Stasiun Kereta Manggarai

Banyak orang yang sering ngeluh soal krl commuter line  yang (hampir) tiap hari ngalamin yang namanya antrian. Orang-orang yang mau kerja, yang berangkat dari Bogor atau Bekasi, dipaksa buat sabar nunggu di dalam rangkaian yang statis. (lebih…)

May Is Mine!

Bulan Mei ini, boleh disebut sebagai bulannya GUE. Kenapa? Karena di bulan Mei ini gue dapet banyak hal yang manis, semanis marshmallow.
Gue nggak tahu.. apa gue layak nerimanya, atau gue cuma sekedar beruntung..?!
Yang gue maksud dengan hal manis itu sendiri sebenernya lebih cocok kalo gue sebut sebagai kejutan alias surprise alias kagetan. Soalnya, gue beneran nggak pernah memprediksi kalo jadinya bakal kayak gini.

Pertama.. gue pindah kantor (LAGI)!
Yup, gue yang notabene baru posting kemaren soal suasana kantor baru gue, sekarang udah ngerasain kantor yang lebih baru lagi. Disebut baru.. nggak juga sih. Soalnya, ini kantor udah gue kenal luar dalamnya. Yes, gue kerja lagi di tipi yang lokasinya ada di kawasan Kebon Sirih. Bukan tipi yang kemaren sih.. cuma kan namanya satu area, tetep aja gue jadi kayak rendevouz sama suasana yang sempet gue lupain. NAH ITU..!!! Gue sempet lupa soal kerja di sini. Gue sebenernya nggak pernah ngebayangin bisa kerja di sini lagi. Semenjak cabs waktu itu, gueee… nggak tahu deh! Pokoknya nggak pernah kepikiran, udah gitu aja!!
Tapi, jujur emang gue suka kangen sama suasananya. Apalagi kan nih kantor tipi keliatan banget kalo pas gue mau berangkat kerja ke tempat yang onoh, soalnya emang rutenya gue lewatin. Naahh, tiap ngeliat itu, gue suka ada perasaan sejenis kangen sama suasana kantor ini. Kangen sama temen-temen yang dulu. Kangen sama kebiasaan-kebiasaan yang biasa gue lakuin sama temen-temen dulu kalo pas kita lagi kerja.. pokoknya kangen sama semuanya deh! Tapi cuma sekedar kangen to, nggak lebih – apalagi sampe ada pikiran buat kerja lagi di sini. Jangankan buat kerja lagi, buat bisa dateng ke sini lagi juga gue nggak pernah ngarep.
Cuma ya itu, gue bilang kejutan, karena tiba-tiba suatu hari, gue dipanggil buat interview.. nego gaji.. en tanda tangan kontrak. Berkecamuk sih perasaan. Gimana nggak? Di kantor baru, gue baru 5 bulan, masih betah, ada visi, misi dan motivasi. Cuma.. jujur, karena ada sedikit kekecewaan yang sifatnya personal, gue waktu itu jadi ngerasa “GUE UDAH TERSESAT!” dan ngerasa “INI BUKAN TEMPAT YANG TEPAT BUAT GUE NGABISIN WAKTU DARI SENIN SAMPAI JUMAT, DARI PAGI SAMPE SORE!!”
Itu sebabnya gue terima tawaran dari si tipi ini.. pikiran gue, selain karena gue bisa bernostalgila sama tempat nongkrong dulu, gue juga bisa kembali ke habitat gue sebagai seorang….. orang apa yah? orang brodkes kali?! Sebut saja begitu!

Nah yang kedua..
Dengan diterimanya tawaran dari si tipi ini, in the other hand gue ngerasa sedih. Ya iyalah.. bulan madu gue yang baru berlangsung 5 bulan sama kantor baru, harus disudahi dan dipaksa untuk melakukan bulan madu lainnya yang timecode-nya ngulang dari 0.
Yang lain yang bikin berat siiihhh, jujur aja ye.. karena gue udah telanjur nge-tune sama si kantor kemaren. Gue mulai ngetune sama orang-orangnya, biarpun ada segelintir (tepatnya satu) yang coba gue tune-in tapi nggak ngetune-ngetune. Hahaha..!
Intinya sedih kalo sampe harus cabs juga dari sini!!

Ternyata, kejutan lain datang…
HRD kantor kemaren, ngijinin gue buat #TidakSepenuhnyaPergi”. Gila yah hashtag-nya keren banget. Kayak judul lagunya salah satu diva pop Indonesia yang bunuh diri lantaran malu udah dihamilin sama kang bajigur yang sering lewat tiap sore. Dengan kata lain, gue boleh ninggalin tuh kantor, tapi dengan status tetap terikat sebagai karyawan. Tetep jadi karyawan, tapi boleh pergi. Gimana sih maksudnya? Yaa, gue boleh kerja di kantor tipi, tapi tetep nggak ngelepasin kerjaan di sana.. maksudnya tetep terlibat sama projek-projek yang sedang dan akan running di sana. Jadi freelance lah singkatnya mah!
Seneng? Udah pasti lah! Selain gue bisa dapet penghasilan dua (mayan buat nyicil Rubicon), gue juga gak kehilangan-kehilangan amat apa yang sempet gue kenal. #Aehhmatee

Nah yang ketigaaa… ini yang bikin gue agak sedikit merinding bulu romi.
Jadi gini, ceritanya, waktu cabs tahun 2013 dulu, gue kan sempet ninggalin catatan jelek lah -khususnya sama beberapa orang temen. Jujur sih, emang gue yang salah. Cuma yang gue sayangkan, ada beberapa temen yang sampe sekarang masih emoh nyapa gue – malah cenderung buang muka kalo ketemu. Gue nggak nyalahin mereka.. Gue juga nggak benci sama mereka.. Gue nyadar, kalo mereka kayak gitu karena ulah gue juga.
Sampe akhirnya, beberapa hari kemaren, gue sempet ketemu sama seseorang yang gue maksud barusan. Yaa, seperti itulah.. pas ketemu, dia buang muka. Sampe secara “spontan” dan “ikhlas”, gue berdoa dalam hati: “Yaawloh, gue nggak mau punya musuh. Gue niat mau kerja doang. Kalo emang masih ada yang sebel sama gue, gue minta biar bisa gimana lah.. baikan gitu sama mereka.” JEDARRRR!!!! Doa gue itu, mennn..! Seolah kayak langsung didenger! Nggak lama abis ngomong gitu dalam hati, tuh orang yang dimaksud lewat depan gue dan nyapa..!!! Seneng? Iya, pasti. Tapi sempet malu juga. Malunya yaa inget sama kesalahan-kesalahan gue dulu sama dia -biarpun dia, orang yang gue makasud itu, termasuk public enemy juga di kantor.
Tapi ya udahlah..! Whatever, siapapun dia, gue pernah kenal atau nggak, gue pengen selalu bisa baik dan dibaikin. That’s it!

Kurang lebih begitu lah cerita gue tentang bulan Mei ini. Curhat sih.. tapi yowes lah!
Thanks buat yang udah nyimak. Yang belom nyimak, ya silahkan kalo mau nyimak, kalo nggak juga ya gue nggak memaksa atau menekan. #Apasih

Sekian.

Wawancara Kerja di Majalah IGO

Gimana rasanya kerja di sebuah majalah dewasa, yang udah pasti urusannya adalah model-model seksi? Pernah kebayang?
Gue juga nggak pernah kebayang sih.. paling banter bayangin model-modelnya doang. Atria Loni, Laras Monca, Tengku Dewi Putri, Anggita Sari, Bibie Julius, Roro Fitria, Zahra Jasmie…… ah sudah lah ya! …ehtapi ada Angela Francisca juga nggak? Kayaknya nggak deh!

Nah, kebetulan.. gue kemaren dapet panggilan interview dari salah satu model.. eh, maap.. maksudnya panggilan interview dari salah satu kantor majalah yang TA-nya itu cowok-cowok dewasa yang mungkin berencana untuk onani. Di situ gue rencananya akan direkrut jadi Division Head. Wueehhh!! Jabatan yang buat gue ketinggian sebenernya. Iya.. gue belom pernah megang jabatan selevel itu -biarpun faktanya kalo kerja gue kadang suka membawahi beberapa kru atau bahkan level koordinator. Tapi secara formal nempati posisi selevel itu, belom!

Gue ditanya, “bisa mimpin orang gak?” Gue jawab, “ya bisa lah! jangankan mimpin orang, mimpin rumah tangga juga gue bisa.. cuma belom kesampean aja.”
Terus seperti biasa, namanya interview di kantor media, sang interviewer nggak akan nanya-nanya lu lulusan apa, yang udah pasti, dia akan minta porto a.k.a portfolio. Gue kasih lah porto gue, yang kebanyakan isinya adalah script (program TV), rundown, serta keynote buat presentasi proposal ngajuin pembuatan program dummy. Kebetulan, jabatan Division Head yang ditawarin ke gue itu adalah buat platform TV-nya mereka. Emang sih holding mereka majalah, tapi ceritanya mereka mau ekspansi juga bangun line TV streaming.

Nah.. dari mulai berangkat dari rumah, gue sebenernya masih ngerasa rada-rada berat. Kenapa? Karena interviewnya itu kan hari Jumat kemaren, jam 17.30 <—-waktu yang sebenernya kesorean buat ukuran jam kantoran, sementara hari Senin berikutnya, gue udah janji mau tanda tangan kontrak sama salah satu perusahaan developer yang punya produk software computer, mobile apps dan 3D animasi (istilah IT-nya perusahaan start up). Jadi dengan kata lain, gue ngeladenin wawancara itu agak setengah hati juga —-mungkin cuma karena pertimbangan model seksinya aja kali gue mau dateng. Wkwkwkwkkk..

Setibanya gue di Menara ******, yang beralamat di Jl. ***** ******* (salah satu jalan protokol lah di Jakarta), yang notabene di salah satu lantainya ada kantor dia, gue datang dengan penuh percaya diri – lebih tepatnya petantang-petenteng. Seperti biasa: tiap melakoni interview, biarpun grogi, tapi gue berusaha buat nunjukin bahwa gue berkualitas ………dan bertarif mahal tentunya.

Obrol punya obrol, yang nge-interview gue itu ternyata CEM-nya langsung. Dia nanya itu tadi.. gue bisa apa? biasa kerja di level tinggi nggak? bisa ngehandle deadline/pressure nggak? minta digaji berapa? …dsb. Sebagai figur yang (pengen dianggap) berkualitas, gue pasang tarif mahal. Malah mahal banget. Di situ gue nothing to lose, karena kalopun gagal, gue tinggal switch ke rencana semula. Tapi, tentunya gue terus berusaha dong buat yakinin mereka (2 interviewe: CEM sama GM – kalo gak salah), kalo gue itu perfect se-perfect Eriska Rein waktu belom merit….. sekarang mah udah merit jadi biasa aja.
Setelah bereksplanasi dengan penuh percara diri, akhirnya mereka tampak limbung! Gue merasa diatas angin. Sampe gue berani mengultimatum mereka, bahwa gue akan segera tanda tangan kontrak dengan kantor lain kalo keputusannya nggak cepet. Selesai… terus gue cau.

Dan.. bener aja, sesuai dengan prediksi gue, kedua orang pejabat tertinggi di kantornya itu, menghubungi gue. Tepatnya sih bukan mereka, melainkan via sekretarisnya yang cantik dan gemesin. Si sekretaris bilang, bahwa kedua orang itu, merasa bahwa “GUE BELOM BISA PROCEED!!”
Jlengggg!! Rontok kepercayaan diri gue! Entah karena mungkin tarif yang gue tetapkan teramat mahal..?! atau karena mereka nggak mau ambil resiko untuk terburu-buru memilih (bahwa sebenernya mereka butuh waktu untuk mempertimbangkan)..?! atau mungkin ada faktor X..?! gue gak tau! Intinya gue belom bisa proceed, that’s all!!!

Agak kecewa sih.. tapi kalo dipikir, ya sudahlah ya.. toh pertama gue datang juga emang udah setengah hati. Jadi ngapain gue kecewa karena nggak jadi??!