Wawancara Kerja di Majalah IGO

Gimana rasanya kerja di sebuah majalah dewasa, yang udah pasti urusannya adalah model-model seksi? Pernah kebayang?
Gue juga nggak pernah kebayang sih.. paling banter bayangin model-modelnya doang. Atria Loni, Laras Monca, Tengku Dewi Putri, Anggita Sari, Bibie Julius, Roro Fitria, Zahra Jasmie…… ah sudah lah ya! …ehtapi ada Angela Francisca juga nggak? Kayaknya nggak deh!

Nah, kebetulan.. gue kemaren dapet panggilan interview dari salah satu model.. eh, maap.. maksudnya panggilan interview dari salah satu kantor majalah yang TA-nya itu cowok-cowok dewasa yang mungkin berencana untuk onani. Di situ gue rencananya akan direkrut jadi Division Head. Wueehhh!! Jabatan yang buat gue ketinggian sebenernya. Iya.. gue belom pernah megang jabatan selevel itu -biarpun faktanya kalo kerja gue kadang suka membawahi beberapa kru atau bahkan level koordinator. Tapi secara formal nempati posisi selevel itu, belom!

Gue ditanya, “bisa mimpin orang gak?” Gue jawab, “ya bisa lah! jangankan mimpin orang, mimpin rumah tangga juga gue bisa.. cuma belom kesampean aja.”
Terus seperti biasa, namanya interview di kantor media, sang interviewer nggak akan nanya-nanya lu lulusan apa, yang udah pasti, dia akan minta porto a.k.a portfolio. Gue kasih lah porto gue, yang kebanyakan isinya adalah script (program TV), rundown, serta keynote buat presentasi proposal ngajuin pembuatan program dummy. Kebetulan, jabatan Division Head yang ditawarin ke gue itu adalah buat platform TV-nya mereka. Emang sih holding mereka majalah, tapi ceritanya mereka mau ekspansi juga bangun line TV streaming.

Nah.. dari mulai berangkat dari rumah, gue sebenernya masih ngerasa rada-rada berat. Kenapa? Karena interviewnya itu kan hari Jumat kemaren, jam 17.30 <—-waktu yang sebenernya kesorean buat ukuran jam kantoran, sementara hari Senin berikutnya, gue udah janji mau tanda tangan kontrak sama salah satu perusahaan developer yang punya produk software computer, mobile apps dan 3D animasi (istilah IT-nya perusahaan start up). Jadi dengan kata lain, gue ngeladenin wawancara itu agak setengah hati juga —-mungkin cuma karena pertimbangan model seksinya aja kali gue mau dateng. Wkwkwkwkkk..

Setibanya gue di Menara ******, yang beralamat di Jl. ***** ******* (salah satu jalan protokol lah di Jakarta), yang notabene di salah satu lantainya ada kantor dia, gue datang dengan penuh percaya diri – lebih tepatnya petantang-petenteng. Seperti biasa: tiap melakoni interview, biarpun grogi, tapi gue berusaha buat nunjukin bahwa gue berkualitas ………dan bertarif mahal tentunya.

Obrol punya obrol, yang nge-interview gue itu ternyata CEM-nya langsung. Dia nanya itu tadi.. gue bisa apa? biasa kerja di level tinggi nggak? bisa ngehandle deadline/pressure nggak? minta digaji berapa? …dsb. Sebagai figur yang (pengen dianggap) berkualitas, gue pasang tarif mahal. Malah mahal banget. Di situ gue nothing to lose, karena kalopun gagal, gue tinggal switch ke rencana semula. Tapi, tentunya gue terus berusaha dong buat yakinin mereka (2 interviewe: CEM sama GM – kalo gak salah), kalo gue itu perfect se-perfect Eriska Rein waktu belom merit….. sekarang mah udah merit jadi biasa aja.
Setelah bereksplanasi dengan penuh percara diri, akhirnya mereka tampak limbung! Gue merasa diatas angin. Sampe gue berani mengultimatum mereka, bahwa gue akan segera tanda tangan kontrak dengan kantor lain kalo keputusannya nggak cepet. Selesai… terus gue cau.

Dan.. bener aja, sesuai dengan prediksi gue, kedua orang pejabat tertinggi di kantornya itu, menghubungi gue. Tepatnya sih bukan mereka, melainkan via sekretarisnya yang cantik dan gemesin. Si sekretaris bilang, bahwa kedua orang itu, merasa bahwa “GUE BELOM BISA PROCEED!!”
Jlengggg!! Rontok kepercayaan diri gue! Entah karena mungkin tarif yang gue tetapkan teramat mahal..?! atau karena mereka nggak mau ambil resiko untuk terburu-buru memilih (bahwa sebenernya mereka butuh waktu untuk mempertimbangkan)..?! atau mungkin ada faktor X..?! gue gak tau! Intinya gue belom bisa proceed, that’s all!!!

Agak kecewa sih.. tapi kalo dipikir, ya sudahlah ya.. toh pertama gue datang juga emang udah setengah hati. Jadi ngapain gue kecewa karena nggak jadi??!

Tinggalkan komentar

3 Komentar

  1. nah loh, lain kali jangan setengah hati lagi yaa😀

    Balas
  2. Yang penting PD dulu gan.. haha.. perkara dapet ato gak, urusan belakang..
    semangat masbro.. semoga next, luck😀

    Balas

Ngomen Yang Bener!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: