Film Indonesia Gak Mutu!

Beberapa waktu belakangan, jadwal kerja gue padat berisi. Dari yang biasanya banyak libur, sekarang jadwal kerjanya striping –dari Senin sampe Jumat. Waktu buat gue hangout pun jadi ngga ada (padahal biasanya juga emang gue jarang hangout, kecuali via gugelplus).
Nggak denk.. biar gini2, gue juga kadang suka hangout kok sama temen2 gue. Gue suka nongkrong, jalan atau nonton ke bioskop sama temen kerja atau sekedar temen maen gue.

Nah, ngomongin soal nonton, tentunya ngga bisa dilepaskan dari yang namanya film. Ya dong..!? Biasanya kan kalo nonton kan nonton film, biarpun sebenernya bisa juga nonton lenong, dagelan atau sandiwara.
Karena lenong, dagelan atau sandiwara itu merupakan miniatur dari jalan hidup kita (gue sama elu), maka yang paling relevan dengan kegiatan nonton adalah film (bioskop).

IMG_5456.JPG
Ngeliat film2 yang tayang di bioskop bulan ini, polanya ternyata masih sama kayak bulan kemaren.. kemaren.. dan kemarennya lagi. Ada film Indonesia, ada film barat. Ngga perlu nyebutin judulnya satu2, tapi kalian pasti tau lah ya, film apa sih yang sekarang lagi tayang di bioskop.

Dan gue ngga akan ngebahas teknis pembuatan film.. karena gue emang belom pernah bikin film –kecuali film yang berformat trijipi. -maksudnya film indi yang gue record pake hendpon, bukan film pendek yang settingnya indoor semua dan cuman satu scene..!

Lantas..
Apa bedanya film Indonesia sama film barat?

Ada yang bilang, siapa gitu gue lupa.. katanya geliat film lokal sekarang udah lumayan rame. –nih yang bilang pakar atau sineas, gitu.. lupa!

Pertanyaannya, dari sisi mana? KUALITAS apa KUANTITAS?
Kalo dari sisi KUANTITAS, okelah.. jumlah film indo yang sekarang wara-wiri weh weh weh di jaringan bioskop 21 atau XXI, emang udah lumayan banyak; tapi coba liat film lokal yang pernah tayang sampe sekarang ini.. apa ada yang ngangkat tema Alien? Robot? Masa depan atau time travelling? Atau perang antar galaksi?
Paling-paling cuma film drama atau setan2an yang diramein sama tete-nya jupe, depe atau andi soraya.. kayak yang begini:

IMG_5455.JPG
Lebih parah, sekarang banyak film yang mengangkat tema tentang tempat yang sebenernya buat buang softex, dibikin jadi tempat angker penuh misteri.. kayak semacam “Misteri Taman di Belakang Warung Pak Kardun”. Emang iya taman di belakang warung Pak Kardun ada setannya? Orang setan aja males mangkal di situ, lantaran semaknya tinggi-tinggi.. Katanya setannya takut dipatok uler.
Atau ada juga “Setan Kebon Timun Ujung Gang”.. Atau apalah yang nyeleneh tapi ngga mutu..!!

Di mana sih otaknya para penulis film Indonesia?
Apa mereka ngga sanggup bikin film yang dianggap mutu? Atau mereka sebenarnya cuma butuh duit instan, tapi menghindari pinjaman KTA.. Jadi akhirnya mereka cari duit dengan menulis cerita film ngga mutu?

Nah.. itulah bedanya film lokal, sama film impor (khususnya holiwudt), dimana kalo holiwudt, mereka serius ngegarap film. Iya dong! Bukan cuma ngegarap abege aja yang serius.. Ngegarap film juga mereka pada serius. Kalo mau bikin drama, ya drama beneran. Kalo mau horor, ya horor beneran. Kalo mau imajinatif, ya imajinatif sekalian..! Bikin robot2 yang berantem sama kepala polisi, gitu. Atau bikin mutant yang lagi perang sama para pejabat yang suka korup. Atau bikin film animasi tentang biji pala, yang ngga mau digiling dan memberontak dengan mengerahkan pasukan biji pala. Gitu.. Jangan nanggung!!
Buzzer2 juga sekarang pada matre.. mau aja nge-hashtag-in judul film yang kualitasnya level’an ikan cue. Tapi ngga apa2 lah ya.. mereka mah cuma cari makan doang kan.

Gue sendiri, punya cita2.. Suatu saat nanti, kalo gue nyemplung di dunia perfilman, gue mau bikin film yang ngayal bener-bener ngayal. Gue mau bikin pasukan galaksi (semacam para Jedi gitu) yang mau perang sama pasukan siluman ayam yang ada di bumi. Nah.. siluman ayamnya sendiri ngga asal ada, tapi berawal dari eksperimen Prof. Dayat McRahmat yang gagal, kemudian siluman ayamnya jadi banyak. Semacam zombie gitu.. jadi kalo yang digigit, ketularan jadi siluman ayam. Nah pas banyak, mereka menguasai dunia.. Sampe akhirnya, mereka mau coba diperangin sama pasukan galaksi.

..gitu! Gak nanggung kan imajinatifnya?!
Daripada ngada2in setan taman langsat mayestik, yang sebenernya setannya adalah para tukang copet.. mending bikin yang begitu. Ketimbang lokasi yang dibuat film, justru yang angker2 tuh bioskopnya, karena sekarang bioskop isinya cuma pocong sama kuntilanak.

Nah, terus kalo gue bikin film yang ngga setan2an atau kunti2an, duitnya dari mana? Bayar ILM dari mana?
Gampang.. Soal modal produksi, gue bisa minta modalin sama Erik Tohir. Kalo ngga mau ngasih, gue minta Hari Tanu. Kalo ngga mau ngasih juga, yaa.. kepaksa, gue minta sama Jerry Buckheimer. Atau kalo perlu, duit gue sendiri..!! Apa susahnya sih??! Nyewa SDM plus perabotnya Industrial Live and Magic paling berapa.. ntar juga kan kalo filmnya bagus, distribusinya dibantu sama Century Fox, terus diputernya di seluruh dunia, modalnya bisa cepet balik lagi.

Itu lah..
Kesel gue liat film yang beredar gitu2 doang!

Mudah2an lah ya.. besok2, film Indonesia bisa maju. Biar enak nontonnya kalo ke bioskop, banyak pilihan.. gak cuma film barat.
Jadi biar kata gue sibuk gawe, gue bakal sempet2in ke 21 atau XXI, buat sekedar apresiasi karya bermutu para sineas lokal.

Aminin dong.. ini harapan tulus gue lhoo!

*image grabbed from Google*

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 320 pengikut lainnya.