Off SocMed

Media sosial mau nggak mau udah jadi bagian yang nggak terpisahkan dari hidup kita. Hidup lo, gue, dan juga mereka.. Biarpun sebenernya banyak dari kita yang pake socmed tuh cuma buat eksis2an doang. Tapi kayaknya, gak eksis gak ngehits.. Gitu yang gue tangkep dari gelagat temen2 gue. 
Tapi belakangan,  gue sering banget liat berita yang mengisahkan tentang adanya jarak antara orang dengan socmed. Contoh adalah berita soal artis2 yang nggak punya socmed. Ada lagi tentang penyanyi Ed Sheeran yang pernah hiatus dari socmed. Mungkin ada beberapa juga yang lainnya. 

Di kehidupan nyata, gue sendiri ngalamin punya temen, yang sama sekali gak maen socmed; ada yang sama sekali gak punya semua platform socmed, ada juga beberapa yang sengaja gak make sebagian aja, yang emang dirasa gak perlu2 amat. Gue liat hidup mereka enak. Ngobrol sama temen bisa fokus. Gak mencet sana-mencet sini waktu diajak diskusi tentang hal yang serius. 
Oleh karena itu, sekarang, gue lagi coba ngurangin – atau tepatnya ngehindarin banget penggunaan socmed. Biarpun sebenernya gue lagi seneng2nya upload gambar2 gue di Webtoon – plus curhat di blog gue ini, tapi nggak tau kenapa, belakangan ini gue ngerasa socmed kurang menarik.

Mungkin nggak semua.. Tapi diantara platform yang ada, gue lagi coba buat nggak make Facebook, Twitter, Instagram sama Path. Biarpun nggak gue uninstall, tapi semuanya udah gue log out. Cuma Linkedin sama WordPress yang masih dalam keadaan terbuka dan memungkinkan untuk munculin notifikasi push. 

Alasannya? Linkedin itu platform socmed professional.. Banyak business opportunity atau relationship matters yang gue rasa lebih bermanfaat bisa didapet di sana. Kalo blog.. Jelas lah karena ini juga nggak socmed-socmed amat. Lebih ke creativity tools kalo menurut gue sih. 

Sementara, balik lagi ke penggunaan socmed secara keseluruhan, alasan gue menonaktifkan socmed adalah karena itu tadi.. Pertama kontennya udah nggak menarik lagi.. Kedua, gue masih menemukan banyak diantara temen2 gue (baik yang ril atau temen digital), yang masih bodo atau tepatnya sumbu pendek, yang sering share konten provokasi, yang nantinya cuma bikin panas doang. Yang ketiga, nggak ada manfaat bisnis atau finansial yang gue dapet dari Fb, Twitter, IG atau Path – kecuali buat mereka yang emang punya online shop atau internet marketer. Terakhir, hemat batere! Jujur gue ngerasa borosnya konsumsi batere gadget gue tuh 60% disebabkan karena penggunaan social media (internet browser, audio/video streaming, file sharing, navigation gak termasuk di dalamnya).

Selain itu, gue juga sebenernya pengen nge-non aktifin akun Line gue.. Cuman karena lengkapnya feature interaksi di Line, ditambah beberapa temen juga cuma pake Line buat komunikasi sama gue.. Jadilah belom gue nonaktifin itu Line.
Udah sih, gitu aja paling.. Gue pengen lebih banyak ngantongin hp ketimbang pegelin tangan buat ngusap2 touchscreen. Gue pengen tangan gue – dan waktu gue pastinya, lebih banyak dipake buat hal yang berguna.

Iklan

Teori Move On

move onKalian yang punya akun socmed, terlebih yang temenan atau follow2an sama para kecebong bau kencur, atau mungkin kalian yang sering mbaca2 postingan di blog orang, pasti sering denger kata move on. Ya..! Move on.. Kata yg sering banget dipake sama mereka yang katanya gahoel.
Kata2 ini awalnya kan emang booming di kalangan anak muda, cuman sekarang udah merambah kemana-mana. Sampe tukang sol sepatu aja paham apa arti move on.. Iya nggak bang, sol?

Terus..
Gue sendiri suka sama makna filosofis dari kata2 move on itu, tapi jujur.. gue ngga suka sama penggunaannya, karena kata2 tersebut keseringan dipake sama kaum labil itu tadi. Gue ngga mau donk, dicap sebagai anak gahoel.. Karena you know lah ya, gini2 kan gue ecucip. Gahoel cuma sama anggota kerajaan Inggris, kaum jenset.. sorry, maksudnya kaum jetset.. ataupun kalangan sosialita. Dipake bahan arisan donk gue??!!! Maigat!!

Asal mula Move on
Kata yang udah bertengger di listing kamus gaul itu, punya arti yang kurang lebih: “melepaskan diri dari (rasa) keterikatan terhadap sebuah hubungan atau kenangan masa lalu”.
Yaa pastinya udah pada ngerti lah ya, maksudnya gimana..?! Kalo soal beginian, kalian kan lebih pinter dari gue.. Hahaha!

Cuman, di gugel, ternyata ngga ada tuh, yang bahas tentang asal-muasalnya. Padahal, siapa tau banyak yang penasaran dari mana kata2 ini bermula.
Nah.. mungkin diantara kalian ada yang penasaran kayak gue juga nih ya, gimana sih awalnya kata2 ini mencuat??

Jadi gini..
Mungkin kalo di indonesia, penggunaan kata2 move on baru rame sejak 2-3 tahun kemaren. Tapi, kalo versi gue, kata2 ini sebenernya udah dipake sejak tahun 2001 -atau bisa jadi jauh sebelumnya lagi.

Kenapa 2001?
Gini..
Tahun 2001 adalah tahun dirilisnya album “Take Off Your Pants and Jacket”-nya Blink 182. Album ini pernah gue beli kasetnya, waktu gue masih suka sama Blink; kaset ini merupakan kaset Blink ke-3 yang gue punya, setelah Buddha sama Enema of The State. Di album itu, ada lagu yang judulnya “Time To Break Up”. Judulnya aja udah tentang pegatan kan..?!
Nah, di salah satu penggalan lagunya, tepatnya pas bagian extended / bridge, ada kata2 move on. Lirik-nya gini.. (pas itunya doank lho ya.. nggak full) :



If you wanna call it a heartache,
Then i shouldn’t regret those things, i miss her
If you want the pain to go away,
Better suck up your pride and admit you lost her
Let her go, move on, let her go, move on, let her go

Yang bisa bahasa inggris boleh lah temennya dikasih tau.. tapi kalo yang ngga bisa, nih gue tolongin :


Kalo lu mau nyebut ini sakit hati, maka gue ngga harus nyesel, gue kangen dia
Kalo lu pengen nggak sakit lagi, jangan sombong dan akui lu udah kehilangan dia
Biarkan dia pergi, move on, biarkan dia pergi, move on, biarkan pergi

Nah.. maksudnya kan sama kayak makna move on yang dipake sekarang?!
Jadi kalo buat yang belum tau kata2 move on itu dari mana, maka teori move on versi gue, adalah dari Time To Break Up-nya Blink 182.
Ngga tau kalo yang laen ternyata punya versi juga.

Dan.. semoga kata2 semacam ini segera ngga dipake lagi, karena menurut gue, kata2 seperti ini ngga enak.. Apalagi kalo udah sering dipake sama alay2. Jadi turun gitu kredibilitas dan elektabilitasnya.