Stasiun Kereta Manggarai

Banyak orang yang sering ngeluh soal krl commuter line  yang (hampir) tiap hari ngalamin yang namanya antrian. Orang-orang yang mau kerja, yang berangkat dari Bogor atau Bekasi, dipaksa buat sabar nunggu di dalam rangkaian yang statis. (lebih…)

Iklan

Be Like A Dolphin!

Soal liburan ke Pulau Dolphin, gue udah pernah posting belom ya? ..kalo sampe belom, berarti kelewatan banget! Soalnya ini udah lama..!!

Well, bruh..
Jadi gue mau cerita. Soal liburan iseng-iseng ke Pulau Dolphin – salah satu pulau gak berpenghuni yang ada di kawasan Kepulauan Seribu, Jakarta.

Awalnya, gue pikir dolphin itu cuma sekedar nama. Sama halnya seperti nama-nama fiksi lainnya yang disematkan buat pulau-pulau yang satu kawasan sama pulau itu. Pulau Tidung, Pulau Bidadari, Pulau Harapan.. semua nama terkesan drama banget alias kejauhan kalo dihubungkan sama realita konkret yang bisa kita temuin di sana.

Nyatanya, dolphin atau lumba-lumba, itu emang ada di sana. Ya.. Lumba-lumba beneran maksud gue!! Yang ikan itu..!
Aneh juga sih, soalnya laut Jakarta kan kalo diliat-liat nggak laut laut banget. Maksudnya tuh kayak beda lah feels-nya sama laut lain yang lebih adventurable. Mungkin karena emang deket sama kota kali ya?! Udah gitu juga banyak limbah buangan dari kawasan industri yang dibuang ke sana.

Nah, tapi soal lumba-lumba a.k.a dolphin, itu ternyata beneran kita temuin lho..!! Seneng deh.. Biarpun sebenernya agak aneh sih ngeliat langsung di laut (karena keseringan liat di akuarium gede).
Nggak begitu lama videonya. Cuma sekian detik aja. Soalnya, first thing we did pasca liat lumba-lumba itu, kita nggak bereaksi spontan ngambil kamera.. Tapi malah terkesima. Such a nice experience!

Ngomong-ngomong soal dolphin.. Gue jadi inget quote yg bilang : “Don’t Trust Blindly!
If in shark infested waters, don’t assume the fin coming toward you is a dolphin.” –
Mary Russel

Wisma 46.. Sebuah Moment Akhir Januari

Postingan ini gue dedikasiin buat temen graphic designer lucu gue, yang akhir2 ini sering gue bahas. 🙂

wisma46.jpg
image is Google’s grabbed

Ngga tau kenapa, kalo ngliat gedung Wisma 46 ini, gue selalu inget lau. Kenapa?
Yaa wajar sih ya.. Soalnya, gedung ini adalah landmark yg kita liat, waktu kita pertama kali ketemu. Kita ngliatnya dari jendela di lantai 9. Lau pasti inget kan..?
Tadinya, kita kan mau foto di depan jendela, dengan background gedung ini yang keliatan jauh di luar. Tapi foto itu kemudian gagal karena backlight. Ya iya lah, foto di depan jendela..!! Spektrum cahaya jelas masuk dan mengarah tepat ke mulut kamera. Sayang ya..?!
Tapi toh, kita nggak nyerah kan waktu itu?! Ngga bisa ngambil foto dari depan jendela, kita akhirnya ngambil foto nyamping – itu pun sampe dibantuin pak satpam, karena waktu itu kita kesulitan mencet tombol stutter-nya sendiri. Hasilnya? Agak dead-center sih emang. Udah gitu, buat gue juga ngga ada headspace yang cukup. Tapi dengan pose seperti itu, view background gedungnya masih tetep keliatan kok.. Walopun yang keliatan itu bukan gedung pena Wisma 46! Masih ketauan jelas kalo kita lagi ada di lantai sekian dari sebuah gedung tinggi.
You know what?
Bagi gue, itu bukan cuma first moment, tapi juga salah satu best moment yang terjadi di awal tahun 2014. Meski gak keliatan waktu di foto, Wisma 46 tetep jadi sesuatu yang simbolik buat gue. Terlebih.. menjelang pertemuan kedua kita, dimana gue nyamper lu ke lokasi kantor lu, gue sempet liat tower itu lagi di perjalanannya.