Mau Jadi Penulis Skenario?

Pertama-tama, gue harus inform kalo sebenernya gue gak niat bikin postingan ini.
Kenapa?
Karena sebenernya gue gak berbakat buat nulis postingan yang formatnya tutorial. Gue gak pede! Lagian, ilmu gue belom ada apa2nya.. paling cuma sebatas ekstrak kulit manggis.

Tapi, berhubung ada sobat gue, bleh @Febyandriawan nanya tentang prosedur penulisan skenario, gue mau sharing. Catet yee..?! Sharing, bukan ngajarin!
Kalo ada yg lebih paham, boleh ngoreksi atau nambahin.

Lang to de sung….. Samsung!!
Kebetulan, gue punya pengalaman nguli di PH dan juga TV, jadi dikit2 mah gue ngarti prosedurnya gimana ide kita (cerita/naskah) bisa jadi tontonan. –tapi gue gak bakal bahas teknis penulisan naskahnya, karena gue asumsikan semua udah pada ngerti detail teknisnya. Apa itu scene, apa itu PoV, apa itu establish, shot detail.. gue yakin kalian udah pada paham.
Gue juga gak akan ngereferensiin PH yang cocok sama cerita yg kita bikin, ke siapa ngasihnya kalo kita udah nyampe kantor PH, dsb. Anggap itu mah detil yg pastinya udah pada paham.
Yang mau gue sharing di sini, adalah cara gimana ide berbentuk naskah cerita itu bisa jadi duit.

Ada banyak cara.. Bisa jadi penulis single fighter, jadi co-writer, afiliasi sama jaringan penulis, nepotisme, dll. Cuma, intinya adalah: “KITA KUDU BISA NGEHASILIN IDE KOMERSIL DAN MENUANGKANNYA KE FORMAT SCREENPLAY.”
Ada juga sih yang cuma nyumbang ide (sinopsis), tapi jarang2 — dan tetep nantinya harus berurusan sama penulisan skenarionya.
Lagian, kalo cuma bikin sinopsis, bayarannya gak akan seberapa juga.. tetep yang lebih gedenya mah kalo kita nulis A to Z.

Oke, gue jelasin maksud jadi single fighter, co-writer, dsb tadi di atas. Itu semua adalah istilah bikinan gue, maksudnya adalah cara ngusahain karya cerita buat nongol di tv…. dan tentunya, ujungnya rupiah.

1. Single fighter : nulis sendiri, ngajuin sendiri, presentasi/pitching sendiri (kalo naskahnya di follow up), dst.
Caranya?
Tentu kita kudu nulis dulu ide cerita, kemudian jadi sinopsis, kemudian bikin scene plot-nya, kemudian screenplaynya.. dan jangan lupa: TREATMENT!
Jadi, selain sinopsis sama screenplay (skenario), kita kudu bisa bikin semacam proposal, yg isinya adalah: Latar Belakang (pemilihan tema), Point of Selling (nilai jual cerita), Target Audience, Detail Produksi (perkiraan pemain, budget, lokasi, dsb).. Baru masuk ke sinopsis global, scene plot (kalo perlu).. atau bisa langsung ke format screenplay.
Setelah itu semua siap, baru berangkat ke PH. Kita ajuin.. Biar karya kita itu bisa eksekusi.

Nah.. gue juga baru tahu dari salah satu temen maen gue yg pernah jadi Produser Pelaksana (PP) di Sinemart, katanya kalo penulis skenario untuk PH itu ada juga yg by order. Artinya, ketika si pihak berewenang di PH punya ide cerita, kita bisa “nerima job” buat nulis skenarionya. Gak harus penulis handal ternyata.. Kita juga bisa! Syaratnya, kita ngajuin lamaran ke PH, buat jadi penulis naskah. Pastinya pas ngelamarnya bawa yg itu tadi (skenario yg udah lengkap), biar si HRD, script supervisor atau siapapun dia yg emang punya jabatan di PH, bisa tahu karakter penulisan kita.

2. Co-writer : ini yg paling gampang, tapi paling susah. Kenapa? Gampang.. Karena kalo kita punya temen yg udah jadi scriptwriter, kita bisa kerja sama dia jadi co-writernya dia. Gak pake prosedur formal, tinggal kasih tau dia kalo kita bisa dan pengen nulis skenario.
Tapi bisa jadi susah kalo : kita gak punya temen penulis. Biasanya, scriptwriter gede, cuma ngambil orang yg DIKENAL atau DIREFERENSIIN buat jadi co-writernya. Jadi, dalam hal ini, kita harus sok akrab aja sama para penulis beken. Rajin sapa mereka di SocMed, banyakin tanya2 dsb.

Atau gue saranin, ikutan aja semacam kursus kepenulisan. Cotohnya kalo di Jakarta, ada Serunya (Screenwriting). Itu tempat kursus nulis skenario, yang konon bisa mengarahkan murid2nya biar bisa men-duit-kan skenarionya, misal: kalo kelar kursus, kita dikasih kesempatan magang 3 bulan, buat ikut nulis atau terlibat dalam proses penulisan. Kita bisa pake cara itu. Temen gue juga ada kok 2 orang yg masih belajar nulis di sana. Selain dimentor lansung sama para writer handal, murid2nya juga dikasih pembekalan biar bisa struggle jadi penulis skenario beneran… Itu katanya! Dari pengakuan temen gue yg kursus di sana.

3. Afiliasi sama jaringan penulis : inget yee, jaringan penulis.. jangan jaringan teroris!
Itu bisa banget. Kayak gue contohnya.. Gue gagal jadi penulis –karena gue keburu terjerumus bidang broadcast yang lain. Tapi biar begitu, gue aktif kok ikut grup Line, grup FB, follow akun2 komunitas penulis, komunitas film, dsb. Dengan begitu, kita bisa dapet info update, misal di komunitas itu ada yang mau bikin film pendek.. Mereka masih nyari2 orang yang mau gabung, tapi mereka baru dapet ide ceritanya, belum punya penulis skenarionya. Kita bisa ngajuin diri. Lumayan.. biar cuma film pendek, tapi itu bisa jadi portfolio buat kita.

Gue sendiri ngga terlalu aktif siihh.. cuma update info2nya doang. Dan info terbaru yang gue dapet, adalah Mas Diki Umbara (sineas papan atas –red.) yang lagi nyari creative buat project pribadinya.

4. Nepotisme : ini cara kotor tapi halal.
Gimana bisa yang kotor tapi halal?
Ya kan kalo ngga kotor gimana mau belajar, ya toh? Begitu kira2 bunyi tagline iklan ‘Risno’.
Misalkan lu punya sodara, keluarga, temen, tetangga, mantan, selingkuhan, simpenan, gundik, kenalan, atau siapapun yang kerja di PH –terutama yang punya jabatan produser ke atas–, kita bisa manfaatkan dia buat dapet akses. Kita bisa nitip script ke dia, biar dia ngerayu eksekutif produser buat mau mengeksekusi karya kita.

Naahh.. itu tadi adalah contoh2 metode me-rupiah-kan ide cerita kita. Mungkin ada yang lain yang punya pengalaman berbeda? Boleh sharing.

Sekali lagi, gue sendiri bukan bemaksud untuk menggurui, karena biarpun mantan guru, tapi sekarang gue udah nggak ngajar. Gue cuma sharing info yang sebatas gue tahu aja. Karena, sepanjang gue kerja di media PH maupun TV, ada lumayan banyak pengalaman yg gue dapet.. gue jadi tahu, dan gue pengen bagi juga pengalaman tsb.

Jadi penulis itu lumayan lhoo.. Apalagi, kalo kita bisa jadi penulis ecucip (baca: exclusive) di PH.
Bocoran: ada salah satu mbak penulis yg gue kenal –gue pernah ke rumahnya beberapa kali–, tiap ke rumahnya, dia lagi sibuk banget. Ternyata, dia lagi nyelesain target 500 episode (buat 2 judul). Tarif dia buat 500 episode itu adalah 2 M, sodara-sodara!! Belum lagi inventaris apartemen dari PH-nya buat dia tinggalin. Bonus jalan2 ke luar negeri. Bonus kalo rating & share-nya tinggi. Beuhh!!

Sayangnya, gue sendiri bukan tipikal penulis yang berbakat.. Buktinya, gue masih males2an. Dulu, waktu gue belum kenal media, gue emang semangat pengen jadi penulis skenario. Sekarang, setelah gue kerja dan kenal banyak orang2 program TV, gue malah nggak produktif lagi. Pengen sih iseng2 nulis2 lagi.. cuman, gak tau dah.. masih males aja bawaannya. Hehehe.. (^,^)v

Jauh WhatsApp Daripada Api

Banyak orang labil yang mengeksploitasi status jomblo mereka, untuk dijadikan bahan tweet, posting, bahkan sampai jadi buku. Mereka bilang, jomblo itu pilihan, bukan kutukan.
Perasaan, dari jaman celana jeans raja firaun ngpress, masukinnya pake plastik, yang namanya kejombloan itu bukan merupakan sesuatu yang menarik untuk dibahas. Jadi apa bagusnya menjadikan jomblo sebagai tema?
Mulai dari yang katanya jomblo akut, sampai dengan jomblo terhormat.. Apa bedanya? Yang namanya jomblo mah tetep aja merana. Kebanyakan waktunya dihabiskan berdua sama tangan kiri.
Jadi, apa kerennya mengangkat tema jomblo?

Kalo kata gue, akan lebih bagus kalo misalnya para seleb tweet, mengangkat tema yang bisa memintarkan followersnya? Misalkan politik.. Atau masalah hukum.. Atau apalah yang sekiranya bikin para selebtweet itu keliatan mikir. Sukur2 bisa ngasih kontribusi buat pembangunan bangsa. Jadi ngga cuman sebatas ngegalau aja.
Ada lagi selebtweet cewe yang hobi banget ngomongin mantan.. Dimana unsur edukatipnya yak???

Oke.. ngomongin soal selebtweet yang notabene kebanyakan otaknya cuma nyampe level itu, emang nggak bisa dilepaskan dari kebiasaan followernya yang ngga beda jauh. Dimana mereka yang merupakan jemaat dari para selebriti khusus dunia maya tsb, biasanya cuma keranjingan sama sesuatu yang keliatan keren tapi norak.
Bisa dibilang apa yang digambarkan itu adalah gaya hidup mereka.

Nah, soal gaya hidup, itu gimana ya..? Susah juga dijabarkan. Jadi,yang namanya gaya hidup, kan punya dua kata yang membentuknya, dimana ada kata gaya dan kata hidup.
Hidup.. Udah tau lah ya maksudnya apa. Sementara gaya, itu mengandung muatan fisika. Dimana di salah satu hukum fisika yang berhubungan dengan gaya, menyebutkan bahwa: “Tekanan berbanding lurus dengan gaya.” – yang kurang lebih artinya adalah, kalo selama ini lo ngerasa hidup lo penuh tekanan, itu mungkin karena lo kebanyakan gaya.
Nah, di teori fisika yang lain, tepatnya di Hukum Newton pertama, dijelaskan bahwa “Benda akan diam di tempat atau bergerak konstan kalau tidak diberi gaya.” – dimana yang ini maksudnya adalah bahwa lu ngga akan berkembang kalo ngga gaya.

Dua hukum di atas sudah jelas kontras dan tidak pararel. Tidak mendukung antara satu sama lain. Seperti cewek cakep dan pohon mengkudu yang seperti gue jabarkan di postingan sebelum ini.
Nah.. Untuk masalah itu, yakni soal postingan yang kemaren, dimana cewek cakep kok bisa bersanding dengan pohon mengkudu yang buahnya bau, itu gue gak tau. Bisa aja itu disebabkan karena kesalahan sistem, atau tidak berjalannya regulasi. Kalau regulasi udah ngga jalan sebagaimana mestinya, maka apapun akan menjadi sebuah kemungkinan. Seperti ibaratnya angkot.. kalo sebuah angkot yang mengangkut emak2 yang mau ke pasar tiba2 nggak jalan dan mogok sebelum sampe ke pasar (baca: layu sebelum berkembang), maka apapun kemungkinan akan bisa terjadi; seperti misalnya, emak2 yang pada mau beli sayur yang diangkut angkot tersebut berhamburan keluar dan memilih jalan kaki, ada yang menumpang angkot lain, ada yang beralih ke taksi (gaya amat emak2..?!), ada yang manggil ojek, atau ada juga yang berdoa seraya menyemangati si sopir agkot, biar bisa melajukan kembali angkotnya. Bisa saja..! Tapi.. Menyemangati? Gimana caranya? Ada banyak sebenarnya. Salah satunya adalah dengan cara: gimme a SUP..!! Gimme a PIR..!! Gimme ANGKOT..!! Go go SUPIR ANGKOT go go SUPIR ANGKOT goooo…!! jadi cheerleader maksudnya. Bayangin.. emak2 tukang gado2/nasi uduk jadi cheerleader buat sopir agkot. Bagaimana jadinya?

Urusan sopir angkot -lepas dari soal angkotnya mogok apa ngga- emang ngga bisa dilepaskan dari perkembangan peradaban manusia. Dimana semakin majunya peradaban, membuat manusia butuh akan sarana yang disebut transportasi. Di titik inilah yang namanya sopir agkot mulai meretas karirnya. Di daerah gue sendiri, sopir angkot punya komunitas (lebih tepatnya sih organisasi), yang namanya KOSA KATA (KOmunitas Sopir Angkot KAwasan koTA), dimana ketua umumnya adalah Drs. Ian, S.Tkaprupen (sarjana transportasi khusus angkutan perkotaan rute pendek – itu gelar yang didapatnya cuma dari kampus UNJ (urusan ngukur jalan)). Drs. Ian, S.Tkaprupen merupakan ketum incumbent dari komunitas angkot KOSA KATA. Di pemilihan ketum selanjutnya, ia akan berjibaku melawan beberapa calon yang diusung oleh para juragan angkot ternama.
Semasa menjabat, Drs. Ian, S.Tkaprupen terkenal sangat anti dengan yang namnya pembajakan. Sama seperti para musisi, Ian tidak pernah mentolerir adanya proses pembajakan; bedanya, kalau musisi ngga suka karyanya dibajak, kalo Ian ngga suka angkotnya dibajak. Wajar memang, mengingat semasa ia menjadi pilot yang bekerja untuk maskapai Nyungsep Airlines, ia pernah beberapa kali mendapati pesawatnya dibajak. Ketika saat ia hendak mengantarkan para jamaah haji yang akan menuju Mekkah, pesawatnya dibajak oleh beberapa orang yang memaksanya landing di Pondok Gede. Alasannya, sang pembajak belum manasik.

Jadi, wajar lah ya kalo sampe saat ini, dimana pasca ia dimutasi jadi sopir angkot + ketum oranisasi angkot, dia masih anti dengan pembajakan. Malah sampe2, facebook atau twitternya dibajak aja dia bingung..!! Pernah suatu hari, BB’nya juga dibajak -jadi sesudah pesawatnya, beberapa hari kemudian BB’nya yang dibajak. Terpampang disana (di status BB’nya) “Aku kesepian.. Temani aku, plis!”, padahal dia tidak penah merasa ganti status seperti itu.
Lantas, siapa yang menuliskan status “Aku kesepian.. Temani aku, plis!” ini? Mungkinkan pihak yang memang tidak suka dengannya? Atau mungkin mantan pacarnya yang masih merasa sayang padanya? Bisa saja.. Namun untuk pastinya, siapa yang bisa menjamin?

Mengisi Puasa Dengan Mengedit

Pemirsah, sori.. gue baru bisa posting lagi. Maklum, sibuk nyari napkah..
Langsung aje ye.. di postingan ini, gue gak mau basa-basi tentang apapun yang sekiranya ngga penting. Bukan apa-apa, pemirsah.. masalahnya, ini kan bulan puasa. Ga enak rasanya kalo bulan yang penuh THR ini kira kotori dengan kegiatan-kegiatan yang ngga penting semacam ngomongin orang dan sebagainya. Alangkah lebih baiknya kan, kalau kita isi bulan ini dengan kegiatan yang bermanfaat -membawa kemaslahatan bagi orang banyak, seperti: bersihin gorong-gorong, nutup sumur yang udah ngga dipake (takutnya ada anak yang kejeblos), nge-lempengin tiang jemuran tetangga yang bengkok, nyariin jodoh buat pamannya temen, atau kegiatan apa saja lah yang sekiranya bermanfaat bagi orang lain.

Gue sendiri, kebetulan di bulan puasa ini ngga ngomongin orang. Karena apa? Karena gue, lebih seneng ngedit video. Tepatnya: belajar ngedit video.
Adapun kegiatan yang gue sebut dengan ngedit video itu, adalah suatu kegiatan, dimana saat ada video, kita edit dengan penuh keikhlasan. Selain beramal soleh, ngedit video juga memang sangat memerlukan keikhlasan.
Nah.. buat kalian yang penasaran, seperti apa sih video hasil belajar gue itu..?
Ini dia..

Meskipun ikhlas, namun dalam kegiatan ngedit video itu, gue ngga pake plugin tambahan buat nge-efek-in transisinya; gue cukup pake bawaannya, yang notabene emang udah disediakan sama si abang yang bikin softwarenya.
Video asli yang gue jadiin editan, adanya begini..

Sekian..