Masihkah Anak Sekolah?

“Susan.. Susan.. Susan.. kalo gede, mau jadi apa?”

Masih inget lagu itu?
Kalo kalian pernah denger lagu itu pas disiarin di TV, berarti sekarang kalian udah tua. Mungkin kalian kini udah beranak dua..? Atau giginya tinggal dua? Atau apapun lah, yang penting nggak menclok di jendela.. dan yang jelas, kalian udah nggak imut lagi!!

Pada masanya, lagu tersebut amatlah legendaris – bahkan tingkat ke-legendarisan-nya sanggup nyaingin legenda Nyi Roro Kidul, suster keramas atau legenda tuyul tukang ngambil duit, yang sekarang lebih senang nyolong duitnya dengan cara ngehack server bank untuk membobol rekening. Berarti tuyulnya jago ngoding kalo gitu..!?

Nah, ngomong2 kalo gede mau jadi apa, udah pasti urusannya nggak bisa lepas dari pendidikan. Karena, menurut penelitian, pendidikan akan sangat berpengaruh terhadap kelangsungan karir seseorang di saat si orang tersebut udah gede. Yang sekolahnya rajin, udah gedenya sukses. Template!
Dan ngomong2 soal pendidikan, beberapa seleb yang udah terlanjur gede sekalipun tetap menganggap bahwa pendidikan itu penting.
Beda dengan di kita, dimana banyak seleb gak berpendidikan, yang kemudian maen di sinetron2 atau FTV gak mendidik, muncul di tayangan infotainment yang gak mendidik karena kabarnya si seleb tersebut udah bikin satu buah (doang) single yang lebih gak mendidik lagi. Wajar kalo yang nonton juga gak terdidik..!!

Di luar negeri, baru2 ini kita mendengar kabar yang menyebut kalo vokalis band besar Metallica, yakni James Hetfield, baru menyelesaikan kuliah S3-nya yang bikin dia jadi Doktor Astrofisika.
James-Hetfield-Metallica
Si James bukan rockstar pertama yang menembus sisi akademik, karena sebelumnya, ada vokalis band gede lain, The Offspring, yakni Dexter Holland, yang melanjutkan sekolah doktoralnya di jurusan Molecular Biology.
dexter-holland-07
Jauh sebelumnya lagi, ada gitaris Queen, Brian May yang melanjutkan sekolahnya biar dapet gelar PhD dalam bidang fisika.
Britain Badger Battle
Bayangkan..
Mereka itu adalah orang gede. Bukan cuma sekedar artis sinetron atau FTV atau penyanyi yang cuma punya satu single doang! Tapi mereka masih mikirin sekolah..
Mereka.. yang namanya disebut tadi, cuma sedikit contoh aja.. karena selain mereka, masih banyak lagi seleb2 yang telanjur gede, tapi gak ngeremehin sekolah.. biarpun pada akhirnya, satu bangku di sekolah (emang) gak menjamin  satu posisi di pemerintahan atau
direksi BUMN. Karena apa? Karena untuk bisa masuk ke pemerintahan atau BUMN, aksesnya cuma dua:

  1. Bapak lu direktur di sana;
  2. Duit lu banyak buat nyogok.

Beberapa dari jajaran top ten daftar orang terkaya dunia bahkan putus sekolah. Ya, beberapa dari mereka memang gak punya ijazah S1. Tapi mereka sukses! Kalian tau kenapa? Karena mereka itu cerdas dan mereka juga beruntung..!!
Jadi, kalo kalian ngerasa cerdas plus beruntung, bolehlah putus sekolah. Tapi kalo kalian ngerasa kurang cerdas dan kurang beruntung pula, mendingan sekolah aja lah..!! Udah paling bener itu!!

Iklan

Ganteng atau Keren?

Ganteng adalah pemberian, sementara keren adalah pencapaian.

Itulah ungkapan yang agak2 bener. Maka dari itu, kalo ada yang bangga karena dirinya keren, wajar.. Karena, orang bisa keliatan keren lantaran skillnya, gayanya, karakternya, tingkah lakunya, atau apapun itu yang sekiranya bisa diusahakan. Sementara ganteng, apa yang mau dibanggakan? Itu cuma pemberian dari Tuhan. Lagian, ngga ada yang tau juga Tuhan ngasih ganteng sama seseorang -let’s say si Budi-, itu sengaja atau ngga. Jadi, kalo si Budi mau bangga, ya mending bangga sama yang ngasihnya. Bener ngga, man? (Nanya si Maman, yang lagi nyari2 anaknya ilang dimana)

Nah, taun 2014 ini, dimana ini konon menjadi tahun politik, ganteng adalah sesuatu yang ngga akan kepake kalo lau mau nyari kerjaan. Terutama kerjaan di ibukota, yang mana ibukota itu jelas lebih kejam daripada ibu kost. Yang berguna, kalo lau mau nyari kerjaan, adalah: 1) Teman, 2) Sahabat, dan 3) Rekanan.
Ijazah apa kabar?
Ngga ada ijazah2an kalo lu punya teman. Soalnya, ijazah itu paling dimintanya kalo lau udah mulai masuk kerja. Itupun formalitas. Soalnya, kalo temen lau udah bilang ke HRD’nya bahwa lau punya kapasitas, maka yang paling penting adalah selembar CV. Kemudian, besoknya lau mulai kerja di tempat temen lau itu. That’s it!
Hidup simple ya? Sesederhana rundown yang emang udah ditulis Tuhan buat hidup kita, yakni:

LAHIR > GEDE > KAWIN > PUNYA ANAK > TUA > MATI

Pola dasarnya seperti itu. Itu rundown udah berlaku dari kapan tau dan ngga pernah diperbarui lagi. Tinggal kitanya aja improve pas di lapangan. Bisa nambahin, ngurangin atau jumping shot (misalnya punya anak dulu baru kawin, atau ngga pake punya anak tapi langsung mati, tua dulu baru kawin, atau terserah lah).
Nah, ngomongin soal kawin, emang ngga akan habis cerita.. yang ada habis rokok buat kelarin ceritanya. Soalnya, kalo kata temen gue, menjalani perkawinan itu ibarat disepong ikan hiu; sulit dibedain antara enak dan perih. Ya.. perih kalo pas anak bini pengen makan, tapi ngga punya beras dan enak kalo pas hujan + anak tidur. Maka dari itu, kalo kalian emang berniat buat kawin.. pastikan bahwa nantinya kalian tidak akan kesulitan beras. Jangan mentang2 pemerintah mau bagi2 beras raskins terus kalian semena-mena menentukan tanggal baik. Karena, pada dasarnya, semua tanggal ngga baik kalo kalian menjalani hari2 kalian dengan kesulitan beras. Lagian.. Ingat..! Belajar menjalani kehidupan after married, jauh lebih sulit dari belajar menjalankan after effect.

kawin.jpg

Sekian aja postingan gue yang ngga karu2an ini. Semoga dalam kesemrawutan tema-nya, kalian bisa menemukan secercah inspirasi yang kelak akan membuat hidup kalian lebih terpola. Sekian, sampai jumpa lagi di lain event.. dan.. tetap semangat! Bukan semangat buat kawin, melainkan semangat nyari beras.

Sekolah Dulu Vs Sekolah Sekarang

Lama gak ngajar, kangen juga rasanya. Kangen sama bawelnya anak-anak, kangen sama tidur di ruang guru, kangen jewerin anak-anak, bahkan sampe kangen sama yang namanya akhir bulan. Lho.. kenapa akhir bulan?
Karena akhir bulan ituuuu.. adalah saat dimana kita semua (para pekerja di sekuruh indonesia), mengalami yang namanya gajian.
Terus?
Gini.. Ceritanya, waktu gue jadi guru, gaji gue emang ga seberapa. Yaa.. Jauh lah kalo dibandingkan sama yang sekarang. Tapi ngga tau kenapa.. Waktu gue masih menyandang status sebagai guru, tiap mau gajian, sisa gaji gue yang bulan lalu tuh masih ada.
Laahh, sekarang..? Baru dua minggu gajian, saldo rekening udah mendekati nol. Aneh ya? Kenapa ya? Kok bisa gitu ya?
Mungkin itu karena berkah dari membagi ilmu kali yaa?
Jadi kalo kita ngasih ilmu ke anak-anak, biar ngga dicukupi oleh materi, tapi hidup gak sampe dibuat susah.

Entahlah..

Dan masih ngomong soal pendidikan nih yaa, gue jadi kangen sama jaman dimana gue masih sekolah SD.
Diantara kalian ada yang kangen masa SD?
Jaman dimana pastinya kita masih belom dipusingin sama urusan cinta, jaman dimana yang namanya hepi itu bener-bener kerasa.. Bener-bener bikin kangen.

Tapi.. yaa itu cuma bagian dari sejarah pendek kehidupan kita.

Cuma nihh.. kayaknya apa yang kita rasain dulu, udah gak dirasain lagi sama anak-anak jaman sekarang.
Jaman dulu, kita kalo salah dikit sama guru, itu dikemplang bener-bener. Sampe-sampe gue juga waktu kemaren pas masih jadi guru, masih sering ngemplang anak-anak. Bukan karena dendam, tapi karena tau apa manfaatnya.
Dikemplang sama guru, terus ngadu sama orang tua, bukannya dibelain sama orang tua; yang ada malah tambah dileme’in! Ya itu karena emang cara buat ngedidik anak yang badung!
Kalo sekarang, anak dijeret dikit, orang tua ngadu ke komnas ham atau perlindungan anak.. atau apalah..
Jadinya wajar aja kalo anak sekarang pada songong sama orang tua.
Tiap hari sabtu siang, di jam pelajaran terakhir, anak-anak disuruh piket bersihin kelas. Anak cewek ngepel, anak laki angkat meja, separo ngambil air buat ngepel. Seru ya?
Kalo sekarang sekolah-sekolah udah pada punya OB.
Belum lagi urusan kreatifitas.. kerajinan tangan.. dsb.
Biasanya dulu kan kita kalo dapet tugas kerajinan tangan itu disuruhnya bikin sesuatu yang nantinya bisa dipake sama kita juga. Sesuatu yang bermanfaat. Nah kalo sekarang?
Anak-anak paling cuma disuruh bikin kerajinan origami, yang kaga jelas manfaatnya apa.
Beda lah antar jaman kita dulu sama sekarang..

Apapun itu, pastinya setiap jaman ada sisi baik dan sisi buruknya. Mungkin jaman dulu kita nggak pernah kepikiran buat bikin software komputer atau mobile application atau apa lah..
Tapi sekarang, anak-anak SD udah pada jago bikin aplikasi mobile yang kalo diliat UI-nya, sama sekali ga nunjukkin kalo itu buatan anak-anak. Mungkin jaman kita SD, bikin robot itu cuma khayalan.. Ditambah dengan sajian film Power Rangers, yang bikin kita mikir kalo itu cuma mimpi. Tapi sekarang, robot itu jadi ajang kontes anak-anak sekolah, men!

Nah, harapan gue sebagai (pensiunan) guru.. Gue pengen kecanggihan anak-anak jaman sekarang, bisa berpadu dengan santunnya gaya anak-anak jaman kita dulu. Nggak songong sama orang yang lebih tua, bisa bekerja sama dan tidak anti-sosial. Satu lagi..! tidak material oriented.

Mengetahui,

______________
Pensiunan Guru