Prajurit Menuju Digital

Suatu hari, di zaman dahulu kala, tepatnya ketika Indonesia masih belum membentuk satu republik yang utuh.. dan Nusantara pun masih berupa kepingan-kepingan kerajaan tangguh, hiduplah seorang Gue.
Gue, sebut saja Dede WK, yang notabene adalah seorang prajurit tampan dari satu kerajaan yang mana kerajaan itu merupakan branch dari kerajaan besar bernama Mahaka, mencoba peruntungan dengan melamar di sebuah Digital Agency. Dengan pengalaman kerja di berbagai media mainstream, Gue yakin akan sangat untuk terjun langsung ke digital. Terlebih, beberapa waktu sebelumnya, waktu belum tertarik ke digital, Gue pernah menolak mentah-mentah tawaran dari sebuah agency untuk menjadi Media Analyst. Alasannya? Apalagi kalo bukan soal gajinya yang nggak cocok……. dan jam kerja yang panjang juga sih sebenernya.

one day in digital agency

Semuanya tampak mudah tatkala Gue mendapat banyak panggilan interview. Namun kenyataannya, dari hari ke hari, tiap panggilan berujung mentok. Mulai dari gaji yang nggak cocok, status full time-freelance yang jadi masalah, sampe pengalaman yang nihil di media digital, bikin Gue mikir: masuk digital gak semudah makan cimol. Semakin Gue jatuh cinta sama digital, semakin susah dapetin pekerjaan itu!
Tapi.. bukan Gue namanya kalo nyerah gitu aja sama keadaan yang jelas-jelas gak support gitu!
Berbagai panggilan interview pun sejatinya masih terus membanjiri. Tapi, semakin ke sini.. hasilnya nggak berubah: tetep mentok. Alasannya sekarang mengerucut, menyisakan satu konklusi, yang mana katanya “Gue nggak punya pengalaman di digital dan akan susah buat adaptasi”.
“Hey..! Gue udah pernah lho nolak kalian lhoo..! Kenapa sekarang kok kalian berani-beraninya bilang kalo Gue gak punya pengalaman?!”, dengan nada sombong Gue bersungut-sungut, padahal, emang iya sih.. justru karena nolak itu Gue jadi gak punya pengalaman.

Hingga roda waktu terus menggelinding. Hasilnya? Nggak ada yang berubah. Setiap Gue dateng ke kantor agency, ujungnya berakhir dengan berbagai pertimbangan mereka yang basa-basinya adalah butuh waktu untuk mempertimbangkan Gue masuk ke tim mereka. K-A-M-F-R-E-T-T-T!!!
Dalam hati, “kalo aja Gue ngelamarnya ke PH atau ke TV, mungkin akan langsung diterima..” tapi nggak tahu kenapa Gue nggak sedikitpun tertarik lagi untuk bikin lamaran buat PH atau TV – kecuali kalo ada yang tiba-tiba narik Gue buat nempatin posisi Executive Produser ke atas, kalo cuman jadi kuli yang nantinya cuman buat ikut narsis di layar, sorry-sorry jek!

Menurut Gue, digital itu satu ke-musti-an! Kenapa? Karena, di mata Gue, digital itu: KEREN, PROSPEKTIF dan KREATIF BANGET. Jadi, belom sah Gue hidup di dunia ini, kalo Gue belom nyicipin gimana rasanya jadi anak XM, Ydigital Asia, Y & R, Semut Api Colony atau yang lainnya yang masih banyak lagi kalo Gue sebutin satu-satu.

digital-agency-Piechart-300x300

Nah.. sebenernya sih, kalo mau jujur, Gue nggak blank-blank amat sama kerjaan di bidang digital. Soalnya dulu, Gue pernah jajal, tapi bukan di tempat yang pure digital agency, melainkan cuma Web Content Provider, yang mana Gue nggak diminta untuk kreatif banget. Kerjanya pun cuma gitu-gitu aja..
Nah, sekarang Gue pengen lagi. Pengen banget di digital agency yang bener-bener digital agency. Maksudnya digital advertising yang keren-keren gitu.. yang kalo kita ngantor aja, komputer di meja kantornya tuh gambar apel semua. Cuman masalahnya, kenapa pas giliran Guenya ngebet, justru malah kerasanya susah banget?! Kenapa pas Gue belom tertarik, justru ada tawaran yang akhirnya Gue tolak??! Ibaratnya, kayak suami istri yang baru merit setengah tahun, pas giliran istrinya minta, suaminya pas lagi capek pulang kerja dengan membawa berbagai macam tugas kantor, sementara pas suaminya lagi pengen, pas si istri lagi dapet…….??! begitulah analoginya yang paling deket.

Sampe sekarang, Gue –yang merupakan prajurit tangguh yang tak mengenal kata menyerah, masih terus berusaha buat bisa nembus ke dunia advertising, specifically digital advertising. Pokoknya, Gue belom keren kalo Gue belom jadi anak digital. Daaannn.. ada satu nama sebenernya yang pengen banget Gue tembus kalo Gue sampe bener-bener bisa nyebur ke digital, yakni Ogilvy & Matter. Kalo seandainya Gue bisa nyampe ke sana, maka terpuaskanlah hasrat karir Gue. Ibaratnya, kayak multiple orgasm gitu. Cuman kayaknya, agak susah buat Gue ke sana. Kenapa? Karena HR Managernya itu bekas HR Lowe, yang beberapa kali Gue kirimin CV, tapinya nggak bales-bales. Well, we’re gonna see anyway, apa Gue bisa nembus ke sana?

digital-agency-eng-2

Sebenernya, Gue gak bermaksud untuk nggak bersyukur sih sama apa yang udah Gue dapet sekarang. Tapi, bukankah rumput tetangga selalu tampak lebih hangat? Ooh, itu mah selimut kali ya, bukan rumput..?!? selimut tetangga.. lagu itu mah! CUIHH!!

Tinggalkan komentar

1 Komentar

  1. Semoga segera dapet om.

    Balas

Ngomen Yang Bener!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: