komentar yang disampaikan di postingan kemaren. Komen2 yang berdatangan di soptingan yang kemaren, tentu membuat guwe sebagai anggota Front Pembela Cinta, merasa bangga. Banyak dari kalian yang memberikan support sama guwe dalam menghadapi perasaan ini.. jadi award ini, guwe dedikasikan buat kalian! (award apa? Grammy-kah? Apa aja boleee… kasih tau ngga ya..??)
Okeh, sekali lagi guwe makasih buat Tuhan Yang Maha Esa, buat keluarga, teman-teman… makasih banyak pokoknya buat kalian.. muach, muach, mmmuuuaach… *cipokmleber*

Nah.. kalo kemaren di komen banyak yang nyaranin guwe biar brani ngungkapin perasaan, sekarang guwe pengen jelasin kenapa guwe ga brani mlakukannya:

Pertama :
Guwe merasa minder, karena: guwe ngrasa ngga pede, guwe ngrasa bukan type dia, guwe ngrasa ngga sebanding (terutama dari sisi karakter dan pendidikan), terusnya guwe juga…….. ya gitu lah, intinya minder.

Kedua :
Guwe ngga pede karena sebenernya diem-diem banyak yang suka + perhatian sama dia.

Ketiga :
Guwe ngga mau berharap lebih, karena bisa kenal + temenan + liat senyum dia tiap hari + kerja bareng dia tiap malem minggu aja guwe udah ngrasa hepii – oh iya guwe lupa ngasih tau, kalo di tempat gawe guwe, itu kan kita kerja satu tim buat bikin acara yang bakal tayang besoknya; dan tim itu diacak tiap hari, nah jadwal tiap malem minggu, guwe satu tim sama dia (keren ga tuh cyiin..? malem minggu gituloh..! guwe.. dia.. ngga end!!).
Tapi sekarang guwe ga mau mikir terlalu jauh.. yang penting, gimana caranya guwe tetep bisa liat dia seneng; coz dengan ngliat dia seneng, sehat, ceria aja, guwe udah hepii…
*So Suwiiiieeeeeetttt*

Tapi emang bener sih.. Biar gimanapun, guwe akan selalu medoakan, biar dia selalu mendapatkan yang terbaik.. dalam hal apapun – termasuk dalam urusan jodoh. Kalo emang jodohnya dia itu guwe, ya alhamdulilah.. guwe bakal jagain dia baik2, bakal guwe pertanggung jawabkan selamanyah. Tapi kalo bukan…. ya sudahlah. Yang penting jodohnya dia itu bisa melindungi, merawat, membuat nyaman dan memberikan semangat buat dia.
buat kamu
Dan suatu hari nanti… atau besok2… kalo misalnya guwe, dia atau kita udah ngga di sini lagi, dan udah menjalani profesi kita masing2, tentu ini akan menjadi hari yang pastinya bakal sangat indah untuk dikenang. Karena jujur aja, kantor ini bukan tujuan terakhir hidup guwe.. dan mungkin dia juga.
Ruangan merah di kantor ini, udah banyak memberikan pengalaman buat guwe.. di sini juga perasaan guwe sama dia mulai bersemi; meski tanpa dia tau. Selain itu, ruangan merah di kantor ini, juga udah ngasih guwe pelajaran luar biasa, dimana hasil kerja guwe, bisa dilihat, didenger, ditonton dan dinikmati orang-orang se-Indonesia, meskipun cuma lewat tayangan acara-acara gosip, bukan film box office. (tapi ada denk satu buatan guwe yang bukan gosip – sampe sekarang masih tayang striping senin sampe jum’at – cuma sayang, tayangnya di salah satu TV lokal Jakarta, bukan TV nasional).

Meski demikian, tetep.. kantor ini bukan tujuan terakhir guwe. Guwe pengen karir guwe lebih berkembang.. guwe pengen jadi scriptwriter tingkat dunia, yang mana yang maenin peran2 yang guwe bikin itu, adalah orang semacam Brad Pitt, Tom Cruise atau Keanu Reeves.
Dan karena alasan itulah, guwe mikir kalo guwe sama dia, ga mungkin bisa sampe kakek2-nenek2 kerja bareng di sini. Pasti besok, lusa, minggu depan, bulan depan atau tahun depan, bakal ada perpisahan antara guwe sama dia; itu kalo ngga jodoh… kalo jodoh sih, ya guwe selametan lah..!
Jadi gituuu..
Maap nih kalo jadi agak syahdu begini… sebenernya mah guwe ga niat buat bikin postingan beginian; tapi mu gimana lagi? Emang dua postingan terakhir guwe kayanya udah ga punya selera humor sama sekali. Tapi guwe janji lah.. Oomguru tetaplah Oomguru. Sebagaimana layaknya Blag-Blog-Bleh dulu yang membawa semangat perdamaian lewat bcandaan yang gue sebut Komedi Cangcut, maka postingan-postingan selanjutnya di blag ini pun akan guwe usahakan untuk secepatnya kembali normal.

Emang ya… kalo udah melibatkan yang namanya perasaan ituuu…
Apa?
Ga tau apa..! Guwe juga bingung mau nulis apalagi.. soalnya curhatannya udah abis – jadi emang udah ngga ada lagi yang bisa guwe gelontorin. Nah, sekali lagi guwe spesial tengs banget yah buat sodara-sodara blogstar guwe yang udah mau ngikutin seri ini dari sekuel pertamanya.. Okeh? Hidup Front Pembela Cinta!!

Si bayu minggat ke bombay, si yu en gud bay..

Advertisements

32 thoughts on “Akibat Per-Ngekost’an Bebas #3

  1. tetep semangat oomguru d(^.^”) – lanjutkan perjuanganmu – jangan patah arang

    kan kita belum tau ???????????????? kedepan seperti apa

    gapai mimpimu bersama “nya” /(^o^”)

  2. Om… kalau menurut saya Om jujur saja tuh sama pujaan hati tentang perasaan Om padanya, biar di kemudian hari gak ada penyesalan seperti saya… mumpung peluangnya masih terbuka lebar..
    saya doakan “semoga dia juga merasakan apa yang Om rasakan dan semoga dia jodohnya Om” amiinnn…

    1. bukan bleh..
      pengen tau?
      makanya… jangan kemana-mana.. tetap saksikan URBAN, setiap senin sampai jumat pukul berapa tau gue ga pernah nonton.. hanya di KOMPAS TV

  3. Saran gue : kalo minder ngungkapinnya, coba tutupin muka pake karung pas ngomong itu ke dia. Cuma 2 hal yang bakal terjadi : 1). Dia bakalan lari sambil teriak karena nyangkain lu sebagai monster karung goni. atau, 2). lu bakalan mati keabisan nafas duluan sebelum dia ngejawab. HAHAHAHAHA!! *pissss* *kabur naik ojek*

Ngomen Yang Bener!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s