Re: Apakah Tim Kreatif TV Indonesia Masih Pantas Disebut Kreatif ?

Tadi sore, gue iseng2 ngaskus. Lumayan juga, soalnya udah lama gue gak ngorek2 forum yang pernah ngehits zaman waktu gue masih maen dokter2an itu; baik itu cuma mbaca trit; ngomenin trit; sampe bata’in te’es yang wawasannya kurang lantaran malas makan sayur.

Nah, salah satu postingan yang gue baca tadi itu lumayan menarik. Ngebahas soal konten TV sekarang, dimana (emang) lebih banyak busuknya ketimbang bagusnya.
Cuman, ada satu hal yang gue rasa agak ng’ganjel. TS’nya bilang, hancurnya kualitas tayangan TV sekarang dikarenakan faktor kreatifitas dari pelakunya – spesifiknya tim produksi – lebih spesifik lagi, tim kreatif!
Naahh.. gue di sini bukan bermaksud buat belain mereka (tim kreatif TV) yang katanya udah nggak kreatif itu.

image

Emang sih, overall gue setubuh sama opini si TS dan komentator2 lainnya.
Gue sepakat kalo tipi kita emang butuh penyegaran ide, misi dan value.
Tapi sepenuhnya itu bukan salah tim kreatif, lhoo..!
Karena apa?
Karena, gue paham apa yang terjadi di dalam sana. Gue udh pernah bekerja di 3 kantor tipi.. dan sekarang baru pindah di tipi yang ke-4 (2 diantaranya, gue berposisi sebagai produser). Jabatan yang kedengerannya keren, padahal biasa ajah..
Inget yee.. Produser di tipi itu beda sama produser di PH atau label rekaman. Kalau produser film, sinetron atau label rekaman itu adalah orang yang punya duit, maka kalo produser di tipi itu cuma kuli biasa, let’s say jongos lah.. yang kebetulan bertanggung jawab atas pekerjaan timnya.

Tim kreatif yang dimaksud pemosting, adalah posisi yang bertanggung jawab atas konten beserta detailnya (ide/konsep, plot, gimmick, rundown, sampe pemilihan talent). Secara struktur, posisi kreatif ada di bawah produser.
Mereka itu satu komplotan sama PA, scriptwriter assprod dan lainnya.
Nah, karena gue pernah (dan masih) jadi produser, gue paham banget kualitas dan kuantitas mereka para creative staff. Sebenernya, kualitas staff kreatif di tipi itu canggih-canggih kok!

Terus, kenapa produknya masih di bawah garis kenistaan?
Jawabannya, ada banyak..

1. Dipaksa Tidak Kreatif
Tim kreatif dipaksa untuk tidak kreatif lantaran budget yang ditiadakan.
Nah, ini.. gimana mau bisa menghasilkan output brilian kalo belum apa2, EP, sechead produksi, manager produksi, sampe direktur produksi atau direktur yang bersangkutan selalu bilang : “Kita ini budget terbatas.. jadi bikin yang simple aja.” menurut kalian, itu bangke apa bangke?

2. Atasan Egois
Kadang, atasan2 atau bos2, sering kali minta bikinin sesuatu yang di tipi lain lagi ngehits. “Coba dong, bikin program spesial topeng monyet, biar tukang merkosa pada nonton..!”
Padahal, si tim kreatif udah siap mempresentasikan ide briliannya yang mungkin bisa jadi rating maker.

3. Intervensi Bos Besar
Ribet kalo bos besar tipi, udah maen politik. Yang ada, bukannya si tim kreatif diminta buat bikin program oke, malah dipaksa bikin materi kampanye.

4. Beda Selera Bos, Beda Selera Nusantara
Nah ini dia yang lebih ribet! Kadang (bahkan sering) gue ngalamin, gimana kecewanya tim kreatif ketika idenya ditolak mentah2 sama direktur produksi lah, sama bagian programming lah, sama pawang kobra lah, sama tukang ikan lah..
“Ini ide kurang greget.. Coba bikin yang lebih greget.”
Okelah kalo misalnya bos-nya itu adalah peraih golden globe award untuk kategori bos tipi idaman versi pilihan pemirsa.. Nah, kalo bosnya itu dulunya
berangkat dari carpool..?! Atau bosnya dulu orang finance..??! Gimana menilainya? Sedangkan gambar nge-black aja dia ketar-ketir nelpon debt collector, bukan orang control room.. Kan itu jauh lebih ngehe!!

Naahhh.. jadi sekali lagi, gue gak bermaksud untuk belain tim kreatif, karena pada dasarnya mereka adalah buruh ide, bukan kreator..
Emang sih, gak dipungkiri, di beberapa kantor stasiun tipi, ada juga yang ngebebasin tim produksinya berkreasi, cuman tim kreatifnya sibuk ngocok arisan.. Itu baru kacrut namanya.

Apapun itu, untuk membuat satu konten yang bisa tayang di tipi, apalagi tipi nasional, itu gak semudah balikin dendeng di atas genteng.. Ada banyak prosedur yang harus dilewatin. Kalo semua support (termasuk tingkat kematangan ide/konsep), bisa lolos. Kalo enggak, ya jadinya gitu2 aja..

Wassalam.

Back Up Lah Sebelum Engkau Di Back Up

Semenjak si tiffy ngeblokir Vimeo, gue kesulitan liat video2 gue yang gue titip di sana. Padahal, beberapa diantaranya, CUMA gue titip di sana.. even gue gak nyimpen master editnya! Petaka pun datang tatkala ada beberapa pihak yang berniat kerjasama sama gue, misal mau ngasih esjean ngedit; atau sekedar nge-hire gue as a freelance editor; atau whatever lah. Maklum lah, esjeannya orang media kan emang cuman gitu2 aja..

Beberapa dari mereka, biasanya minta portfolio atau showreel – atau apapun yang bisa meyakinkan mereka, bahwa gue bisa mengerjakan apa yang mereka minta dengan baik. Gue bilang gak ada mentahannya, paling hasil jadinya, yang udah gue cloud di Vimeo. “It’s ok, no problem.” Mereka bilang.

“Tapiii…”

Nah.. mereka bingung pas gue bilang “tapi” itu.

“Why?”

Gue jelasin aja: “Kan Vimeo sekarang udah almarhum nih bang.. gimana mau ngambil sample video gue? Masa iya kita kudu ke singapur dulu demi buka Vimeo?! Lagian, emang di singapur juga gak ada warnet.. orang singapur kan nggak hobi mesum di warnet.”

Mereka pun tampak bingung. Mungkin dalam pikiran mereka, ‘nih orang niat gak ya.. masa karya sendiri aja sampe ngga nyimpen masternya!?’

Iya sih, gue akui.. itu emang kesalahan gue, yang mana harusnya kalo bikin apa-apa, kita bikin back up-nya – kalo perlu double back up, biar kalo ilang atau kemalingan atau dijambret, kita ngga akan bingung bramantyo.

Bukan gue mau ngajarin, gue cuma mau ngingetin.. hal kayak gini juga mungkin bisa dijadikan pelajaran buat kalian yang seneng bikin2 karya kreatif. Kalo bikin di laptop, selain back up hard-drive, kalo bisa back up juga ke CD, terus upload ke specific hosting semacam Vimeo/Youtube, Google Drive, Photobucket atau apapun. Soalnya, kehilangan data itu bisa terjadi kapan aja dan sama siapa aja, tanpa mengenal usia, ras, agama, jenis kelamin atau tingkat keperkasaan..!! Kalo gue sih biasanya cari hosting yang sekalian bisa jadi galeri juga, yang mana suka ada employer yang sering liat-liat, semacam Scribd (kalau tulisan), atau Kreavi (kalo design).

Dan satu lagi.. kalo udah punya akun2 begituan, jangan pernah lupakan passwordnya!!

…itu!

Saat ini, Vimeo udah bisa dibuka lagi. Mungkin si tiffy udah nggak mau bikin dosa terus, mengingat, umur ke-menkominfo-annya juga kan gak bakal lama lagi. Tapi meski begitu, gue tetep aja gedeg.. harusnya waktu itu gue bisa dapet job, ini malah gagal..!

Mau Jadi Penulis Skenario?

Pertama-tama, gue harus inform kalo sebenernya gue gak niat bikin postingan ini.
Kenapa?
Karena sebenernya gue gak berbakat buat nulis postingan yang formatnya tutorial. Gue gak pede! Lagian, ilmu gue belom ada apa2nya.. paling cuma sebatas ekstrak kulit manggis.

Tapi, berhubung ada sobat gue, bleh @Febyandriawan nanya tentang prosedur penulisan skenario, gue mau sharing. Catet yee..?! Sharing, bukan ngajarin!
Kalo ada yg lebih paham, boleh ngoreksi atau nambahin.

Lang to de sung….. Samsung!!
Kebetulan, gue punya pengalaman nguli di PH dan juga TV, jadi dikit2 mah gue ngarti prosedurnya gimana ide kita (cerita/naskah) bisa jadi tontonan. –tapi gue gak bakal bahas teknis penulisan naskahnya, karena gue asumsikan semua udah pada ngerti detail teknisnya. Apa itu scene, apa itu PoV, apa itu establish, shot detail.. gue yakin kalian udah pada paham.
Gue juga gak akan ngereferensiin PH yang cocok sama cerita yg kita bikin, ke siapa ngasihnya kalo kita udah nyampe kantor PH, dsb. Anggap itu mah detil yg pastinya udah pada paham.
Yang mau gue sharing di sini, adalah cara gimana ide berbentuk naskah cerita itu bisa jadi duit.

Ada banyak cara.. Bisa jadi penulis single fighter, jadi co-writer, afiliasi sama jaringan penulis, nepotisme, dll. Cuma, intinya adalah: “KITA KUDU BISA NGEHASILIN IDE KOMERSIL DAN MENUANGKANNYA KE FORMAT SCREENPLAY.”
Ada juga sih yang cuma nyumbang ide (sinopsis), tapi jarang2 — dan tetep nantinya harus berurusan sama penulisan skenarionya.
Lagian, kalo cuma bikin sinopsis, bayarannya gak akan seberapa juga.. tetep yang lebih gedenya mah kalo kita nulis A to Z.

Oke, gue jelasin maksud jadi single fighter, co-writer, dsb tadi di atas. Itu semua adalah istilah bikinan gue, maksudnya adalah cara ngusahain karya cerita buat nongol di tv…. dan tentunya, ujungnya rupiah.

1. Single fighter : nulis sendiri, ngajuin sendiri, presentasi/pitching sendiri (kalo naskahnya di follow up), dst.
Caranya?
Tentu kita kudu nulis dulu ide cerita, kemudian jadi sinopsis, kemudian bikin scene plot-nya, kemudian screenplaynya.. dan jangan lupa: TREATMENT!
Jadi, selain sinopsis sama screenplay (skenario), kita kudu bisa bikin semacam proposal, yg isinya adalah: Latar Belakang (pemilihan tema), Point of Selling (nilai jual cerita), Target Audience, Detail Produksi (perkiraan pemain, budget, lokasi, dsb).. Baru masuk ke sinopsis global, scene plot (kalo perlu).. atau bisa langsung ke format screenplay.
Setelah itu semua siap, baru berangkat ke PH. Kita ajuin.. Biar karya kita itu bisa eksekusi.

Nah.. gue juga baru tahu dari salah satu temen maen gue yg pernah jadi Produser Pelaksana (PP) di Sinemart, katanya kalo penulis skenario untuk PH itu ada juga yg by order. Artinya, ketika si pihak berewenang di PH punya ide cerita, kita bisa “nerima job” buat nulis skenarionya. Gak harus penulis handal ternyata.. Kita juga bisa! Syaratnya, kita ngajuin lamaran ke PH, buat jadi penulis naskah. Pastinya pas ngelamarnya bawa yg itu tadi (skenario yg udah lengkap), biar si HRD, script supervisor atau siapapun dia yg emang punya jabatan di PH, bisa tahu karakter penulisan kita.

2. Co-writer : ini yg paling gampang, tapi paling susah. Kenapa? Gampang.. Karena kalo kita punya temen yg udah jadi scriptwriter, kita bisa kerja sama dia jadi co-writernya dia. Gak pake prosedur formal, tinggal kasih tau dia kalo kita bisa dan pengen nulis skenario.
Tapi bisa jadi susah kalo : kita gak punya temen penulis. Biasanya, scriptwriter gede, cuma ngambil orang yg DIKENAL atau DIREFERENSIIN buat jadi co-writernya. Jadi, dalam hal ini, kita harus sok akrab aja sama para penulis beken. Rajin sapa mereka di SocMed, banyakin tanya2 dsb.

Atau gue saranin, ikutan aja semacam kursus kepenulisan. Cotohnya kalo di Jakarta, ada Serunya (Screenwriting). Itu tempat kursus nulis skenario, yang konon bisa mengarahkan murid2nya biar bisa men-duit-kan skenarionya, misal: kalo kelar kursus, kita dikasih kesempatan magang 3 bulan, buat ikut nulis atau terlibat dalam proses penulisan. Kita bisa pake cara itu. Temen gue juga ada kok 2 orang yg masih belajar nulis di sana. Selain dimentor lansung sama para writer handal, murid2nya juga dikasih pembekalan biar bisa struggle jadi penulis skenario beneran… Itu katanya! Dari pengakuan temen gue yg kursus di sana.

3. Afiliasi sama jaringan penulis : inget yee, jaringan penulis.. jangan jaringan teroris!
Itu bisa banget. Kayak gue contohnya.. Gue gagal jadi penulis –karena gue keburu terjerumus bidang broadcast yang lain. Tapi biar begitu, gue aktif kok ikut grup Line, grup FB, follow akun2 komunitas penulis, komunitas film, dsb. Dengan begitu, kita bisa dapet info update, misal di komunitas itu ada yang mau bikin film pendek.. Mereka masih nyari2 orang yang mau gabung, tapi mereka baru dapet ide ceritanya, belum punya penulis skenarionya. Kita bisa ngajuin diri. Lumayan.. biar cuma film pendek, tapi itu bisa jadi portfolio buat kita.

Gue sendiri ngga terlalu aktif siihh.. cuma update info2nya doang. Dan info terbaru yang gue dapet, adalah Mas Diki Umbara (sineas papan atas –red.) yang lagi nyari creative buat project pribadinya.

4. Nepotisme : ini cara kotor tapi halal.
Gimana bisa yang kotor tapi halal?
Ya kan kalo ngga kotor gimana mau belajar, ya toh? Begitu kira2 bunyi tagline iklan ‘Risno’.
Misalkan lu punya sodara, keluarga, temen, tetangga, mantan, selingkuhan, simpenan, gundik, kenalan, atau siapapun yang kerja di PH –terutama yang punya jabatan produser ke atas–, kita bisa manfaatkan dia buat dapet akses. Kita bisa nitip script ke dia, biar dia ngerayu eksekutif produser buat mau mengeksekusi karya kita.

Naahh.. itu tadi adalah contoh2 metode me-rupiah-kan ide cerita kita. Mungkin ada yang lain yang punya pengalaman berbeda? Boleh sharing.

Sekali lagi, gue sendiri bukan bemaksud untuk menggurui, karena biarpun mantan guru, tapi sekarang gue udah nggak ngajar. Gue cuma sharing info yang sebatas gue tahu aja. Karena, sepanjang gue kerja di media PH maupun TV, ada lumayan banyak pengalaman yg gue dapet.. gue jadi tahu, dan gue pengen bagi juga pengalaman tsb.

Jadi penulis itu lumayan lhoo.. Apalagi, kalo kita bisa jadi penulis ecucip (baca: exclusive) di PH.
Bocoran: ada salah satu mbak penulis yg gue kenal –gue pernah ke rumahnya beberapa kali–, tiap ke rumahnya, dia lagi sibuk banget. Ternyata, dia lagi nyelesain target 500 episode (buat 2 judul). Tarif dia buat 500 episode itu adalah 2 M, sodara-sodara!! Belum lagi inventaris apartemen dari PH-nya buat dia tinggalin. Bonus jalan2 ke luar negeri. Bonus kalo rating & share-nya tinggi. Beuhh!!

Sayangnya, gue sendiri bukan tipikal penulis yang berbakat.. Buktinya, gue masih males2an. Dulu, waktu gue belum kenal media, gue emang semangat pengen jadi penulis skenario. Sekarang, setelah gue kerja dan kenal banyak orang2 program TV, gue malah nggak produktif lagi. Pengen sih iseng2 nulis2 lagi.. cuman, gak tau dah.. masih males aja bawaannya. Hehehe.. (^,^)v