[Medley] LGBT yang Jatuh Cinta jadi DeadPool

Entah kenapa, isu LGBT belakangan ini jadi rame banget..?! Dimana-mana, banyak orang yang ngeshare hestek #TolakLGBT – sementara yang lainnya kekeuh bahwa kaum LGBT tetep manusia juga, yang notabene punya standar HAM buat dihargai.
Berita TV, koran, web portal, sampe obrolan warung kopi, kang sayur, kang bajigur sampe kang indomie rebus, sekarang lagi ngobrolin LGBT.. termasuk diantaranya artis yang lagi kesilep perkara yang urusannya sesama jenis. Mulai dari Indra BekSayap sampe Saipul Jambret, sekarang konon lagi ketar-ketir lantaran kebelejok napsu sama sejenis. Mungkin mereka termakan propaganda yang mengusung tagline “Cinta tak mengenal jenis kelamin” kali yaa..??

Maigat! Mereka salah persepsi!!
Cinta yang tak mengenal jenis kelamin, tentu saja bukan cinta yang urusannya tusuk2an, jilat2an, sedot2an mandi kucing-mandi kucingan, petik mangga-petik manggaan, dan lain sebagainya. Cinta yang dimaksud dalam konteks kalimat itu adalah kepedulian, tolong-menolong, hormat-menghormati, menjaga dan saling menhargai.
Bedakan antara cinta dan nafsu! Bedakan juga soal cinta yang universal dan cinta yang spesifik!

Udah ah..! Gue sendiri gak tertarik ngebahas LGBT yang lagi rame itu. Gue lebih tertarik sama LGBT yang lain..

LGBT yang lain? Apa itu?
LGBT yang gue maksud, singkatan dari : Lagi Galau Banget Tjooyy!
Ya, gue merupakan LGBT. Tapi.. gue bukan gay, lesbi, butchi, sissy, femme atau apalah yang belok-belok..! Gue LGBT.. lagi galau banget tjoooyy!!

Galaunya kenapa?
Yaa, biasa lah ya. Kalian pernah muda kan? Pernah ngerasain gimana sreneng-srenengnya jatuh cinta? Ya itu yang lagi gue rasain sekarang!!
That’s right! Gue lagi jatuh cinta..
Jatuh cintanya sama siapa?
Ada deh.. yang jelas, someone-nya ini spesial banget dehh! Mirip penyanyi yang lagi ngeheitz yang pernah gue jadiin bacol alias bahan colat-colet di blog alias bahan postingan dulu.. siapa lagi kalo bukan Isyana. Malah, kalo gue bilang sih.. si gebetan gue ini jauh lebih cakep dari Isyana.

Terus Masalahnya?
Masalahnya adalah.. gue belum punya keberanian buat ngomong langsung ke orangnya, kalo gue suka sama dia. Entah kenapa?? ..tapi wajar sih, karena ke-grogi-an yang muncul tatkala kita berhadapan sama sang pujaan hati, merupakan hal manusiawi yang biasa muncul adanya. Jangankan gue.. superhero aja, kalo ketemu pujaan hatinya bisa gregori. Inget dong salah satu adegan di film Deadpool..? Pas waktu si Wade Wilsonnya udah jelek, terus ketemu ceweknya di klab tempat si ceweknya kerja, dia nggak berani ketemu muka.
Deadpool

Mungkin itu jadi sisi humanis dari film superhero.
Jadi dengan kata lain, se-superhero superheronya superhero, tetep aja kalo ketemu pujaan hati mah ciut juga nyalinya!
love

Ngomong2 soal pujaan hati, ini ada lagu tentang pujaan hati.. spesial buat kalian yang udah baca postingan ini sampe tuntas :

Tukang GoJek di Drama Turki

Dulu TV kita sempet diberondong sama serial Jepang, terus Latina aka telenovela, terus mandarin, terus India.. sekarang Turki! Mau diajak kemana sebenarnya pemirsa TV kita ini?

Kalau kalian nanya kenapa TV kita isinya cuman gitu-gitu aja? Gak ada yang mendidik.. Maka salahkanlah ibu-ibu. Mereka lah yang membuat tayangan sejenis sinetron / drama seri kian menjamur. Mereka yang menonton dan memakmurkan keberadaan tayangan macam itu.
Ini adalah ironisme yang terlanjur jadi mata rantai panjang, yang mungkin udah gak akan bisa diputus. #cieilehbahasanya

Ngayal babu nih ya..?! Seandainya aja penonton TV Indonesia itu pada pinter, maka mereka bakal nggak ngegubris program-program yang tidak mendidik macam sinetron atau drama yang lebay-lebay gitu.. dan mereka, pastinya akan cendrung berpaling ke program yang lebih edukatif. Nantinya gimana? Jelas, program edukatif itu akan punya rate bagus, perusahaan akan senang beriklan di situ, nilai jualnya juga jadi mahal.. Terus, production house akan berlomba untuk membuat program edukatif yang inovatif. TV pun jadinya bakal senang menayangkan itu. Sinetron yang lebay macam serigala-serigalaan, india-indiaan atau turki-turkian, otomatis bakal kaclep.
Kalo sekarang, karena yang laku adalah yang begitu-begitu, maka yaa.. TV-TV akan terus menayangkan begituan.

Intinya, intelektualitas masyarakat Indonesia kebanyakan, bisa diukur dari rating sinetron. Semakin tinggi rating / share program jenis itu, maka.. ya begitulah ya?!!

Nah, ngomongin soal sinetron, ada uneg-uneg nih..!
Tau sinetron Tukang Ojek Pangkalan, yang beberapa waktu lalu sempet tayang di RCTI? ..eh, apa masih tayang ya??!
Kalau tau sinetron itu, pasti tahu juga dong sama theme songnya??

Kalau nggak tahu, silahkan cek sendiri nih..

OST Tukang Ojek Pangkalan

Nggak ada yang aneh sih.. Cuma, waktu saya nyetream lagu lain, yakni lagu cover-nya band pop-punk SUM 41 yang judulnya “Sick of Everyone”, saya nemu kemiripan dengan theme song-nya sinetron Tukang Ojek tadi.

Blackray – Sick of Everyone (SUM41 Cover)

Entah disengaja atau nggak.. Entah cuma saya atau yang lainnya juga ngerasa.. tapi kalo diliat dari sound, tempo dan ambience-nya, emang dua lagu itu punya kesamaan di bagian intronya. Entah siapa yang niru siapa.. Entah siapa yang menginspirasi siapa, yang jelas, keduanya mirip walaupun cuma di bagian intro doang.

///

Nah.. kalo tadi kita ngomongin sinetron Tukang Ojek Pangkalan, maka kita akan berpikir: “Agak dilematis juga yah mereka ini..??!”
Kenapa?
Karena belakangan, mereka eksis di banyak program berita. Bukan lantaran reputasi atau prestasi yang dibuat, melainkan karena kebrutalan mereka terhadap tukang ojek online.

Kalau menoleh ke belakang, tukang ojek pangkalan itu memang selalu identik dengan ketidakteraturan. Gak percaya? Coba aja anda ribut sama salah satu tukang ojek, yang lainnya pasti datang untuk ikut menghakimi anda tanpa perlu tahu alur masalahnya. Selain itu, keberadaan mereka di pinggir jalan, kadang jadi penyakit lalu lintas. Nih contohnya!

image

Foto diambil di depan stasiun Bojong Gede, Kabupaten Bogor.
Semrawut! Angkot yang ngetem di tengah jalan karena bahu jalannya dipakai tukang ojek buat ngetem, bikin Bogor jadi kota teratas dari daftar kota yang nggak pengen saya tinggalin (sebenernya).
Terus? Pejabat-pejabat Pemda-nya.. pada kemana?
Entahlah.. mungkin mereka lelah. Tapi lelah apa? Kerja aja nggak! Mungkin mereka pada sibuk bangun rumah, bangun villa, bangun usaha, ataupun minta jatah sana-sini. Sementara, kenyamanan rakyat yang jelas-jelas adalah tanggung jawab mereka, tidak ditoleh sama sekali.

Cobalah kalian, warga Kabupaten Bogor.. Bangun!! Kalian bayar PBB kan? Bayar pajak kendaraan kan? Bayar retribusi lainnya kan? Ikhlas kah kalian??
Terus apa kalian ikhlas juga di kasih fasilitas / infrastruktur yang alakadarnya.. yang gak sebanding dengan apa yang kalian keluarkan?! Mau aja dikasih jalan yang aspalnya udah nggak karu2an.. Pasar yang semrawut.. Berpikirlah!

Wawancara Kerja di Majalah IGO

Gimana rasanya kerja di sebuah majalah dewasa, yang udah pasti urusannya adalah model-model seksi? Pernah kebayang?
Gue juga nggak pernah kebayang sih.. paling banter bayangin model-modelnya doang. Atria Loni, Laras Monca, Tengku Dewi Putri, Anggita Sari, Bibie Julius, Roro Fitria, Zahra Jasmie…… ah sudah lah ya! …ehtapi ada Angela Francisca juga nggak? Kayaknya nggak deh!

Nah, kebetulan.. gue kemaren dapet panggilan interview dari salah satu model.. eh, maap.. maksudnya panggilan interview dari salah satu kantor majalah yang TA-nya itu cowok-cowok dewasa yang mungkin berencana untuk onani. Di situ gue rencananya akan direkrut jadi Division Head. Wueehhh!! Jabatan yang buat gue ketinggian sebenernya. Iya.. gue belom pernah megang jabatan selevel itu -biarpun faktanya kalo kerja gue kadang suka membawahi beberapa kru atau bahkan level koordinator. Tapi secara formal nempati posisi selevel itu, belom!

Gue ditanya, “bisa mimpin orang gak?” Gue jawab, “ya bisa lah! jangankan mimpin orang, mimpin rumah tangga juga gue bisa.. cuma belom kesampean aja.”
Terus seperti biasa, namanya interview di kantor media, sang interviewer nggak akan nanya-nanya lu lulusan apa, yang udah pasti, dia akan minta porto a.k.a portfolio. Gue kasih lah porto gue, yang kebanyakan isinya adalah script (program TV), rundown, serta keynote buat presentasi proposal ngajuin pembuatan program dummy. Kebetulan, jabatan Division Head yang ditawarin ke gue itu adalah buat platform TV-nya mereka. Emang sih holding mereka majalah, tapi ceritanya mereka mau ekspansi juga bangun line TV streaming.

Nah.. dari mulai berangkat dari rumah, gue sebenernya masih ngerasa rada-rada berat. Kenapa? Karena interviewnya itu kan hari Jumat kemaren, jam 17.30 <—-waktu yang sebenernya kesorean buat ukuran jam kantoran, sementara hari Senin berikutnya, gue udah janji mau tanda tangan kontrak sama salah satu perusahaan developer yang punya produk software computer, mobile apps dan 3D animasi (istilah IT-nya perusahaan start up). Jadi dengan kata lain, gue ngeladenin wawancara itu agak setengah hati juga —-mungkin cuma karena pertimbangan model seksinya aja kali gue mau dateng. Wkwkwkwkkk..

Setibanya gue di Menara ******, yang beralamat di Jl. ***** ******* (salah satu jalan protokol lah di Jakarta), yang notabene di salah satu lantainya ada kantor dia, gue datang dengan penuh percaya diri – lebih tepatnya petantang-petenteng. Seperti biasa: tiap melakoni interview, biarpun grogi, tapi gue berusaha buat nunjukin bahwa gue berkualitas ………dan bertarif mahal tentunya.

Obrol punya obrol, yang nge-interview gue itu ternyata CEM-nya langsung. Dia nanya itu tadi.. gue bisa apa? biasa kerja di level tinggi nggak? bisa ngehandle deadline/pressure nggak? minta digaji berapa? …dsb. Sebagai figur yang (pengen dianggap) berkualitas, gue pasang tarif mahal. Malah mahal banget. Di situ gue nothing to lose, karena kalopun gagal, gue tinggal switch ke rencana semula. Tapi, tentunya gue terus berusaha dong buat yakinin mereka (2 interviewe: CEM sama GM – kalo gak salah), kalo gue itu perfect se-perfect Eriska Rein waktu belom merit….. sekarang mah udah merit jadi biasa aja.
Setelah bereksplanasi dengan penuh percara diri, akhirnya mereka tampak limbung! Gue merasa diatas angin. Sampe gue berani mengultimatum mereka, bahwa gue akan segera tanda tangan kontrak dengan kantor lain kalo keputusannya nggak cepet. Selesai… terus gue cau.

Dan.. bener aja, sesuai dengan prediksi gue, kedua orang pejabat tertinggi di kantornya itu, menghubungi gue. Tepatnya sih bukan mereka, melainkan via sekretarisnya yang cantik dan gemesin. Si sekretaris bilang, bahwa kedua orang itu, merasa bahwa “GUE BELOM BISA PROCEED!!”
Jlengggg!! Rontok kepercayaan diri gue! Entah karena mungkin tarif yang gue tetapkan teramat mahal..?! atau karena mereka nggak mau ambil resiko untuk terburu-buru memilih (bahwa sebenernya mereka butuh waktu untuk mempertimbangkan)..?! atau mungkin ada faktor X..?! gue gak tau! Intinya gue belom bisa proceed, that’s all!!!

Agak kecewa sih.. tapi kalo dipikir, ya sudahlah ya.. toh pertama gue datang juga emang udah setengah hati. Jadi ngapain gue kecewa karena nggak jadi??!