Bukan Traveller

Beberapa waktu kemaren, gue coba melakukan apa yang biasa dilakukan para traveller. Gue.. nyobain jalan-jalan, mengunjungi tempat bagus, mengabadikannya pake kamera, terus share..!!
Bedanya, gue bukan traveller sungguhan. Gue cuma orang keren (kata gue sendiri) yang nyobain liburan ke tempat jauh aja.

(lebih…)

Iklan

Plis Jangan di-Blur!

Udah lumayan lama juga gue gak ngisi ini blog. Gue gak nulis bukan karena sibuk nyari Pokemon, tapi karena gue sibuk nyari nafkah plus nyari ibu buat anak-anak gue (kelak)..

Ngomong-ngomong, berapa bulan kemaren, dunia per-youtube-an sempet dibikin heboh sama video lagu orang gede yang dibawain sama anak kecil. Seorang bocah perempuan yang nyanyiin lagu Lelaki Kerdus, lagu dewasa, yang sebenernya kalo kata gue, udah ‘bener’ kalo dinyanyiin sama anak kecil. Maksud gue ‘bener’, bukannya bagus.. tapi karena emang liriknya -yang kemudian jadi bikin rusuh itu-, dibuat dari perspektif anak kecil. Jadi lirik tersebut bukanlah lirik buat orang dewasa yang dinyanyiin anak kecil, tapi emang sudut pandanh anak kecil, yang diekspresikan pake kata-kata orang gede. Penggunaan bahasa ‘bronx’-nya emang ca’ur, tp sudut pandangnya sih gue rasa gak salah..
Yang salah itu, kalo lirik buat orang dewasa, dibawain sama bocah. Untuk kasus ini, contohnya adalah Johnny Orlando atau yang lebih kecil lagi, Gregory Q. Coba deh liat di youtube lagu-lagunya mereka itu..! Kebanyakan cover dari lagu-lagu orang gede. Lagu orang gede, yang tentunya riskan buat dibawain sama anak kecil -kecuali yang temanya bukan cinta-cintaan atau hal lain yang mengandung explicit content.
Itu baru alig kalo kata gue!
Liriknya yang based on perspektif orang dewasa, dibikin sama orang dewasa, sempet dinyanyiin sama orang dewasa dan tujuannya untuk diterjemahkan oleh orang dewasa. Tapi faktanya, di luar negeri, yang begitu aja diapresiasi (lebih tepatnya gak dibikin rame – hanya dinikmatin aja). Kenapa? Karena kualitasnya juga oke. Lagu-lagu cover Gregory Q itu, dinyanyiin, direkam, dimixing, dimastering secara professional. Bahkan video klipnya dibuat dengan standar pro.
Kalo di sini, misalkan anak Mulan Jameela nyanyiin lagu emaknya, mungkin bisa dibikin jadi rame.
Apa yang salah? Perbedaan kultur? Apresiasi? Atau regulasi?
Entahlah..
Tapi yang jelas, kalo udah gini, urusannya gak jauh, paling KPI, KPAI, dan institusi lain yang harusnya jadi controller, tapi faktanya malah sering menggunakan otoritas untuk membuat kebijakan secara subyektif. Terutama KPI.
Gue gak tahu, darimana idenya kalo Shizuka pake bikini itu harus diblur? Yaelah.. liat cemen Shizuka, siapa yang mau konak sih?! Trus yang namanya adegan berantem nggak boleh.. Ngerokok di blur.. Darah harus BW.. Ngomong bego dll harus disensor..?!!
Yang bener itu, filter tayangannya. Tiap acara film, sinetron, talkshow atau apapun, sebelum tayang, harusnya ditentuin content rate-nya. Apakah ada age restriction atau nggak. Kalo sebelumnya udah ada peringatan konten itu 18+, maka wajib penonton sendiri yang ngontrol, siapa di keluarganya yang boleh ndablek di depan TV, siapa yang harus masuk kamar. Kalo masih ada anak, adik, keponakan mereka yang kekeuh pengen nonton, yaa.. resikonya tanggung sendiri, gak harus gambarnya yang diacak-acak.

Back Up Lah Sebelum Engkau Di Back Up

Semenjak si tiffy ngeblokir Vimeo, gue kesulitan liat video2 gue yang gue titip di sana. Padahal, beberapa diantaranya, CUMA gue titip di sana.. even gue gak nyimpen master editnya! Petaka pun datang tatkala ada beberapa pihak yang berniat kerjasama sama gue, misal mau ngasih esjean ngedit; atau sekedar nge-hire gue as a freelance editor; atau whatever lah. Maklum lah, esjeannya orang media kan emang cuman gitu2 aja..

Beberapa dari mereka, biasanya minta portfolio atau showreel – atau apapun yang bisa meyakinkan mereka, bahwa gue bisa mengerjakan apa yang mereka minta dengan baik. Gue bilang gak ada mentahannya, paling hasil jadinya, yang udah gue cloud di Vimeo. “It’s ok, no problem.” Mereka bilang.

“Tapiii…”

Nah.. mereka bingung pas gue bilang “tapi” itu.

“Why?”

Gue jelasin aja: “Kan Vimeo sekarang udah almarhum nih bang.. gimana mau ngambil sample video gue? Masa iya kita kudu ke singapur dulu demi buka Vimeo?! Lagian, emang di singapur juga gak ada warnet.. orang singapur kan nggak hobi mesum di warnet.”

Mereka pun tampak bingung. Mungkin dalam pikiran mereka, ‘nih orang niat gak ya.. masa karya sendiri aja sampe ngga nyimpen masternya!?’

Iya sih, gue akui.. itu emang kesalahan gue, yang mana harusnya kalo bikin apa-apa, kita bikin back up-nya – kalo perlu double back up, biar kalo ilang atau kemalingan atau dijambret, kita ngga akan bingung bramantyo.

Bukan gue mau ngajarin, gue cuma mau ngingetin.. hal kayak gini juga mungkin bisa dijadikan pelajaran buat kalian yang seneng bikin2 karya kreatif. Kalo bikin di laptop, selain back up hard-drive, kalo bisa back up juga ke CD, terus upload ke specific hosting semacam Vimeo/Youtube, Google Drive, Photobucket atau apapun. Soalnya, kehilangan data itu bisa terjadi kapan aja dan sama siapa aja, tanpa mengenal usia, ras, agama, jenis kelamin atau tingkat keperkasaan..!! Kalo gue sih biasanya cari hosting yang sekalian bisa jadi galeri juga, yang mana suka ada employer yang sering liat-liat, semacam Scribd (kalau tulisan), atau Kreavi (kalo design).

Dan satu lagi.. kalo udah punya akun2 begituan, jangan pernah lupakan passwordnya!!

…itu!

Saat ini, Vimeo udah bisa dibuka lagi. Mungkin si tiffy udah nggak mau bikin dosa terus, mengingat, umur ke-menkominfo-annya juga kan gak bakal lama lagi. Tapi meski begitu, gue tetep aja gedeg.. harusnya waktu itu gue bisa dapet job, ini malah gagal..!