Be Like A Dolphin!

Soal liburan ke Pulau Dolphin, gue udah pernah posting belom ya? ..kalo sampe belom, berarti kelewatan banget! Soalnya ini udah lama..!!

Well, bruh..
Jadi gue mau cerita. Soal liburan iseng-iseng ke Pulau Dolphin – salah satu pulau gak berpenghuni yang ada di kawasan Kepulauan Seribu, Jakarta.

Awalnya, gue pikir dolphin itu cuma sekedar nama. Sama halnya seperti nama-nama fiksi lainnya yang disematkan buat pulau-pulau yang satu kawasan sama pulau itu. Pulau Tidung, Pulau Bidadari, Pulau Harapan.. semua nama terkesan drama banget alias kejauhan kalo dihubungkan sama realita konkret yang bisa kita temuin di sana.

Nyatanya, dolphin atau lumba-lumba, itu emang ada di sana. Ya.. Lumba-lumba beneran maksud gue!! Yang ikan itu..!
Aneh juga sih, soalnya laut Jakarta kan kalo diliat-liat nggak laut laut banget. Maksudnya tuh kayak beda lah feels-nya sama laut lain yang lebih adventurable. Mungkin karena emang deket sama kota kali ya?! Udah gitu juga banyak limbah buangan dari kawasan industri yang dibuang ke sana.

Nah, tapi soal lumba-lumba a.k.a dolphin, itu ternyata beneran kita temuin lho..!! Seneng deh.. Biarpun sebenernya agak aneh sih ngeliat langsung di laut (karena keseringan liat di akuarium gede).
Nggak begitu lama videonya. Cuma sekian detik aja. Soalnya, first thing we did pasca liat lumba-lumba itu, kita nggak bereaksi spontan ngambil kamera.. Tapi malah terkesima. Such a nice experience!

Ngomong-ngomong soal dolphin.. Gue jadi inget quote yg bilang : “Don’t Trust Blindly!
If in shark infested waters, don’t assume the fin coming toward you is a dolphin.” –
Mary Russel

Iklan

Berkunjung Ke Rumah Nenek

Udah lama nih ga ML (baca: Mposting Lagi)..
Maklum, kemaren-kemaren kan saya, sebagai vokalis utama merangkap manajer 30 Second To Mars, sibuk sama band saya nyiapin berbagai macam kue nastar yang isinya selai nanas, pisang, coklat, kacang ijo dan sebagainya demi untuk melancarkan pagelaran Lebaran yang dihelat serempak –eeh, gak serempak dink.. ada yang beda- seluruh Indonesia. Belum lagi saya harus ngisi acara sahur on the sky –yang dispongsori oleh salah satu perusahaan rokok terkemuka di RW saya… jadi intinya saya sibuk banget lah!
Nih sekarang baru posting lagi nihh..

Tapi ngomong-ngomong maap nih yaa.. bukan saya songong nih, gelar postingan tapi ga mlakukan kunjungan -termasuk bales komen; bikos ini saya posting juga buru-buru ini..
Saya lagi di kejar debt kolektor!! Kolektor apa? Kolektor billing..!!
Jadi harap maklum kalo onlennya ngebut.

Naahh.. di postingan yang ngebut ini, saya ingin membahas..
Kalian kan kemarin udah ngrasain yang namanya libur panjang tuh..!? Biasanya, kalo libur lebaran kaya kemaren kan pasti tuh, orang-orang pada banyak acara.. iya kan?
Iya doonk..!?!
Ada yang ngisi liburannya dengan kegiatan menganggur, ngitungin orang yang pacaran, korek-korek kuping pake bulu ayam, goyang-goyangin tiang pos kamling, dan lain sebagainya. Atau ada juga yang mengisi liburannya dengan bertamasya di taman bunga.. terus ada yang pergi ke Dufan.. atau ada juga yang pergi ke rumah nenek (di desa).
Nah, yang terakhir ini nih yang bisa dibilang sebagai event paling seru yang bisa dilakukan selama liburan panjang. Karena apa? Karena dengan mengunjungi venue (baca: rumah) nenek (di desa), kita bisa melihat banyak sekali hewan ternak sepertii kambing, sapi, kerbau, onta dan lain sebagainya, yang pastinya ngga akan bisa kita lihat setiap hari. Kenapa? Karena di kota sekarang udah ngga ada kambing..! kebanyakan kambing yang ada di kota udah ditertibkan oleh Pol PP. Mungkin satu-satunya hewan ternak yang masih di kota dan juga di rumah nenek itu cuman ayam –itupun adanya cuman di kampus doank.
Hayooo.. ayam apa coba yang bisa ada di kampus?
Ada yang tau ngga?

Ada yang tau?
Ga ada?

Jawabannya adalah… ayam yang ada di kampus itu ayamnya Pak Jarot yang lepas dari kandang. Terus larinya ke kampus? Gangguin orang yang lagi kuliah..?
Kenapa coba ayamnya Pak Jarot bisa sampai ke kampus? Emang sama Pak Jarot ga di kasih makan apa ya?
Entahlah..!
Cuma Pak Jarot dan ayamnya yang bisa menjawab pertanyaan tersebut.
Oleh karenanya, ini postingan kan udah mulai ngawur nih yaa… jadi seyogianya mari kita lempengkan lagi agar temanya tidak keluar dari metronom (baca: tidak kabur-kaburan – seperti ayamnya Pak Jarot tadi). Biar mecing judul sama isi…
Ngomongin soal ayam, tentunya sangat erat kaitannya dengan insiden ditundanya penyelenggaraan Hari Raya Lebaran kemarin. Apa hubungannya? Tidak lain dan tidak bukan, karena insiden ditundanya perayaan Lebaran kemarin, yang menurut pemerintah diundur satu hari, telah menyebabkan kerusakan pada ayam-ayam yang terlanjur dimasak oleh ibu-ibu menjadi opor. Masyarakat yang niatnya mau merayakan Lebaran dengan memakan opor, terpaksa harus gigit pensil karena pas hari-H Lebarannya datang, opornya sudah pada basi. Kok bisa? Yaealaah.. kan pake santan kali masaknya..!
Penentuan Lebaran yang didasarkan atas datangnya hilal ini telah menimbulkan jatuhnya korban opor. Dengan kata lain, karena hilal setitik, rusak opor sebelanga.
Sungguh kasihan..
Makanya… saran saya kepada pemerintah, besok-besok kalo mau nentuin Lebaran kapan, mendingan jangan liat hilal, mendingan liat aja opornya: udah siap apa belom? Kalo udah siap, bolehlah langsung Lebaran.. tapi kalo belum siap, mending nunggu siap opornya.
Oke, pemerintah?!