Gak Gambar, Gak Hepi!

Udah lama nggak ngegambar, baru belakangan ini kesampean ngegambar lagi. Maklum, sejak total menjadi jongos di perusahaan-perusahaan, baik perusahaan lokal, nasional, perusahaan besar, kecil, gelap, terang, kriting, lurus, waktu gue abis buat ngejongos. Hobi gue yang mengindikasikan bahwa gue ini orang yang kreatif, hilang bak ditelan buaya. Salah satunya adalah hobi ngegambar..
Hobi yang satu ini memang menyenangkan dan cenderung tidak beresiko.. serta, tidak pula merugikan orang lain. Karena dengan menggambar, kita tidak mengambil banda siapapun, tidak memiskinkan siapapun, dan juga tidak sampai menghamili anak gadis siapapun..

Kebetulan, sekarang ada wadahnya buat kalian, kita, kamu atau aku, yang punya hobi gambar. Wadahnya bukan wadah hamidah.. melainkan wadah untuk kita menyalurkan bakat menghamili anak gadis orang. Aeehh..! maksudnya, bakat menggambar itu tadi!

Line Webtoon..
Belakangan, diantara derasnya aliran deadline kerjaan, serta syahdunya alunan tugas, gue coba buat menyisihkan seutas waktu buat ngegambar sesuatu yang bisa diliat orang di Webtoon. Komik strip gue yang punya judul “KAMASUTRESS“, sudah 3 episode publish. Dan dalam kesempatan yang berbahagia ini, gue mempersilahkan waktu dan tempat bagi kalian, para pembaca blog ini, untuk menyimak karya fenomenal tersebut (yang konon kalo di-film-kan, akan merajai tangga box barang).

Untitled.jpg

Kamasutress : The Series!

Serial ini punya tanggal terbit yang nggak tentu. Sama kayak cerita, berikut pengarangnya yang juga nggak punya kejelasan. Tapi, kami selaku panitian, mengusahakan agar serial ini bisa terbit 2-3 kali seminggu. Atau paitnya sekali lah dalam seminggu..!

Tokoh utamanya ada 4 orang – cuma karena yang 2 lagi ada proyek borongan, maka yang sekarang bisa tampil baru 2 orang dulu, yakni : AMAR (Direktur Pemasaran di PT. McSiatth Indonesia) dan WAHYU a.k.a WAY (Tukang Cor Jalan Raya – Spesialis FlyOver).

CAST.jpg

Lantas.. bagaimana keseruan mereka dalam membedah fenomena dunia lewat perspektif filosofi kehidupan? ikuti liputannya yang sudah kami rangkum dalam..

Ini linknya :
http://www.webtoons.com/id/challenge/kamasutress/list?title_no=61922

Tukang GoJek di Drama Turki

Dulu TV kita sempet diberondong sama serial Jepang, terus Latina aka telenovela, terus mandarin, terus India.. sekarang Turki! Mau diajak kemana sebenarnya pemirsa TV kita ini?

Kalau kalian nanya kenapa TV kita isinya cuman gitu-gitu aja? Gak ada yang mendidik.. Maka salahkanlah ibu-ibu. Mereka lah yang membuat tayangan sejenis sinetron / drama seri kian menjamur. Mereka yang menonton dan memakmurkan keberadaan tayangan macam itu.
Ini adalah ironisme yang terlanjur jadi mata rantai panjang, yang mungkin udah gak akan bisa diputus. #cieilehbahasanya

Ngayal babu nih ya..?! Seandainya aja penonton TV Indonesia itu pada pinter, maka mereka bakal nggak ngegubris program-program yang tidak mendidik macam sinetron atau drama yang lebay-lebay gitu.. dan mereka, pastinya akan cendrung berpaling ke program yang lebih edukatif. Nantinya gimana? Jelas, program edukatif itu akan punya rate bagus, perusahaan akan senang beriklan di situ, nilai jualnya juga jadi mahal.. Terus, production house akan berlomba untuk membuat program edukatif yang inovatif. TV pun jadinya bakal senang menayangkan itu. Sinetron yang lebay macam serigala-serigalaan, india-indiaan atau turki-turkian, otomatis bakal kaclep.
Kalo sekarang, karena yang laku adalah yang begitu-begitu, maka yaa.. TV-TV akan terus menayangkan begituan.

Intinya, intelektualitas masyarakat Indonesia kebanyakan, bisa diukur dari rating sinetron. Semakin tinggi rating / share program jenis itu, maka.. ya begitulah ya?!!

Nah, ngomongin soal sinetron, ada uneg-uneg nih..!
Tau sinetron Tukang Ojek Pangkalan, yang beberapa waktu lalu sempet tayang di RCTI? ..eh, apa masih tayang ya??!
Kalau tau sinetron itu, pasti tahu juga dong sama theme songnya??

Kalau nggak tahu, silahkan cek sendiri nih..

OST Tukang Ojek Pangkalan

Nggak ada yang aneh sih.. Cuma, waktu saya nyetream lagu lain, yakni lagu cover-nya band pop-punk SUM 41 yang judulnya “Sick of Everyone”, saya nemu kemiripan dengan theme song-nya sinetron Tukang Ojek tadi.

Blackray – Sick of Everyone (SUM41 Cover)

Entah disengaja atau nggak.. Entah cuma saya atau yang lainnya juga ngerasa.. tapi kalo diliat dari sound, tempo dan ambience-nya, emang dua lagu itu punya kesamaan di bagian intronya. Entah siapa yang niru siapa.. Entah siapa yang menginspirasi siapa, yang jelas, keduanya mirip walaupun cuma di bagian intro doang.

///

Nah.. kalo tadi kita ngomongin sinetron Tukang Ojek Pangkalan, maka kita akan berpikir: “Agak dilematis juga yah mereka ini..??!”
Kenapa?
Karena belakangan, mereka eksis di banyak program berita. Bukan lantaran reputasi atau prestasi yang dibuat, melainkan karena kebrutalan mereka terhadap tukang ojek online.

Kalau menoleh ke belakang, tukang ojek pangkalan itu memang selalu identik dengan ketidakteraturan. Gak percaya? Coba aja anda ribut sama salah satu tukang ojek, yang lainnya pasti datang untuk ikut menghakimi anda tanpa perlu tahu alur masalahnya. Selain itu, keberadaan mereka di pinggir jalan, kadang jadi penyakit lalu lintas. Nih contohnya!

image

Foto diambil di depan stasiun Bojong Gede, Kabupaten Bogor.
Semrawut! Angkot yang ngetem di tengah jalan karena bahu jalannya dipakai tukang ojek buat ngetem, bikin Bogor jadi kota teratas dari daftar kota yang nggak pengen saya tinggalin (sebenernya).
Terus? Pejabat-pejabat Pemda-nya.. pada kemana?
Entahlah.. mungkin mereka lelah. Tapi lelah apa? Kerja aja nggak! Mungkin mereka pada sibuk bangun rumah, bangun villa, bangun usaha, ataupun minta jatah sana-sini. Sementara, kenyamanan rakyat yang jelas-jelas adalah tanggung jawab mereka, tidak ditoleh sama sekali.

Cobalah kalian, warga Kabupaten Bogor.. Bangun!! Kalian bayar PBB kan? Bayar pajak kendaraan kan? Bayar retribusi lainnya kan? Ikhlas kah kalian??
Terus apa kalian ikhlas juga di kasih fasilitas / infrastruktur yang alakadarnya.. yang gak sebanding dengan apa yang kalian keluarkan?! Mau aja dikasih jalan yang aspalnya udah nggak karu2an.. Pasar yang semrawut.. Berpikirlah!

Senestron Berak!!

senestron

Ga kaya sebelumnya, di tempat kerja yang sekarang, gue bisa ngerasain gimana rasanya jadi orang kantoran. Ya, orang kantoran.. yang mana kalo hari sabtu minggu itu libur.
Gimana rasanya?
Biasa aja.. karena kalo sabtu emang gue ngga pernah kemana-mana, minggu juga gue ngga kemana-mana. Jadi, in other words, hidup gue sebenernya penuh dengan ngga kemana-mana. Tapi, dari situ, gue bisa paham tentang the art of ngga kemana-mana. Staying at home is better than staying at kantor.

Tapi, kalo pas lagi di rumah nih, gue tuh bisa dibilang kerjaanless. Ngga ada kerjaan. Cuma makan tidur makan berak.. Makan tidur makan berak.. Gitu aja. Atau ngga, kerjaan gue paling cuma nonton senestron2 ngga mutu, yang ceritanya cuma dibolak-balik dan diputer-puter. Kayak bokep jepang yaa jadinya..? Diputer, balik, diiket, digantung, dipakein maenan.. #LhoApaIni #NyambungnyaKeSitu

Gini, ngomong soal senestron nih yaa.. atau eptipi, atau whatever lah yang biasanya muncul di tipi, itu emang cuma bikin gedeg aja. Gimana ngga..?! ceritanya yang kere, ditambah kualitas pas2an dari pemaen2 yang cuma modal bule dikit, sama detail cerita yang kumuh, jelas ngga mendidik. Sebagai mantan pendidik, gue heran, kenapa yang kaya begitu bisa laku??

Kalo dipikir2, wajar sih sebenernya.. Soalnya kan di endonesa ini, populasi jumlah pembantu banyak banget. Sementara, tontonan2 kaya gitu kan emang ditujukannya buat kalangan pembantu rumah tangga ke bawah. Jadi yaa kemungkinan besarnya emang bakal laku lah.

Oh iya, soal senestron ngga mutu.. Mungkin masih jarang yang tau ya, kenapa kok cerita tentang cowo kismin yang pacaran sama cewek berduit, tentang anak kuliahan tajir yang coba dapetin kembang kampus yang udah ga punya kembang, atau tentang anak2 SMP/SMA yang kesehariannya diliputi kecabulan, bisa dapet perolehan bagus di list hasil survey rating dan share..

Mau tau kenapa?

Gini.. Ini urusannya soal bisnis.
Biasanya, PH yang bikin senestron2 begituan, adalah PH gede yang duitnya banyak. Nah, mereka (sepertinya) datang ke lembaga survey dengan duit gepok’an, buat merekayasa perolehan rating atau share produk senestron mereka. Kayak emaknya anak SD yang datang ke sekolahan biar anaknya rangking 1 gitu lah..!
Nah, kalo udah bagus, emang buat apa?
Gini.. Let’s say yang direkayasa itu adalah senestron yang judulnya Diam-Diam Sange (D2S). Si produser D2S itu, sebisa mungkin datang ke tempat survey, bawa duit, bawa makanan, bawa gorengan, kopi, rokok, atau apalah.. biar si orang surveynya terlena dan mau ngasih share bagus. Nah kalo udah bagus, otomatis kan senestron D2S itu jadi asetnya stasiun TV – dalam hal ini adalah WCTV yang slogannya “Berak Untuk Semua”.
Nantinya, si marketing WCTV ini, datang ke perusahaan2 yang mau ngiklan, dengan menenteng blueprint perolehan senestron D2S tersebut. Perusahaan, – let’s say PT. Intisari Mabok Jaya, yang mau ngiklanin produknya Air Mineral Cap Suryo-, ngga ragu dong buat memilih D2S sebagai spot iklannya. Dengan asumsi bahwa D2S ratingnya bagus, banyak yang nonton (au yang nonton sapa), dsb. Logis doonnggg..?!
Misal kalo lu jadi menejer pemasarannya Air Mineral Cap Suryo, terus lu mau iklanin tuh produk air minum lu itu. Lu milih ngiklanin produk lu di senestron B2S yang (ceritanya) banyak yang nonton, apa di acara berita Buletin Subuh yang emang ngga ada yang nonton? ..pasti yang pertama dong..?!
Harga iklan, jelas beda. Kalo di senestron tersebut, jauh lebih mahal. Itu berarti, bahwa WCTV akan dapet duit lebih banyak dari senestron tersebut. Natinya, PH yang di awal cerita udah nyogok tadi, dapet keuntungan juga.
Apa keuntungannya?
Pertama, tuh PH punya reputasi, jadi masa depannya insawloh cerah dan jauh dari kata gulung karpet. Kontrak lanjut teroooss..! Kedua, tuh PH bisa minta bayaran lebih karena ceritanya senestron bikinannya laku keras. Ketiga, WCTV bakal tetep percaya terus sama tuh PH (biarpun faktanya antara ph sama stasiun TV itu punya hubungan yang ngga semua orang tau – bukan soal jual beli program lho yaa..?! ini lebih dari itu).

Gitu..
Itulah kenapa, senestron2 yang biar ceritanya cuma tentang tukang sol sepatu berak di bawah pohon nangka, bisa laku keras. Padahal, kalo dipikir, ngga bakal mutu juga..! Tukang sol sepatu berak di bawah pohon nangka.. apa bagusnya? Paling yang jadi konflik nantinya adalah bagaimana menentukan pilihan, antara tokainya yang mau di-urug, disiram, apa dimakan lagi. Itu doank.. udah kebaca!

Sekian analisis gue. Jujur sih, sebenernya analisis ini adalah anlisis pribadi, yang cenderung menuduh. Tapi gue ngga nuduh2 amat.. karena gue kan (pernah dan masih) kerja di PH dan TV, gue punya temen2 yang paham soal begituan. Jadi yaa paling ngga, ada referensinya lah dikit -biarpun emang nuduhnya lebih banyak.

Jadi pesen gue sebagai (pensiunan) guru: pinter2 lah jadi orang.. jangan mau dibodo2in sama bangsa laen. Soalnya, kalo dulu kan yang jajah kita cuma Belanda, kalo sekarang banyak.. Ada India, Cina, Korea, Jepang, Arab, dan laen2.. malah bangsa sendiri juga..! Jadi ati2.