Re: Apakah Tim Kreatif TV Indonesia Masih Pantas Disebut Kreatif ?

Tadi sore, gue iseng2 ngaskus. Lumayan juga, soalnya udah lama gue gak ngorek2 forum yang pernah ngehits zaman waktu gue masih maen dokter2an itu; baik itu cuma mbaca trit; ngomenin trit; sampe bata’in te’es yang wawasannya kurang lantaran malas makan sayur.

Nah, salah satu postingan yang gue baca tadi itu lumayan menarik. Ngebahas soal konten TV sekarang, dimana (emang) lebih banyak busuknya ketimbang bagusnya.
Cuman, ada satu hal yang gue rasa agak ng’ganjel. TS’nya bilang, hancurnya kualitas tayangan TV sekarang dikarenakan faktor kreatifitas dari pelakunya – spesifiknya tim produksi – lebih spesifik lagi, tim kreatif!
Naahh.. gue di sini bukan bermaksud buat belain mereka (tim kreatif TV) yang katanya udah nggak kreatif itu.

image

Emang sih, overall gue setubuh sama opini si TS dan komentator2 lainnya.
Gue sepakat kalo tipi kita emang butuh penyegaran ide, misi dan value.
Tapi sepenuhnya itu bukan salah tim kreatif, lhoo..!
Karena apa?
Karena, gue paham apa yang terjadi di dalam sana. Gue udh pernah bekerja di 3 kantor tipi.. dan sekarang baru pindah di tipi yang ke-4 (2 diantaranya, gue berposisi sebagai produser). Jabatan yang kedengerannya keren, padahal biasa ajah..
Inget yee.. Produser di tipi itu beda sama produser di PH atau label rekaman. Kalau produser film, sinetron atau label rekaman itu adalah orang yang punya duit, maka kalo produser di tipi itu cuma kuli biasa, let’s say jongos lah.. yang kebetulan bertanggung jawab atas pekerjaan timnya.

Tim kreatif yang dimaksud pemosting, adalah posisi yang bertanggung jawab atas konten beserta detailnya (ide/konsep, plot, gimmick, rundown, sampe pemilihan talent). Secara struktur, posisi kreatif ada di bawah produser.
Mereka itu satu komplotan sama PA, scriptwriter assprod dan lainnya.
Nah, karena gue pernah (dan masih) jadi produser, gue paham banget kualitas dan kuantitas mereka para creative staff. Sebenernya, kualitas staff kreatif di tipi itu canggih-canggih kok!

Terus, kenapa produknya masih di bawah garis kenistaan?
Jawabannya, ada banyak..

1. Dipaksa Tidak Kreatif
Tim kreatif dipaksa untuk tidak kreatif lantaran budget yang ditiadakan.
Nah, ini.. gimana mau bisa menghasilkan output brilian kalo belum apa2, EP, sechead produksi, manager produksi, sampe direktur produksi atau direktur yang bersangkutan selalu bilang : “Kita ini budget terbatas.. jadi bikin yang simple aja.” menurut kalian, itu bangke apa bangke?

2. Atasan Egois
Kadang, atasan2 atau bos2, sering kali minta bikinin sesuatu yang di tipi lain lagi ngehits. “Coba dong, bikin program spesial topeng monyet, biar tukang merkosa pada nonton..!”
Padahal, si tim kreatif udah siap mempresentasikan ide briliannya yang mungkin bisa jadi rating maker.

3. Intervensi Bos Besar
Ribet kalo bos besar tipi, udah maen politik. Yang ada, bukannya si tim kreatif diminta buat bikin program oke, malah dipaksa bikin materi kampanye.

4. Beda Selera Bos, Beda Selera Nusantara
Nah ini dia yang lebih ribet! Kadang (bahkan sering) gue ngalamin, gimana kecewanya tim kreatif ketika idenya ditolak mentah2 sama direktur produksi lah, sama bagian programming lah, sama pawang kobra lah, sama tukang ikan lah..
“Ini ide kurang greget.. Coba bikin yang lebih greget.”
Okelah kalo misalnya bos-nya itu adalah peraih golden globe award untuk kategori bos tipi idaman versi pilihan pemirsa.. Nah, kalo bosnya itu dulunya
berangkat dari carpool..?! Atau bosnya dulu orang finance..??! Gimana menilainya? Sedangkan gambar nge-black aja dia ketar-ketir nelpon debt collector, bukan orang control room.. Kan itu jauh lebih ngehe!!

Naahhh.. jadi sekali lagi, gue gak bermaksud untuk belain tim kreatif, karena pada dasarnya mereka adalah buruh ide, bukan kreator..
Emang sih, gak dipungkiri, di beberapa kantor stasiun tipi, ada juga yang ngebebasin tim produksinya berkreasi, cuman tim kreatifnya sibuk ngocok arisan.. Itu baru kacrut namanya.

Apapun itu, untuk membuat satu konten yang bisa tayang di tipi, apalagi tipi nasional, itu gak semudah balikin dendeng di atas genteng.. Ada banyak prosedur yang harus dilewatin. Kalo semua support (termasuk tingkat kematangan ide/konsep), bisa lolos. Kalo enggak, ya jadinya gitu2 aja..

Wassalam.

Ganteng atau Keren?

Ganteng adalah pemberian, sementara keren adalah pencapaian.

Itulah ungkapan yang agak2 bener. Maka dari itu, kalo ada yang bangga karena dirinya keren, wajar.. Karena, orang bisa keliatan keren lantaran skillnya, gayanya, karakternya, tingkah lakunya, atau apapun itu yang sekiranya bisa diusahakan. Sementara ganteng, apa yang mau dibanggakan? Itu cuma pemberian dari Tuhan. Lagian, ngga ada yang tau juga Tuhan ngasih ganteng sama seseorang -let’s say si Budi-, itu sengaja atau ngga. Jadi, kalo si Budi mau bangga, ya mending bangga sama yang ngasihnya. Bener ngga, man? (Nanya si Maman, yang lagi nyari2 anaknya ilang dimana)

Nah, taun 2014 ini, dimana ini konon menjadi tahun politik, ganteng adalah sesuatu yang ngga akan kepake kalo lau mau nyari kerjaan. Terutama kerjaan di ibukota, yang mana ibukota itu jelas lebih kejam daripada ibu kost. Yang berguna, kalo lau mau nyari kerjaan, adalah: 1) Teman, 2) Sahabat, dan 3) Rekanan.
Ijazah apa kabar?
Ngga ada ijazah2an kalo lu punya teman. Soalnya, ijazah itu paling dimintanya kalo lau udah mulai masuk kerja. Itupun formalitas. Soalnya, kalo temen lau udah bilang ke HRD’nya bahwa lau punya kapasitas, maka yang paling penting adalah selembar CV. Kemudian, besoknya lau mulai kerja di tempat temen lau itu. That’s it!
Hidup simple ya? Sesederhana rundown yang emang udah ditulis Tuhan buat hidup kita, yakni:

LAHIR > GEDE > KAWIN > PUNYA ANAK > TUA > MATI

Pola dasarnya seperti itu. Itu rundown udah berlaku dari kapan tau dan ngga pernah diperbarui lagi. Tinggal kitanya aja improve pas di lapangan. Bisa nambahin, ngurangin atau jumping shot (misalnya punya anak dulu baru kawin, atau ngga pake punya anak tapi langsung mati, tua dulu baru kawin, atau terserah lah).
Nah, ngomongin soal kawin, emang ngga akan habis cerita.. yang ada habis rokok buat kelarin ceritanya. Soalnya, kalo kata temen gue, menjalani perkawinan itu ibarat disepong ikan hiu; sulit dibedain antara enak dan perih. Ya.. perih kalo pas anak bini pengen makan, tapi ngga punya beras dan enak kalo pas hujan + anak tidur. Maka dari itu, kalo kalian emang berniat buat kawin.. pastikan bahwa nantinya kalian tidak akan kesulitan beras. Jangan mentang2 pemerintah mau bagi2 beras raskins terus kalian semena-mena menentukan tanggal baik. Karena, pada dasarnya, semua tanggal ngga baik kalo kalian menjalani hari2 kalian dengan kesulitan beras. Lagian.. Ingat..! Belajar menjalani kehidupan after married, jauh lebih sulit dari belajar menjalankan after effect.

kawin.jpg

Sekian aja postingan gue yang ngga karu2an ini. Semoga dalam kesemrawutan tema-nya, kalian bisa menemukan secercah inspirasi yang kelak akan membuat hidup kalian lebih terpola. Sekian, sampai jumpa lagi di lain event.. dan.. tetap semangat! Bukan semangat buat kawin, melainkan semangat nyari beras.

Pengelompokkan Kategori Perempuan

Tuhan biasanya ngasih bakat sepik buat makhluk-NYA yang berwajah alakadarnya. Jadi, jika kalian merasa minder karena kesulitan dapet cewek lantaran sangat kurang ganteng, maka eksplorasilah bakat dan potensi sepik yang kalian punya.

Oke, dalam hal ini kita kesampingkan dulu soal materi..
Meskipun pada dasarnya materi itu menjadi orientasi kebanyakan wanita, tapi hal itu tidak berlaku mutlak; ganteng dan sepik bisa menambal kekurangan kalian dalam urusan materi.

Sebelumnya, kita kenali dulu tipikal cewek beserta dengan orientasinya.
Secara garis besar, seperti yang telah ditetapkan oleh pedoman undang-undang ketatanegaraan, bahwasanya di dunia ini ada tiga jenis cewek yang bisa dimasukkan ke dalam 3 kategori umum, dimana yang pertama adalah Cewek Materialistis, kedua Cewek Labil dan ketiga Cewek Wajaholic.

Kita bahas satu per satu..

Cewek materialistis, udah pada tau lah ya kaya gimana..?!
Yakni cewek yang dalam prosesnya, enggan membangun satu hubungan dengan pria blangsak. Kriteria cewek seperti ini bisa dilihat dari karakteristik umum seperti, suka jalan di mall, belanja barang mewah, selalu ingin diberangkatkan hanya dengan kendaraan roda 4 atau lebih (lebih dari 4 kemungkinan truk tronton). Berdandan ala artis, padahal wajahnya sendiri belum tentu seperti artis. Dan masih banyak lagi yang pastinya sudah kalian ketahui.
Cewek jenis ini adalah target dari pria tajir, yang umurnya tua atau berwajah reject.

• Sementara, jenis cewek labil, biasanya berusia 19 tahun ke bawah (tanpa batasan minimum – jadi mungkin anak TK juga masuk kriteria ini). Tapi batasan usia itu juga tidak mutlak, karena pada prakteknya, tak sedikit dari cewek labil yang berusia di atas 20; tergantung pembawaan.
Biasanya, karakter labil dari cewek jenis ini, muncul kala ada cowok yang datang dengan bekal sepik yang mumpuni. Umumnya cewek seperti ini, kalo pas di-sepik-in dia kleyengan; percis kaya orang abis nenggak intisari yang dioplos sama extra joss atau kratingdaeng. Cewek jenis ini, tiap dipuji dikit langsung salah tingkah.. dan digombalin dikit langsung buka kutang. Satu hal lagi: Cewek jenis ini biasanya tidak memandang wajah si cowok; mau itu rusak atau gradagan, ia tidak peduli.. yang penting dia bisa dipuji, disanjung dan dimanis-manisin.
Cewek jenis ini merupakan target empuk dari cowok bertampang rusak, dengan daya sepik tinggi.

• Sementara yang terakhir adalah cewek wajaholic; cewek jenis ini, cuma mau pacaran sama cowok ganteng. Biasanya dia nggak peduli, yang gantengnya itu blangsak apa nggak.. Udah punya istri atau belum.. Terlibat hutang atau tidak.. Dan lain sebagainya. Baginya, “..yang penting laki gue ganteng!”
Cewek seperti ini merupakan market share buat para pria ganteng yang umumnya hidup blangsak.

Keberadaan tiga jenis cewek tersebut, memang bisa dibuktikan secara klinis. Bukan hoax dan bukan fiktif. Kalian bisa menemukan mereka di lingkungan sekolah, kuliah atau kerja kalian.. atau mungkin di lingkungan rumah kalian sendiri.

Naahh.. kalian yang cowok, sejauh ini kalian merasa masuk kategori yang mana?

Kalo gue sendiri, gue gak tau termasuk ke dalam pria jenis apa; karena, kalo di liat-liat, tampang gue pas-pasan, kaya juga enggak.. di bilang jago sepik juga jauh. Tapi meskipun demikian, gue sih alhamdulillah puji tuhan haleluya, karena sampe saat ini gue punya cewek. Nggak jomblo. Dan nggak kering kasih sayang.

Soal mendapatkan cewek, gue sendiri bingung, kok bisa yaa gue dapet cewek..?!
Mungkin karena faktor kebetulan aja kali; kalo dalam istilah sepakbola, ibaratnya gue itu striker oportunis, yang posisinya pas buat mengeksekusi bola liar (hasil rebound, kemelut, dsb.) Bahasanya: Right man in the right place.. Begitu kurang lebih.

Nah sementara, buat kalian yang hingga detik ini masih kesulitan dalam mendapatkan cewek karena rupa kalian yang ancur, kondisi keuangan kalian miskin, atau mungkin keterbatasan kalian dalam soal sepik, satu-satunya cara adalah mengandalkan faktor X itu tadi. Itupun kalo ada.. Kalo nggak nemu faktor X’nya, ya mau nggak mau, kalian harus mengoptimalkan salah satu skill baik itu dandan, bekerja, atau berbicara. Sukur-sukur kalo kalian bisa mengeksplorasi ketiganya, sehingga kalian bisa tampil sebagai pria keren, kaya dan jago sepik.

Okeh.. tetap semangat, dan dukung terus tim kesayangan kalian!
Jangan dukung persepakbolaan indonesia, karena masih ancur. Ntar kalo udah rapi, baru kita dukung sama-sama.