Teori Move On

move onKalian yang punya akun socmed, terlebih yang temenan atau follow2an sama para kecebong bau kencur, atau mungkin kalian yang sering mbaca2 postingan di blog orang, pasti sering denger kata move on. Ya..! Move on.. Kata yg sering banget dipake sama mereka yang katanya gahoel.
Kata2 ini awalnya kan emang booming di kalangan anak muda, cuman sekarang udah merambah kemana-mana. Sampe tukang sol sepatu aja paham apa arti move on.. Iya nggak bang, sol?

Terus..
Gue sendiri suka sama makna filosofis dari kata2 move on itu, tapi jujur.. gue ngga suka sama penggunaannya, karena kata2 tersebut keseringan dipake sama kaum labil itu tadi. Gue ngga mau donk, dicap sebagai anak gahoel.. Karena you know lah ya, gini2 kan gue ecucip. Gahoel cuma sama anggota kerajaan Inggris, kaum jenset.. sorry, maksudnya kaum jetset.. ataupun kalangan sosialita. Dipake bahan arisan donk gue??!!! Maigat!!

Asal mula Move on
Kata yang udah bertengger di listing kamus gaul itu, punya arti yang kurang lebih: “melepaskan diri dari (rasa) keterikatan terhadap sebuah hubungan atau kenangan masa lalu”.
Yaa pastinya udah pada ngerti lah ya, maksudnya gimana..?! Kalo soal beginian, kalian kan lebih pinter dari gue.. Hahaha!

Cuman, di gugel, ternyata ngga ada tuh, yang bahas tentang asal-muasalnya. Padahal, siapa tau banyak yang penasaran dari mana kata2 ini bermula.
Nah.. mungkin diantara kalian ada yang penasaran kayak gue juga nih ya, gimana sih awalnya kata2 ini mencuat??

Jadi gini..
Mungkin kalo di indonesia, penggunaan kata2 move on baru rame sejak 2-3 tahun kemaren. Tapi, kalo versi gue, kata2 ini sebenernya udah dipake sejak tahun 2001 -atau bisa jadi jauh sebelumnya lagi.

Kenapa 2001?
Gini..
Tahun 2001 adalah tahun dirilisnya album “Take Off Your Pants and Jacket”-nya Blink 182. Album ini pernah gue beli kasetnya, waktu gue masih suka sama Blink; kaset ini merupakan kaset Blink ke-3 yang gue punya, setelah Buddha sama Enema of The State. Di album itu, ada lagu yang judulnya “Time To Break Up”. Judulnya aja udah tentang pegatan kan..?!
Nah, di salah satu penggalan lagunya, tepatnya pas bagian extended / bridge, ada kata2 move on. Lirik-nya gini.. (pas itunya doank lho ya.. nggak full) :



If you wanna call it a heartache,
Then i shouldn’t regret those things, i miss her
If you want the pain to go away,
Better suck up your pride and admit you lost her
Let her go, move on, let her go, move on, let her go

Yang bisa bahasa inggris boleh lah temennya dikasih tau.. tapi kalo yang ngga bisa, nih gue tolongin :


Kalo lu mau nyebut ini sakit hati, maka gue ngga harus nyesel, gue kangen dia
Kalo lu pengen nggak sakit lagi, jangan sombong dan akui lu udah kehilangan dia
Biarkan dia pergi, move on, biarkan dia pergi, move on, biarkan pergi

Nah.. maksudnya kan sama kayak makna move on yang dipake sekarang?!
Jadi kalo buat yang belum tau kata2 move on itu dari mana, maka teori move on versi gue, adalah dari Time To Break Up-nya Blink 182.
Ngga tau kalo yang laen ternyata punya versi juga.

Dan.. semoga kata2 semacam ini segera ngga dipake lagi, karena menurut gue, kata2 seperti ini ngga enak.. Apalagi kalo udah sering dipake sama alay2. Jadi turun gitu kredibilitas dan elektabilitasnya.

Ganteng atau Keren?

Ganteng adalah pemberian, sementara keren adalah pencapaian.

Itulah ungkapan yang agak2 bener. Maka dari itu, kalo ada yang bangga karena dirinya keren, wajar.. Karena, orang bisa keliatan keren lantaran skillnya, gayanya, karakternya, tingkah lakunya, atau apapun itu yang sekiranya bisa diusahakan. Sementara ganteng, apa yang mau dibanggakan? Itu cuma pemberian dari Tuhan. Lagian, ngga ada yang tau juga Tuhan ngasih ganteng sama seseorang -let’s say si Budi-, itu sengaja atau ngga. Jadi, kalo si Budi mau bangga, ya mending bangga sama yang ngasihnya. Bener ngga, man? (Nanya si Maman, yang lagi nyari2 anaknya ilang dimana)

Nah, taun 2014 ini, dimana ini konon menjadi tahun politik, ganteng adalah sesuatu yang ngga akan kepake kalo lau mau nyari kerjaan. Terutama kerjaan di ibukota, yang mana ibukota itu jelas lebih kejam daripada ibu kost. Yang berguna, kalo lau mau nyari kerjaan, adalah: 1) Teman, 2) Sahabat, dan 3) Rekanan.
Ijazah apa kabar?
Ngga ada ijazah2an kalo lu punya teman. Soalnya, ijazah itu paling dimintanya kalo lau udah mulai masuk kerja. Itupun formalitas. Soalnya, kalo temen lau udah bilang ke HRD’nya bahwa lau punya kapasitas, maka yang paling penting adalah selembar CV. Kemudian, besoknya lau mulai kerja di tempat temen lau itu. That’s it!
Hidup simple ya? Sesederhana rundown yang emang udah ditulis Tuhan buat hidup kita, yakni:

LAHIR > GEDE > KAWIN > PUNYA ANAK > TUA > MATI

Pola dasarnya seperti itu. Itu rundown udah berlaku dari kapan tau dan ngga pernah diperbarui lagi. Tinggal kitanya aja improve pas di lapangan. Bisa nambahin, ngurangin atau jumping shot (misalnya punya anak dulu baru kawin, atau ngga pake punya anak tapi langsung mati, tua dulu baru kawin, atau terserah lah).
Nah, ngomongin soal kawin, emang ngga akan habis cerita.. yang ada habis rokok buat kelarin ceritanya. Soalnya, kalo kata temen gue, menjalani perkawinan itu ibarat disepong ikan hiu; sulit dibedain antara enak dan perih. Ya.. perih kalo pas anak bini pengen makan, tapi ngga punya beras dan enak kalo pas hujan + anak tidur. Maka dari itu, kalo kalian emang berniat buat kawin.. pastikan bahwa nantinya kalian tidak akan kesulitan beras. Jangan mentang2 pemerintah mau bagi2 beras raskins terus kalian semena-mena menentukan tanggal baik. Karena, pada dasarnya, semua tanggal ngga baik kalo kalian menjalani hari2 kalian dengan kesulitan beras. Lagian.. Ingat..! Belajar menjalani kehidupan after married, jauh lebih sulit dari belajar menjalankan after effect.

kawin.jpg

Sekian aja postingan gue yang ngga karu2an ini. Semoga dalam kesemrawutan tema-nya, kalian bisa menemukan secercah inspirasi yang kelak akan membuat hidup kalian lebih terpola. Sekian, sampai jumpa lagi di lain event.. dan.. tetap semangat! Bukan semangat buat kawin, melainkan semangat nyari beras.

Suram!

Sadarkah sodara-sodara, bahwa setiap hari, kita melakukan hal yang sebenarnya itu-itu saja. Mulai dari bangun tidur.. Mandi.. Makan.. Berak.. Kerja atau sekolah/kuliah.. Pulang.. Tidur lagi.. Gitu lagi. Gitu terus.. Dan terus!
Kalo ditanya, “Bosen gak sih tiap hari mandi? Bosen gak sih tiap hari makan? Bosen gak sih tiap hari cuma gitu-gitu doank? Bosen gak sih hidup?” #lhoo

Lalu.. apa sih motivasinya kita setiap hari mandi, makan dan berak? – taro lah, kalo berak itu kan kebutuhan. Karena kan ada peribahasa, tak berak maka tak sayang..

Naahh.. “Motivasinya apa?” Itu mripakan kata yang memiliki peranan yang begitu penting!

Serbuk motivasi yang ditaburkan pada setiap langkah kita, akan memberikan nilai untuk apa yang kita kerjakan itu – Itu menurut profesor bergelar A.Md. Misalnya gue sendiri nih yaa.. apa motivasi gue setiap hari cuma bekerja, tidur, makan, mandi, berak, gosok gigi, nyapu, ngepel dan sejenisnya?

Jawaban:
Motivasi gue.. gue berharap besok gue bisa naek jabatan, atau dapet pekerjaan lain yang lebih menjanjikan, biar gue bisa dapet duit banyak dan kemudian kawin sama artis – misalnya.
Apa motivasi lu tiap hari rajin gawe, banting tulang dari pagi sampe sore?
Biar suatu saat lu bisa beli rumah, atau bayar cicilan rumah, dan berharap punya keluarga bahagia gitu.

Boleh, boleh.. Gak salah memang menempatkan motivasi itu sebagai kemenangan dari sebuah big match.
Atau buat kalian yang sekarang masih mengenyam pendidikan di bangku sekolah/kuliah.. Rajin belajar karena yakin suatu saat akan lulus dengan nilai bagus dan mendapatkan pekerjaan yang juga bagus? Kalo begitu, kan ada harapan satu saat kelak kalian bisa dapet istri yang juga bagus.. Buat memperbagus anak kalian juga.
Pokoknya, hidup jangan sampe suram!

20130111-083227.jpg

Ya.. Dari obrolan kita tadi, intinya adalah bagaimana kita menjaga kualitas hidup agar tidak suram.
Buat satu tujuan, yang bisa jadi motivasi.

Jangan pernah melangkahi waktu dengan kehampaan, karena gelombang kehidupan notabene lebih keras dari terjangan ombak yang menerpa sisi pantai. #halahh

Dan untuk menjaga agar hidup kalian tetap mengandung motivasi, berikut gue kasih foto anaknya bapak kost gue yang gue ambil secara candid dan tanpa menggunakan lensa tele. Gambarnya pun kalo diliat secara vertikal emang agak dead center, karena fokusnya memang cuma pada objek (baca: si anak bapak kost).

Berikut cuplikannya..

20130111-084552.jpg