Off SocMed

Media sosial mau nggak mau udah jadi bagian yang nggak terpisahkan dari hidup kita. Hidup lo, gue, dan juga mereka.. Biarpun sebenernya banyak dari kita yang pake socmed tuh cuma buat eksis2an doang. Tapi kayaknya, gak eksis gak ngehits.. Gitu yang gue tangkep dari gelagat temen2 gue. 
Tapi belakangan,  gue sering banget liat berita yang mengisahkan tentang adanya jarak antara orang dengan socmed. Contoh adalah berita soal artis2 yang nggak punya socmed. Ada lagi tentang penyanyi Ed Sheeran yang pernah hiatus dari socmed. Mungkin ada beberapa juga yang lainnya. 

Di kehidupan nyata, gue sendiri ngalamin punya temen, yang sama sekali gak maen socmed; ada yang sama sekali gak punya semua platform socmed, ada juga beberapa yang sengaja gak make sebagian aja, yang emang dirasa gak perlu2 amat. Gue liat hidup mereka enak. Ngobrol sama temen bisa fokus. Gak mencet sana-mencet sini waktu diajak diskusi tentang hal yang serius. 
Oleh karena itu, sekarang, gue lagi coba ngurangin – atau tepatnya ngehindarin banget penggunaan socmed. Biarpun sebenernya gue lagi seneng2nya upload gambar2 gue di Webtoon – plus curhat di blog gue ini, tapi nggak tau kenapa, belakangan ini gue ngerasa socmed kurang menarik.

Mungkin nggak semua.. Tapi diantara platform yang ada, gue lagi coba buat nggak make Facebook, Twitter, Instagram sama Path. Biarpun nggak gue uninstall, tapi semuanya udah gue log out. Cuma Linkedin sama WordPress yang masih dalam keadaan terbuka dan memungkinkan untuk munculin notifikasi push. 

Alasannya? Linkedin itu platform socmed professional.. Banyak business opportunity atau relationship matters yang gue rasa lebih bermanfaat bisa didapet di sana. Kalo blog.. Jelas lah karena ini juga nggak socmed-socmed amat. Lebih ke creativity tools kalo menurut gue sih. 

Sementara, balik lagi ke penggunaan socmed secara keseluruhan, alasan gue menonaktifkan socmed adalah karena itu tadi.. Pertama kontennya udah nggak menarik lagi.. Kedua, gue masih menemukan banyak diantara temen2 gue (baik yang ril atau temen digital), yang masih bodo atau tepatnya sumbu pendek, yang sering share konten provokasi, yang nantinya cuma bikin panas doang. Yang ketiga, nggak ada manfaat bisnis atau finansial yang gue dapet dari Fb, Twitter, IG atau Path – kecuali buat mereka yang emang punya online shop atau internet marketer. Terakhir, hemat batere! Jujur gue ngerasa borosnya konsumsi batere gadget gue tuh 60% disebabkan karena penggunaan social media (internet browser, audio/video streaming, file sharing, navigation gak termasuk di dalamnya).

Selain itu, gue juga sebenernya pengen nge-non aktifin akun Line gue.. Cuman karena lengkapnya feature interaksi di Line, ditambah beberapa temen juga cuma pake Line buat komunikasi sama gue.. Jadilah belom gue nonaktifin itu Line.
Udah sih, gitu aja paling.. Gue pengen lebih banyak ngantongin hp ketimbang pegelin tangan buat ngusap2 touchscreen. Gue pengen tangan gue – dan waktu gue pastinya, lebih banyak dipake buat hal yang berguna.

Iklan

Gak Gambar, Gak Hepi!

Udah lama nggak ngegambar, baru belakangan ini kesampean ngegambar lagi. Maklum, sejak total menjadi jongos di perusahaan-perusahaan, baik perusahaan lokal, nasional, perusahaan besar, kecil, gelap, terang, kriting, lurus, waktu gue abis buat ngejongos. Hobi gue yang mengindikasikan bahwa gue ini orang yang kreatif, hilang bak ditelan buaya. Salah satunya adalah hobi ngegambar..
Hobi yang satu ini memang menyenangkan dan cenderung tidak beresiko.. serta, tidak pula merugikan orang lain. Karena dengan menggambar, kita tidak mengambil banda siapapun, tidak memiskinkan siapapun, dan juga tidak sampai menghamili anak gadis siapapun..

Kebetulan, sekarang ada wadahnya buat kalian, kita, kamu atau aku, yang punya hobi gambar. Wadahnya bukan wadah hamidah.. melainkan wadah untuk kita menyalurkan bakat menghamili anak gadis orang. Aeehh..! maksudnya, bakat menggambar itu tadi!

Line Webtoon..
Belakangan, diantara derasnya aliran deadline kerjaan, serta syahdunya alunan tugas, gue coba buat menyisihkan seutas waktu buat ngegambar sesuatu yang bisa diliat orang di Webtoon. Komik strip gue yang punya judul “KAMASUTRESS“, sudah 3 episode publish. Dan dalam kesempatan yang berbahagia ini, gue mempersilahkan waktu dan tempat bagi kalian, para pembaca blog ini, untuk menyimak karya fenomenal tersebut (yang konon kalo di-film-kan, akan merajai tangga box barang).

Untitled.jpg

Kamasutress : The Series!

Serial ini punya tanggal terbit yang nggak tentu. Sama kayak cerita, berikut pengarangnya yang juga nggak punya kejelasan. Tapi, kami selaku panitian, mengusahakan agar serial ini bisa terbit 2-3 kali seminggu. Atau paitnya sekali lah dalam seminggu..!

Tokoh utamanya ada 4 orang – cuma karena yang 2 lagi ada proyek borongan, maka yang sekarang bisa tampil baru 2 orang dulu, yakni : AMAR (Direktur Pemasaran di PT. McSiatth Indonesia) dan WAHYU a.k.a WAY (Tukang Cor Jalan Raya – Spesialis FlyOver).

CAST.jpg

Lantas.. bagaimana keseruan mereka dalam membedah fenomena dunia lewat perspektif filosofi kehidupan? ikuti liputannya yang sudah kami rangkum dalam..

Ini linknya :
http://www.webtoons.com/id/challenge/kamasutress/list?title_no=61922

LINE – TVC Ada Apa Dengan Cinta – 2014 (LOVE Version 30”)

Berapa hari belakangan, gue beberapa kali dapet ‘push notification’ dari WP, yang ngasih tahu kalo kunjungan ke blog gue ini sedikit meledak (kompor keleus meledak?!). Tapi beneran..! menurut WP, beberapa hari ini, peningkatan lalu lintas kunjungan ke blog gue ini emang cukup drastis.

notifikasi wordpress

Gue curiga.. kayaknya hal itu disebabkan -tak lain- karena postingan gue yang kemaren, yang memuat tentang theme song iklan Djarum Super terbaru. Gue tau kalo theme song iklan Djarum Super itu emang banyak yang suka. Selain karena epic banget, lagunya Vincent Steele & Michael Woodenbridge itu juga emang enak sih.. bikin kita pengen download mp3-nya secara gratis. #jedaaannggg

Nah.. lepas dari theme song iklan Djarum Super, gue pengen ngebahas yang lain. Gue, sekarang jadi keranjingan buat bikin postingan yang “memicu” traffic lagi. Bedanya, kalo kemaren gue bikin secara nggak sengaja, maka kalo sekarng gue emang coba cari referensi dari trend yang emang lagi anget, se-anget……bajigur.
Kebetulan, menurut Google, isu yang sedang jadi trending sekarang itu nggak jauh2 dari soal Persib Bandung, Nadine Kaiser sama Ada Apa dengan Cinta. Jujur, gue nggak tertarik buat bahas soal Persib Bandung ataupun Nadine Kaiser.. alhasil, gue jadi milih topik ketiga buat jadi bahan postingan kali ini.

Pernah liat iklan Ada Apa Dengan Cinta-nya Line?
Gue sih belom.. dan emang gak tertarik juga buat liat. Alasannya, selain karena emang menurut gue gak ada urgensinya, buffering video ini pun cukup ngabisin kuota -lantaran videonya berformat HD. Jadi biarpun rame, tapi gue tetep gak tau gimana ceritanya. Tapi.. yang penting gue tahu, se-drama2-nya tuh iklan, pasti ujung2nya cuma bakal ngasih tahu, kalo di Line ada sticker baru, nyuruh download (buat yang belum punya), or something lah..!

Nah yang belum nonton, ini dia embed youtube-nya:

Sekali lagi.. gue nggak tertarik sama jalan ceritanya. Alurnya yang terlalu Korea, bikin gue ngrasa rada gak genah nontonnya.
Yang mau gue komentarin (cihh, gayanya.. komentarin! kayak Bung Binder aja!) adalah kepintaran para strategist di agency yang bikin iklan Line ini. Kalo menurut forum, agency yang bikin iklan Line ini adalah Pantarei Communication.. Tapi ada juga yang bilang Dentsu.. Ada lagi yang bilang In-House pihak Line-nya sendiri (gak pake agency). Gak tau dah yang bener yang mana, gue gak ngerti soal itunya mah..!! Yang jelas, siapapun dia dan apapun advertising agency yang bikinnya, iklan Line itu keren banget. Kenapa? Karena mereka bisa dapet ide buat mem-package iklan sebuah applikasi messenger yang biasanya gitu-gitu aja, jadi menarik (kata orang).. kata gue sih cuma bikin penasaran doang.

Gaya marketingnya yang bukan lagi persuasif, melainkan udah terkesan ngejerumusin, cukup efektif buat nge-grape user yang belum punya applikasi tersebut buat download as well as user yang udah punya buat nggak nganggurin Line-nya. Si strategist tau kalo user Line (atau applikasi messenger lain yang sejenis) di Indonesia itu adalah manusia yang sekarang berusia 14-35 tahun. Well, kalo diestimasi dari waktu tayang filmnya di bioskop yang terjadi tahun 2002, maka sebagian besar user Line Indonesia itu tahu/kangen/inget/pernah nonton film AADC. Singkat kata, para kreator yang bekerja membuat iklan itu dapet jalan yang pas buat mempromosikan produk mereka -dengan segala feature-nya. SALUT!!