C I N (T) A

JATUH CINTA adalah masa dimana logika tak lagi memiliki makna; dan mulut tak hanya untuk bicara. Spektrum cahaya laku manusia, hanya ditentukan oleh senyawa antara MATA dan RASA.
JATUH CINTA juga menjadi salah satu alasan bahwa manusia boleh menjadi gila. Bertingkah diluar konteks ‘biasa’ meski tak jarang, itu kerap menjadikannya sebagai objek tawa.
Setiap yang ditangkap oleh mata, maka senantiasa akan dianggap sebagai aura yang merefleksikan alur cerita lawas tentang KAMU dan DIA – dalam konteks yang sebenarnya agak memaksa.

Nahh, ngomong-ngomong.. adakah di sini yang kiranya sedang merasakan jatuh cinta?
Bisakah kamu benar-benar menikmatinya? Atau (pada akhirnya) hanya membuatmu merasa disiksa?

Tak Perlu Dibuat Rumit..
Jika ya, maka bilang saja ya.. jika tidak, ya bilang tidak. Gak ada alasan untuk memalingkan muka kalau memang kamu suka. Lafalkan kata mutiara agar kemudian semua bisa terbaca..!
Tak perlu takut, karena cinta tak mengenal beda, usia atau bahkan apa yang kamu bawa. Jika pada akhirnya kamu kecewa, tenang saja.. itu berarti bahwa kamu bukan sedang melihat apa yang dimaksud CINTA.

Sekian..
Dari orang yang sedang JATUH CINTA.

Tebak-tebakan, Temen Baru, Advertising to Video Mapping

Waktu gue sering nongkrong sama temen2 gue.. (dulu, sekarang gue udah jarang nongkrong, seringnya duduk).. ya, waktu masih sering nongkrong, gue sering maen tebak2an sama temen2 gue -kadang, bukan cuma temen2 aja.. menejer gue juga sering ikut. Tarohannya seru: Yang bisa nebak, langsung promosi naek jabatan, 4 level di atas jabatan yang sekarang; sementara, kalo ngga bisa nebak, otomatis di SP 3 langsung.
Nah, ada satu pertanyaan dari gue, yang ngga bisa dijawab sama semua yang pada saat itu ikut nongkrong. Malah, sampe ada yang meninggal gara2 terlalu keras mikir nyari jawabannya.

Pertanyaannya adalah sebagai berikut:

Sebutkan 3 perbedaan elementer antara orang barat sama orang Indonesia?

Semuanya berpikir. Salah satu temen gue bahkan harus rela mencret2 karena terlalu keras memutar otaknya demi jawaban yang tepat. Mending kalo mencretnya pas keluar warnanya kuning, ini mah ijo – indikasi bahwa sebelum mikir, si temen gue itu makan sayur daun singkong.
Dan meski harus sampe mencret, namun otaknya si temen gue itu tetep ngga bisa menghasilkan jawaban yang tepat.

“Apa yaa.. Tiga perbedaan antara orang barat sama orang indonesia???”, bisik batin si temen gue itu.

Dan setelah tiga tahun waktu yang diberikan untuk berpikir habis, jawaban pun diketemukan. Adapun jawaban dari pertanyaan tersebut adalah:

Kalo orang barat, beraknya duduk; Kalo orang Indonesia nongkrong.. Itu yang pertama.

Kedua, kalo orang barat, beraknya sambil baca buku; Sementara kalo orang Indonesia sambil ngerokok.

Ketiga, kalo orang barat, abis berak ngambil tissue; Kalo orang Indonesia ngambil sarung.

Itulah jawabannya..!

Oke.. pada akhirnya, postingan ini harus berakhir. Dan gue harus ucapkan selamat berak buat sahabat2 semuanya.

Ehh.. belom abis denkk!! Masih ada lagi ceritanya.
Mau tau gak?
Jadi gini.. pas hari kamis (30/1) kemaren, ceritanya gue hadir di sebuah acara yang ada hubungannya sama design grafis. Gue dateng sendiri, ngga sama siapa2. Nah, pas di tempat acara, gue ketemu + kenalan sama seorang cewek. Namanya Gee. Orangnya asik, pertama kenal aja udah akrab banget.

20140202-012059.jpg

20140202-012324.jpg

Terus, kita cerita2 soal kerjaan kita masing2..
Ternyata, gue baru tahu, si Gee itu bekas orang advertising!
Advertising men!! Job yang notabene gue pengenin banget. Cuman sayang.. sekarang dia udah ngga di advertising lagi katanya. Sekarang dia lagi fokus di event.
Nah, pas dia nanya, gue kerja dimana, yaa gue jawab aja seadanya.. Gue nguli di TV.
You know what?
Ternyata.. TV.. yang notabene sering bikin gue pengen libur, justru dia pengenin banget!! Nahlo.. ketuker kayaknya kita, Gee..!?

Tapi, satu yang bikin gue amaze banget sama si Gee itu… dia jago design grafis. Bukan cuma design, tapi juga motion grafis. Terus, dia juga ternyata paham banget dunia visual lainnya.. termasuk tridi animasi dan videography.

“Kereeennn..!!”, dalem hati gue. Yang begini nih yang dibilang cewek. Otak yang penting..! Kalo yang modal cuman cakep, tapi nggak bisa apa2, bisanya cuma pose manyun2 di depan kamera, selfie2an gitu maahh… apa ya namanya? Alay kali ya..?? Soalnya kalo gue sebut cabe2an kan kayaknya afgan banget. Gitu lah pokoknya! Apalagi yang cuman bisa pose sama cowoknya, terus upload ke akun socmednya.. itu mah semi-peeska.

Fine!

Dari situ, gue jadi akrab sama si Gee ini.. sampe sekarang juga gue sering wasap’an. Naahh.. cita2 gue nih, kapan2 gue pengen banget ngulik project yang tridi-based bareng dia. Soalnya, gue emang punya keinginan buat belajar bikin video mapping. Sukur2 bisa belajar tentang video mapping’nya barengan.. jadi ada temen. Soalnya kalo belajar sendiri kan bete juga..

Soal video mapping, mungkin udah ada yang tau, tapi ada juga yang belom kayaknya ya..?
Ntar deh, gue jelasin kalo ada kesempatan… (tapi ngga janji juga yaa?!)

Jujurly, gue ngebet pengen belajar video mapping, alasannya karena dua hal: yang pertama, karena itu berhubungan erat banget sama advertising dan event, yang notabene merupakan scope yang pengen gue jelajah. Yang kedua, karena ada temen di kantor gue sekarang, yang punya track record panjang ngerjain project video mapping.. budgetnya em-em’an. Dan itu ngga pake bernaung di PH atau agency tertentu.. it means dikerjain sendiri! Sama team sih, cuma ya team kecilnya itu temen2 dia juga. Keren kan..??!

Itulah kenapaaaa..

Nah, yang udah tahu, mungkin bisa kebayang yaa..?! Tapi buat yang nggak paham apa sih yang lagi gue omongin ini, coba deh liat di youtube, keywordnya video mapping project. Keren2 lhoo..!!

Cowok Boleh Sedih Gak?

Nggak tau kenapa, akhir2 ini gue jadi semangat lagi ngblog. I mean, nulis di blog. Memasukkan satu substansi berupa esensi sebuah maksud, ke dalam halaman daripada sebuah blog. Maksud lo? Singkat kata, bikin postingan baru. Update postingan. Atau apalah istilahnya, yang kurang lebih sepeti itu.. Andesten?

Beberapa waktu lalu, tepatnya waktu gue masih nge-jongos di kantor yang lama, gue sama sekali ngga kepikiran buat ngupdate blog kesayangan gue ini. Paling2, cuma gue tengokin doank tiap malem rabu pahing, minggu ketiga di bulan ganjil. Apadeh?!
Mungkin ini juga ya.. yang sering terjadi sama para pemilik blog lain?!
Yup.. males!
Gak heran, banyak sekarang ini, blog-blog yang terbengkalai dan tercampakkan oleh pemiliknya, bergelimpangan dengan nasib yang terkatung-katung – seperti halnya lembayung jingga yang tersapu senja. (Cuiihhh!!)
Entah penyebabnya karena seret ide, nggak kreatif, dilarang oleh orang tua, dipenjara istri, ditentang mertua, disikat kerabat (kamar mandiii keles disikat!??) atau memang cuma males doank..?! Yang jelas, mereka (para pemilik blog) dengan semena-mena mencampakkan blog mereka secara keji dan munkar.

Males?
Iya, gue emang males. Itulah alasan kenapa blog gue ini jarang gue jamah lagi. Soalnya, jangankan untuk jamah, grepe pun nggak. Emang apa bedanya jamah sama grepe? Bukankah keduanya sama2 dilakukan di sekitar tete?
Entahlah.. mungkin karena dalih kesibukan, gue seolah kekurangan waktu untuk menjalani hidup gue di dunia fana ini. 24 jam dalam sehari? Kayaknya ngga cukup, brocyiin! Perlu ada tambahan waktu, seperti halnya pertandingan bola antara emyu lawan mensiti yang perpanjangan waktunya panjang bingits.

Kalo boleh jujur, sebenernya, alasan gue ngga ngeblog itu bukan karena sibuk2 amat sih. Kerjaan gue di kantor yang kemaren, itu enteng kok.. Cuma bengong di depan komputer, ditambah sesekali cabutin bulu idung, ngumpulin upil kering, sama mensortir jigong.. Itu doank..! Sementara, akses internet di meja kerja gue pun sebenernya lumayan mendukung, biarpun komputernya komputer buluk yang monitornya masih monitor tabung merek sanyo. (Masih mending ye, cyin.. nggak merek rinnai?!)

Tapi nggak tau deh.. Saat itu gue seolah kayak ngga punya selera lagi buat menorehkan kata2 sarat makna di halaman blog gue. Saat itu gue berpikir, daripada menorehkan kata berbentuk narasi, gue lebih suka untuk menorehkan kenangan di hatinya si Sarah anak bapak kost. #eeaaa #mulailagi
Stop anak bapak kost! Relakan dia bersama dengan yang lain! Doakan saja agar dia dan kekasihnya tidak bahagia..! Toh masih ada mantunya bapak kost (si aulia), yang sebenernya jauh lebih matang dan lebih teruji untuk urusan yang satu itu! Urusan apa ya? Ya itu..! *Ini apa sih??!

Nah.. Bersama teman2 di kantor gue yang lama, gue emang lebih banyak menghabiskan hari dengan maen, jalan2, nongkrong, duduk, celentang, kejet-kejet.. (kejang keleeeuuss!!?) ..nonton film, bergunjing, shopping, indehoy, peking-peking dan lain sebagainya. Apa itu peking-peking? ..yaa, gitu lah pokoknya! Jadi boro2 kepikiran buat ngeblog..!







Tapi kemudian, setelah dunia merampas mereka (teman2 gue) dari tangan gue secara brutal, kesepian pun mulai menggerayangi hati gue.. Dan gue mulai kepikiran lagi buat melampiaskan segala rasa kesepian gue ini, sama blog yang udah dari taun 2011 setia mendampingi gue.

Tapi.. bukan berarti sekarang gue jadi kebanyakan waktu, atau ngga punya kerjaan.. Karena sebenernya, intensitas kerja gue di kantor yang sekarang, sama kantor yang kemaren itu sama. Esensinya adalah bekerja di depan layar tabung! Di kantor gue yang sekarang, gue and associate jarang sekali maen.
Why?
Bikos, di kantor yang sekarang, gue belom punya temen!

Sedih ye gue..?! *hiks *mewek di pojokan atm bank nisp