Konyolnya Orang Kita

Kalo mau jujur, orang2 Indonesia belakangan ini lagi lucu2nya. Suka maen dagelan yang kadang bukan cuman bisa bikin ketawa, tapi juga bikin bingung. Maksain kehendak pake nge-intimidasi orang. Demen nyalah2in orang, tapi giliran disalahin kabur. Percis kayak anak PAUD.

(lebih…)

Be Like A Dolphin!

Soal liburan ke Pulau Dolphin, gue udah pernah posting belom ya? ..kalo sampe belom, berarti kelewatan banget! Soalnya ini udah lama..!!

Well, bruh..
Jadi gue mau cerita. Soal liburan iseng-iseng ke Pulau Dolphin – salah satu pulau gak berpenghuni yang ada di kawasan Kepulauan Seribu, Jakarta.

Awalnya, gue pikir dolphin itu cuma sekedar nama. Sama halnya seperti nama-nama fiksi lainnya yang disematkan buat pulau-pulau yang satu kawasan sama pulau itu. Pulau Tidung, Pulau Bidadari, Pulau Harapan.. semua nama terkesan drama banget alias kejauhan kalo dihubungkan sama realita konkret yang bisa kita temuin di sana.

Nyatanya, dolphin atau lumba-lumba, itu emang ada di sana. Ya.. Lumba-lumba beneran maksud gue!! Yang ikan itu..!
Aneh juga sih, soalnya laut Jakarta kan kalo diliat-liat nggak laut laut banget. Maksudnya tuh kayak beda lah feels-nya sama laut lain yang lebih adventurable. Mungkin karena emang deket sama kota kali ya?! Udah gitu juga banyak limbah buangan dari kawasan industri yang dibuang ke sana.

Nah, tapi soal lumba-lumba a.k.a dolphin, itu ternyata beneran kita temuin lho..!! Seneng deh.. Biarpun sebenernya agak aneh sih ngeliat langsung di laut (karena keseringan liat di akuarium gede).
Nggak begitu lama videonya. Cuma sekian detik aja. Soalnya, first thing we did pasca liat lumba-lumba itu, kita nggak bereaksi spontan ngambil kamera.. Tapi malah terkesima. Such a nice experience!

Ngomong-ngomong soal dolphin.. Gue jadi inget quote yg bilang : “Don’t Trust Blindly!
If in shark infested waters, don’t assume the fin coming toward you is a dolphin.” –
Mary Russel

Off SocMed

Media sosial mau nggak mau udah jadi bagian yang nggak terpisahkan dari hidup kita. Hidup lo, gue, dan juga mereka.. Biarpun sebenernya banyak dari kita yang pake socmed tuh cuma buat eksis2an doang. Tapi kayaknya, gak eksis gak ngehits.. Gitu yang gue tangkep dari gelagat temen2 gue. 
Tapi belakangan,  gue sering banget liat berita yang mengisahkan tentang adanya jarak antara orang dengan socmed. Contoh adalah berita soal artis2 yang nggak punya socmed. Ada lagi tentang penyanyi Ed Sheeran yang pernah hiatus dari socmed. Mungkin ada beberapa juga yang lainnya. 

Di kehidupan nyata, gue sendiri ngalamin punya temen, yang sama sekali gak maen socmed; ada yang sama sekali gak punya semua platform socmed, ada juga beberapa yang sengaja gak make sebagian aja, yang emang dirasa gak perlu2 amat. Gue liat hidup mereka enak. Ngobrol sama temen bisa fokus. Gak mencet sana-mencet sini waktu diajak diskusi tentang hal yang serius. 
Oleh karena itu, sekarang, gue lagi coba ngurangin – atau tepatnya ngehindarin banget penggunaan socmed. Biarpun sebenernya gue lagi seneng2nya upload gambar2 gue di Webtoon – plus curhat di blog gue ini, tapi nggak tau kenapa, belakangan ini gue ngerasa socmed kurang menarik.

Mungkin nggak semua.. Tapi diantara platform yang ada, gue lagi coba buat nggak make Facebook, Twitter, Instagram sama Path. Biarpun nggak gue uninstall, tapi semuanya udah gue log out. Cuma Linkedin sama WordPress yang masih dalam keadaan terbuka dan memungkinkan untuk munculin notifikasi push. 

Alasannya? Linkedin itu platform socmed professional.. Banyak business opportunity atau relationship matters yang gue rasa lebih bermanfaat bisa didapet di sana. Kalo blog.. Jelas lah karena ini juga nggak socmed-socmed amat. Lebih ke creativity tools kalo menurut gue sih. 

Sementara, balik lagi ke penggunaan socmed secara keseluruhan, alasan gue menonaktifkan socmed adalah karena itu tadi.. Pertama kontennya udah nggak menarik lagi.. Kedua, gue masih menemukan banyak diantara temen2 gue (baik yang ril atau temen digital), yang masih bodo atau tepatnya sumbu pendek, yang sering share konten provokasi, yang nantinya cuma bikin panas doang. Yang ketiga, nggak ada manfaat bisnis atau finansial yang gue dapet dari Fb, Twitter, IG atau Path – kecuali buat mereka yang emang punya online shop atau internet marketer. Terakhir, hemat batere! Jujur gue ngerasa borosnya konsumsi batere gadget gue tuh 60% disebabkan karena penggunaan social media (internet browser, audio/video streaming, file sharing, navigation gak termasuk di dalamnya).

Selain itu, gue juga sebenernya pengen nge-non aktifin akun Line gue.. Cuman karena lengkapnya feature interaksi di Line, ditambah beberapa temen juga cuma pake Line buat komunikasi sama gue.. Jadilah belom gue nonaktifin itu Line.
Udah sih, gitu aja paling.. Gue pengen lebih banyak ngantongin hp ketimbang pegelin tangan buat ngusap2 touchscreen. Gue pengen tangan gue – dan waktu gue pastinya, lebih banyak dipake buat hal yang berguna.