Presiden Bukan Teman

Setelah beberapa minggu terakhir ledek2an, adu argumen, hina2an, fitnah2an, caci maki-caci makian, sampe tusuk2an.. akhirnya pemilu pilpres kelar juga.
Setelah terpisahkan oleh pilihan dua capres, kita baikan lagi.. Temenan lagi.. Dan yang sempet tusuk2an, sekarang cabut2an –> Cabut adalah lawannya tusuk.

Ya.. moment pemilu kemaren emang menyisakan lumayan banyak cerita mengharukan, diantara kita, gue dan mungkin juga kalian, yang punya pilihan beda sama temen2 yang lain.
Esensinya apa?
Tak lain, adalah persahabatan, pertemanan dan atau mungkin percintaan yang sebenarnya jauh lebih penting dari pilihan capres itu sendiri.
“Lah.. emang nasib bangsa nggak penting?”
Ya penting.. cuma –tanpa mengecilkan nasib bangsa–, yang namanya silaturahmi itu jauh lebih baik daripada nggak silaturahmi.
Kayak contohnya nih, ada temen gue 2 orang, namanya Si Pehul sama Si Raul. Raul, Pehul dan Gue.
Kita itu kalo maen selalu barengan; kita temenan juga udah dari lama. Apapun yang Pehul butuh, biasanya gue sama Raul mau dengan sukarela mengusahakan. Apa yang Raul butuh, gue sama Pehul mengusahakan. Dan apapun yang gue butuh, mereka berdua pura2 nggak tahu.. Taaaeee!!!
Yaahh.. intinya gitu lah. Bahwasanya, kita bertiga itu bagaikan ban bajaj, kemana-mana selalu bertiga. Kalo berdua kan kayak biji salak.. tapi kalo bertiga kayak ban bajaj.
Cuman, sekarang.. ceritanya lain. Semenjak para calon presiden memulai sesi kampanye beberapa waktu kemarin, persahabatan kita jadi hancur dan buyar.. Kayak kulit manggis yang abis kelindes ban tronton. Boro2 ada ekstraknya, yang ada juga lumer!
Si Pehul sama Si Raul musuhan. Ejek2an. Hina2an. Caci2an. Bahkan sampe nyaris sayat2an.. Sadis kan?! Gue juga terlibat sih..
Pokoknya sadis! Kayak pas jaman gerombolan PKI gitu. Gak jauh beda! (Kayak tau aja gue jaman PKI kayak gimana — anggaplah gue highlander, hidup di segala jaman — matinya kalo dipenggal doang).

Tiap hari, dinding2 media sosial kita penuh sama hinaan2, isu dan berita yang cenderung fitnah. Itu yang bikin panas. Malah waktu kita sepakat untuk gencatan senjata, Si Raul masih ngotot melancarkan serangan roket.

Nah, kalo dipikir-pikir, apa untungnya ya?! Malah rugi yang ada juga musuhan sama temen, bener gak? Sekarang, misalnya, kalo Raul butuh duit buat bayar cicilan motor, dia nggak mugkin bisa lagi minjem sama Pehul. Emang capresnya mau bayarin?! Begitu juga Pehul, kalo Vespa-nya mati, gak mungkin bisa lagi minjem kunci 12 atau kunci 14 sama Raul. Emang capresnya mau minjemin?! Kalo gue sih taro lah.. nggak mungkin juga gue terdesak kunci 12 atau cicilan motor -paling butuh buat makan doang. #SamaAja

However, intinya rugi lah!!

Kehadiran pria lain yang bernama Prabowo atau Jokowi di tengah2 kita, telah membuat kita jadi terpolarisasi. Padahal, Pehul kenal gue dan Raul jauh sebelum kenal Prabowo. Raul temenan sama Pehul dan gue juga jauh sebelum dia temenan sama Jokowi. Eh.. ngga temenan juga sih.

Pertemanan, apalagi yang dijalin sedari kecil, itu seharusnya jangan dirusak oleh hal2 yang sebenarnya nggak punya urgensi lansgsung sama kehidupan kira. >>Ngomongnya kehidupan.. kayak Mario Teguh.
Gue sendiri, bukannya nggak punya pilihan. Gue juga fanatik kok ngebela orang yang nantinya bakal jadi presiden di negara gue. Tapi, kebetulan gue tau banget gimana sakitnya kehilangan temen, baik itu temen yang emang ada dari kecil, atau temen yang kita kenal baru2 ini. “Kehilangan temen karena beda capres tuh sakitnya di sini!” *nunjuk koreng*

Kalo bisa, yang namanya pertemanan, persahabatan, atau apapun itu kalian menyebutnya, harus tetap ada walau pemilihan presiden diadakan tiap bulan sekalipun. Teman itu penting! Teman itu fungsinya bisa lebih signifikan dari sodara sendiri. Karena menurut hasil survey lembaga survey Bahari (lembaga survey yang merupakan franchise dari salah satu warteg kredibel), kebanyakan sodara hanya akan dekat kalau:
1. Ada butuhnya,
2. Kita punya duit.
Sementara temen, kadang ada yang ikhlasnya bener2. Pembelaan seorang temen kadang lebih dahsyat dari pembelaan Fadli Jon ke Prabowo – tapi bukan berarti si temen itu belain karena dijanjikan jabatan.
Intinya penting lah!
Seperti halnya video klip dari rapper Filipina, Sean Primero feat. Hush, yang belakangan sering banget gue tonton. Di video itu, di ceritain gimana persahabatan yang terjalin dari kecil, berlanjut hingga usia dewasa. Gimana temen cewek yang tadinya dekil, pas udah gedenya jadi cakep. -nevermind! Nggak penting kalo yang itu.
Gue suka banget sama klip ini. Kenapa? Karena tiap nonton video klip berjudul “Naki Uso Ka Rin” ini, gue selalu inget jaman dulu.. jaman dimana gue setiap harinya cuma mikir maen dan maen. Gue kangen temen2 kecil gue!
Kalo nonton video klip ini juga gue suka sedih.. Kenapa? Karena gue nggak ngarti bahasanya, pake bahasa Tagalog soalnya.

Nah, mugkin kalian penasaran yah.. Klipnya kayak apa..?
Ini dia video klipnya :

20140712-075010-28210832.jpg

Nggak usah kalian coba menelaah maksud dari liriknya, karena percuma juga.. kalian (seperti halnya gue), gak akan paham apa makna bait per baitnya. Gue udah coba translate di Google juga jadinya berantakan. Liat video klipnya aja..
Sean Primero itu yang ngerep (the s**t reppin’ one), Hush itu yang maen gitar. Nah yang gue heran, pas menit 04:15 – 04:35 (sampe udahan), ada yang gondrong pake baju merah. Gue penasaran itu siapa, soalnya dia muncul di banyak klip, salah satunya di klip yang ini, dimana dia begitu menghayati perannya sebagai orang gila. Apa jangan-jangan emang dia orang gila? Gak tau.. Pokoknya liat aja video klipnya di sini.
20140712-075343-28423103.jpg

Tinggalkan komentar

5 Komentar

  1. syukurlah itu ga terjadi antara saya dan teman-teman saya… :))

    Balas
    • Baguslah bang.. Rugi soalnya kalo sampe temen ilang.
      Kan ada peribahasa: “Men sana in corpore temen.”

      Balas
  2. Tumben om serius..

    Balas
  3. jangan sampai persahabatan hancur berantakan gara2 pilpres ini…

    Balas

Ngomen Yang Bener!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: