Senestron Berak!!

senestron

Ga kaya sebelumnya, di tempat kerja yang sekarang, gue bisa ngerasain gimana rasanya jadi orang kantoran. Ya, orang kantoran.. yang mana kalo hari sabtu minggu itu libur.
Gimana rasanya?
Biasa aja.. karena kalo sabtu emang gue ngga pernah kemana-mana, minggu juga gue ngga kemana-mana. Jadi, in other words, hidup gue sebenernya penuh dengan ngga kemana-mana. Tapi, dari situ, gue bisa paham tentang the art of ngga kemana-mana. Staying at home is better than staying at kantor.

Tapi, kalo pas lagi di rumah nih, gue tuh bisa dibilang kerjaanless. Ngga ada kerjaan. Cuma makan tidur makan berak.. Makan tidur makan berak.. Gitu aja. Atau ngga, kerjaan gue paling cuma nonton senestron2 ngga mutu, yang ceritanya cuma dibolak-balik dan diputer-puter. Kayak bokep jepang yaa jadinya..? Diputer, balik, diiket, digantung, dipakein maenan.. #LhoApaIni #NyambungnyaKeSitu

Gini, ngomong soal senestron nih yaa.. atau eptipi, atau whatever lah yang biasanya muncul di tipi, itu emang cuma bikin gedeg aja. Gimana ngga..?! ceritanya yang kere, ditambah kualitas pas2an dari pemaen2 yang cuma modal bule dikit, sama detail cerita yang kumuh, jelas ngga mendidik. Sebagai mantan pendidik, gue heran, kenapa yang kaya begitu bisa laku??

Kalo dipikir2, wajar sih sebenernya.. Soalnya kan di endonesa ini, populasi jumlah pembantu banyak banget. Sementara, tontonan2 kaya gitu kan emang ditujukannya buat kalangan pembantu rumah tangga ke bawah. Jadi yaa kemungkinan besarnya emang bakal laku lah.

Oh iya, soal senestron ngga mutu.. Mungkin masih jarang yang tau ya, kenapa kok cerita tentang cowo kismin yang pacaran sama cewek berduit, tentang anak kuliahan tajir yang coba dapetin kembang kampus yang udah ga punya kembang, atau tentang anak2 SMP/SMA yang kesehariannya diliputi kecabulan, bisa dapet perolehan bagus di list hasil survey rating dan share..

Mau tau kenapa?

Gini.. Ini urusannya soal bisnis.
Biasanya, PH yang bikin senestron2 begituan, adalah PH gede yang duitnya banyak. Nah, mereka (sepertinya) datang ke lembaga survey dengan duit gepok’an, buat merekayasa perolehan rating atau share produk senestron mereka. Kayak emaknya anak SD yang datang ke sekolahan biar anaknya rangking 1 gitu lah..!
Nah, kalo udah bagus, emang buat apa?
Gini.. Let’s say yang direkayasa itu adalah senestron yang judulnya Diam-Diam Sange (D2S). Si produser D2S itu, sebisa mungkin datang ke tempat survey, bawa duit, bawa makanan, bawa gorengan, kopi, rokok, atau apalah.. biar si orang surveynya terlena dan mau ngasih share bagus. Nah kalo udah bagus, otomatis kan senestron D2S itu jadi asetnya stasiun TV – dalam hal ini adalah WCTV yang slogannya “Berak Untuk Semua”.
Nantinya, si marketing WCTV ini, datang ke perusahaan2 yang mau ngiklan, dengan menenteng blueprint perolehan senestron D2S tersebut. Perusahaan, – let’s say PT. Intisari Mabok Jaya, yang mau ngiklanin produknya Air Mineral Cap Suryo-, ngga ragu dong buat memilih D2S sebagai spot iklannya. Dengan asumsi bahwa D2S ratingnya bagus, banyak yang nonton (au yang nonton sapa), dsb. Logis doonnggg..?!
Misal kalo lu jadi menejer pemasarannya Air Mineral Cap Suryo, terus lu mau iklanin tuh produk air minum lu itu. Lu milih ngiklanin produk lu di senestron B2S yang (ceritanya) banyak yang nonton, apa di acara berita Buletin Subuh yang emang ngga ada yang nonton? ..pasti yang pertama dong..?!
Harga iklan, jelas beda. Kalo di senestron tersebut, jauh lebih mahal. Itu berarti, bahwa WCTV akan dapet duit lebih banyak dari senestron tersebut. Natinya, PH yang di awal cerita udah nyogok tadi, dapet keuntungan juga.
Apa keuntungannya?
Pertama, tuh PH punya reputasi, jadi masa depannya insawloh cerah dan jauh dari kata gulung karpet. Kontrak lanjut teroooss..! Kedua, tuh PH bisa minta bayaran lebih karena ceritanya senestron bikinannya laku keras. Ketiga, WCTV bakal tetep percaya terus sama tuh PH (biarpun faktanya antara ph sama stasiun TV itu punya hubungan yang ngga semua orang tau – bukan soal jual beli program lho yaa..?! ini lebih dari itu).

Gitu..
Itulah kenapa, senestron2 yang biar ceritanya cuma tentang tukang sol sepatu berak di bawah pohon nangka, bisa laku keras. Padahal, kalo dipikir, ngga bakal mutu juga..! Tukang sol sepatu berak di bawah pohon nangka.. apa bagusnya? Paling yang jadi konflik nantinya adalah bagaimana menentukan pilihan, antara tokainya yang mau di-urug, disiram, apa dimakan lagi. Itu doank.. udah kebaca!

Sekian analisis gue. Jujur sih, sebenernya analisis ini adalah anlisis pribadi, yang cenderung menuduh. Tapi gue ngga nuduh2 amat.. karena gue kan (pernah dan masih) kerja di PH dan TV, gue punya temen2 yang paham soal begituan. Jadi yaa paling ngga, ada referensinya lah dikit -biarpun emang nuduhnya lebih banyak.

Jadi pesen gue sebagai (pensiunan) guru: pinter2 lah jadi orang.. jangan mau dibodo2in sama bangsa laen. Soalnya, kalo dulu kan yang jajah kita cuma Belanda, kalo sekarang banyak.. Ada India, Cina, Korea, Jepang, Arab, dan laen2.. malah bangsa sendiri juga..! Jadi ati2.

Pos Sebelumnya
Pos Berikutnya
Tinggalkan komentar

39 Komentar

  1. hahaha.. ulasannya gokil. tapi sangat membuka wawasan.
    memang duit berperan penting banget ya, gak di dunia politik, nggak di sinetron, nggak di dunia perbokepan #ehh..
    kalau kayak gini terus mah nggak maju2 dunia pertelipisian endonesa.

    Balas
  2. OOuuh.. gitu ya… saya juga bingung emang senetron itu betul betul laku ya. saya hampir amu muntah rasanya liat liat senetron . tapi kok masih masih masiiiih aja ada yang nayangin…di jam primetime lagi…
    kalau gitu juga berarti kita semua di tipu sama tuakng survey gadungan

    Balas
  3. saya juga tidak terlalu suka dengan sinetron indonesia..yang jelas-jelas ceritanya tidak ada yang mendidik, saya merindukan sinetron..saat tvri masih menguasai layar televisi indonesia……keep happy blogging always..salam dari makassar🙂

    Balas
  4. Wih kren kang bahasannya…

    saya baru tau kalo strategi pemasaran kaya gitu.

    bahasa penyampaiannya gaul kang haha

    Balas
  5. Wkwkwkwkwkwk…ulasan yang tajam! Btw keren nih, pernah kerja di TV, pernah jadi guru, abis gini jadi apa? Astronot?

    Balas
  6. Ada pengamat program televisi nih !😀

    Balas
  7. oom kenapa g pernah lagi muncul d tipi …udah sepi tawaran ya😀 hehe

    Balas
  8. Ya beda pandangan sih lo sama buat para abg ababil di sana. kalo eptipi buat dia mungkin lebih asik katanya. gitu.

    Balas
  9. Mangut2 bc ini, apa krn orng qt banyak yg butuh utopia ttg suatu saat bs hdp bahagia stlah kesamber orng kayah yg lagi nyetir sambil mabok ya.. Atau pembantu2 yg oomguru blng itu butuh contkn buat imajinasi suatu saat bs naik tingkat dr pmbokat ke nyonya bersasak? Dan kenapa sy jd koment dgn rima yg sama *mikir* kmudian nyengir xixixiix

    Balas
  10. keep happy blogging always..salam dari medan Horas bah🙂

    Balas
  11. Untungnya saya gak pernah liat TV, hehehehe… btw ketauan nih suka nonton J*v yang diiket2:mrgreen:

    Balas
  12. Haha….tengyu om…
    lewat analisis di atas…minimal jd tau ping pong nya…hehe

    Balas
  13. bingung juga kalau dibilang ratingnya tinggi…. emangnya nentuinnya gimana yah? apa ada alat yang nempel di tv di rumah-rumah yang ngasih tahu kalau yg disetel acara A, B, C.

    yang jelas udah jarang nonton sinetron😀

    Balas
  14. wkwkwkwk nama sinetron nateh aneh” ning om..
    nembe terang aya sinetron nu kitu.. hhi

    Balas
  15. Walaupun saya gak suka senestron, tapi sedih juga kalau liat peminat sinetron itu dari kalangan pembantu ke bawah😦 soalnya ibu saya suka banget liat sinestron. hahaha.
    WCTV chanel baru ya..

    Balas
  16. tersanjung nambah 1 nih😀

    Balas
  17. ga semua sinetron juga lebay kok,ada juga full hiburan

    Balas
  18. Menambah wawasan ya oom..,
    sekarang banyak sekali sinetron di TV, apalagi yang di bumbui mistis,,
    hiiii…serem..:)

    Balas
  19. ada juga beberapa sinetron yg awalnya bermutu,namun tatkala sudah kejar tayang ceritanya jadi sama kayak sinetron yg lain. cuma kejar tayang dan kejar rating😀

    Balas
  20. saya nggak begitu suka dengan sinetron sekarang ini, isinya cuma kebencian, penipuan dll, nggak ada sisi positifnya sama sekali, memang betul mas cuma kejar rating aja🙂

    Balas
  21. Yang membingungkan itu sebenarnya sinetron ada karena permintaan penonton yang suka, atau sinetron ada lalu memaksa penonton jadi suka? @_@

    Balas
  22. Gak seneng sama sekali sama sineteron indonesia gak ada yang mendidik, mendingan TVRI, oh iya katanya tahun ini TVRI di tutup-_- benar gak ya berita itu?

    Balas
  23. cahgaroet

     /  Januari 15, 2014

    sinetron skarang udah kayak film bokep gan

    Balas
  24. wahahaha… gokil banget dah,,,, ngeritik abiiizzz😀😀😀

    Balas
  25. ilmu baru nih. so that’s how it works.

    Balas
  26. asyik @oom bacanya, pas bnget nih hujan2 lagi sange… wkwkwk

    Balas
  27. numpang mampir om,menurut opini ane yg bertaraf inter nasi-uduk,pendapat om guru salah?kenapa….karena sinetron endon-esia (bakri) sangat bermutu dan berkualitas..berkualitas merusak otak penonton kwkwkw…..
    titip jemuran om..
    http://meinsymbian.wordpress.com/2014/01/30/nama-hewanbinatang-yang-dimulai-dengan-huruf/

    Balas
  28. Tambah lagi satu jawaban dari rasa penasaran saya..”kenapa senestron negri kita tu pada bikin ENeg?.
    Asumsi saya sebelumnya sih,,, “karna kebanyakan penduduk indonesia itu gak bisa nyerap tontonan bermutu,So…PHnya mau tak mau harus ngikutin saleranya penonton yang pada dangkal dan malas mikir dengan film2 berat.”

    Balas

Ngomen Yang Bener!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: